kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Selain Indonesia, ini sederet negara yang dicabut AS dari daftar negara berkembang


Sabtu, 22 Februari 2020 / 14:06 WIB
Selain Indonesia, ini sederet negara yang dicabut AS dari daftar negara berkembang
ILUSTRASI. Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Amerika Serikat beberapa waktu lalu mengeluarkan sejumlah negara dari daftar negara- negara berkembang. REUTERS/Jonathan Ernst TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: South China Morning Post | Editor: Tendi Mahadi

Menurut USTR, keputusan untuk merevisi metodologi terkait negara berkembang untuk investigasi tarif perdagangan penting untuk dilakukan. Sebab, pedoman yang dibuat tahun 1988 itu dinilai sudah usang.

Akhirnya, negara-negara ini bisa dikenakan tarif yang lebih tinggi atas barang yang dikirim ke AS. Langkah ini juga mencerminkan kejengahan Presiden AS Donald Trump bahwa negara-negara ekonomi besar, seperti China dan India, diperbolehkan menerima preferensi khusus sebagai negara berkembang di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). 

Baca Juga: Indonesia naik kelas sebagai negara maju, Kadin: Tak dapat fasilitas GSP lagi dari AS

Dalam kunjungannya ke Davos, Swiss beberapa waktu lalu, Trump menyebut WTO memperlakukan AS secara tidak adil.

"China dipandang sebagai negara berkembang. India dipandang sebagai negara berkembang. Kami tidak dipandang sebagai negara berkembang. Sepanjang yang saya ketahui, kami juga negara berkembang," cetus Trump. 



TERBARU

[X]
×