Saat Meta dan Twitter PHK Massal, TikTok Rekrut 1.000 Pekerja Baru

Rabu, 23 November 2022 | 06:26 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Saat Meta dan Twitter PHK Massal, TikTok Rekrut 1.000 Pekerja Baru

ILUSTRASI. Ada satu perusahaan media sosial yang masih berencana untuk terus merekrut. Perusahaan tersebut adalah TikTok. REUTERS/Dado Ruvic


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Saat sebagian besar Silicon Valley bergulat dengan penghentian sementara perekrutan dan pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan, ada satu perusahaan media sosial yang masih berencana untuk terus merekrut. Perusahaan tersebut adalah TikTok.

Mengutip CNN, seorang sumber membisikkan, perusahaan aplikasi video bentuk pendek tersebut tetap berkomitmen pada tujuannya untuk mempekerjakan hampir 1.000 insinyur di kantornya di Mountain View. 

Target perekrutan khusus ini terkait dengan tujuan perusahaan untuk memastikan data pengguna AS diawasi oleh tim yang berbasis di Amerika Serikat di tengah pengawasan di Washington karena hubungan ByteDance perusahaan induknya dengan China.

Berita rencana perekrutan TikTok pertama kali dilaporkan oleh The Information.

CEO TikTok Shou Zi Chew mengonfirmasi bahwa perusahaan masih merekrut dalam pidato sambutannya minggu lalu di Forum Ekonomi Baru Bloomberg di Singapura. Pernyataannya itu merupakan tanggapan atas topik PHK di perusahaan teknologi lain, termasuk induk Facebook Meta dan Amazon.

Baca Juga: Badai PHK Melanda Startup Digital, Investor Mulai Kehabisan Dana Segar?

“Kami selalu lebih berhati-hati dalam hal perekrutan,” kata Chew di konferensi tersebut. “Pada tahap pertumbuhan kami ini, saya pikir kecepatan kami, irama kami, perekrutan tepat untuk kami.”

Sebelumnya diberitakan, CEO Meta Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa perusahaannya merumahkan 13% tenaga kerjanya, yang berjumlah lebih dari 11.000 orang dari armada kerjanya sebanyak 87.000 orang secara global.  

Melansir Quartz, dalam sebuah catatan untuk karyawan yang diterbitkan Kamis (9/11/2022) di situs web Meta, Zuckerberg meminta maaf kepada karyawan yang terkena dampak PHK. 

PHK akan berdampak pada karyawan di "setiap organisasi" di bawah sayap Meta seperti Instagram, Whatsapp, dan Facebook serta realitas virtual dan augmented reality lengan Reality Labs. 

Sementara itu, melansir Bloomberg, Twitter Inc mulai memangkas pekerjanya pada hari Jumat (4/11). Kabar PHK ini diinformasikan oleh perusahaan dalam sebuah email kepada karyawannya.

Baca Juga: 9 Startup Digital yang PHK Massal Karyawan di Sepanjang Tahun Ini

PHK ini akan memotong pengeluaran Twitter sebesar US$ 44 miliar.

Pergeseran dalam lanskap perekrutan di Silicon Valley dapat membantu TikTok untuk menenangkan kritik dan memperkuat posisinya di Amerika Serikat, dan juga untuk memperluas ke kategori produk baru.

Data CNN menunjukkan, situs web portal karier TikTok saat ini mencantumkan lebih dari 4.000 posisi global, meskipun tidak jelas seberapa sering situs perekrutan diperbarui. 

Pada bulan Oktober, ketika beberapa laporan awal tentang pembekuan perekrutan dan langkah-langkah pemotongan biaya lainnya mulai muncul dari Silicon Valley, TikTok menjadi berita utama karena mencantumkan sejumlah peran baru terkait e-niaga yang tampaknya mengindikasikan ingin menciptakan jaringan logistik dan pergudangan di Amerika Serikat.

"Kami masih merekrut," kata Chew pada konferensi minggu lalu, "walaupun, Anda tahu, dengan kecepatan yang menurut kami sesuai dengan tantangan global yang kami hadapi."

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru