kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Selain Irak dan Suriah, Militer Amerika Gencarakan Serangan ke Markas Houthi Yaman


Minggu, 04 Februari 2024 / 13:39 WIB
Selain Irak dan Suriah, Militer Amerika Gencarakan Serangan ke Markas Houthi Yaman
ILUSTRASI. Pesawat Typhoon Angkatan Udara?Inggris?telah melakukan operasi serangan presisi terhadap sasaran militer Houthi sebagai respons terhadap serangan lebih lanjut terhadap kapal-kapal di Laut Merah, dalam gambar selebaran tak bertanggal ini.?Kementerian Pertahanan Inggris via Reuters


Reporter: Syamsul Ashar | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON - Amerika Serikat dan Inggris kembali melancarkan serangan terhadap 36 target Houthi di Yaman pada hari Sabtu (3/2/2024). Serangan ini merupakan hari kedua operasi besar-besaran AS terhadap kelompok terkait Iran menyusul serangan mematikan terhadap pasukan Amerika akhir pekan lalu yang menewaskan tiga personel.

Serangan tersebut menghantam fasilitas penyimpanan senjata yang terkubur, sistem peluncuran misil, peluncur, dan kemampuan lain yang digunakan Houthi untuk menyerang pengiriman di Laut Merah, kata Pentagon, menambahkan bahwa mereka mengincar 13 lokasi di seluruh negeri.

Ini merupakan tanda konflik yang semakin meluas di Timur Tengah sejak perang pecah antara Israel dan Hamas setelah serangan mematikan kelompok militan Palestina terhadap Israel pada 7 Oktober 2023.

Baca Juga: Dampak Serangan AS dan Inggris ke Houthi Yaman, Situasi Makin Memanas

"Aksi kolektif ini mengirimkan pesan jelas kepada Houthi bahwa mereka akan terus menderita konsekuensi lebih lanjut jika mereka tidak menghentikan serangan ilegal mereka terhadap pengiriman internasional dan kapal angkatan laut," kata Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin.

Serangan di Yaman berjalan seiring dengan kampanye AS yang sedang berlangsung sebagai pembalasan militer atas pembunuhan tiga tentara Amerika dalam serangan drone oleh militan yang didukung Iran di sebuah pos di Yordania.

Pada hari Jumat, AS melancarkan gelombang pertama pembalasan tersebut, menyerang di Irak dan Suriah melawan lebih dari 85 target terkait Pasukan Garda Revolusioner Islam Iran (IRGC) dan milisi yang didukungnya, dengan laporan menyebutkan hampir 40 orang tewas.

Sementara Washington menuduh milisi yang didukung Iran menyerang pasukan AS di basis di Irak, Suriah, dan Yordania, Houthi yang terkait Iran di Yaman secara rutin menargetkan kapal komersial dan kapal perang di Laut Merah.

Baca Juga: Houthi Yaman Bertanggung Jawab Atas Serangan Terhadap Kapal Tanker Norwegia

Houthi, yang menguasai bagian paling padat penduduk di Yaman, mengatakan serangan mereka sebagai solidaritas dengan Palestina ketika Israel menyerang Gaza. Namun, AS dan sekutunya menggambarkannya sebagai serangan sembrono dan ancaman terhadap perdagangan global.

Dihadapkan pada kekerasan di Laut Merah, maskapai pengiriman besar sebagian besar meninggalkan rute perdagangan kritis tersebut untuk rute yang lebih panjang mengelilingi Afrika. Hal ini meningkatkan biaya, meningkatkan kekhawatiran tentang inflasi global, sambil menguras Mesir dari pendapatan asing penting dari kapal yang melintasi Terusan Suez menuju atau dari Laut Merah.

AS telah melancarkan lebih dari selusin serangan terhadap target Houthi dalam beberapa minggu terakhir, tetapi hal tersebut gagal menghentikan serangan kelompok tersebut.

Hanya beberapa jam sebelum gelombang serangan laut dan udara terbaru, Komando Pusat militer AS mengeluarkan pernyataan yang merinci serangan lain yang lebih terbatas dalam satu hari terakhir, termasuk menghantam enam rudal jelajah yang sedang dipersiapkan oleh Houthi untuk diluncurkan ke kapal di Laut Merah.

"Ini bukanlah eskalasi," kata Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps. "Kami sudah berhasil mengincar peluncur dan situs penyimpanan yang terlibat dalam serangan Houthi, dan saya yakin bahwa serangan terbaru kami telah lebih lanjut merusak kemampuan Houthi."

Baca Juga: Kelompok Houthi Yaman Turun ke Medan Perang, Meluncurkan Drone & Rudal ke Israel

AS mengatakan serangan hari Minggu mendapatkan dukungan dari Australia, Bahrain, Kanada, Denmark, Belanda, dan Selandia Baru. Komando Pusat militer AS mengatakan bahwa selain kemampuan misil, serangan tersebut juga ditargetkan pada penyimpanan dan operasional drone, radar, dan helikopter.

Meskipun melancarkan serangan terhadap kelompok terkait Iran, Pentagon mengatakan tidak ingin berperang dengan Iran dan tidak meyakini bahwa Tehran juga ingin berperang. Republikan AS telah meningkatkan tekanan pada Presiden Demokrat Joe Biden untuk memberikan pukulan langsung kepada Iran.

Belum jelas bagaimana Tehran akan merespons serangan tersebut, yang tidak langsung menargetkan Iran tetapi merusak kelompok yang didukungnya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanaani, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan di Irak dan Suriah merupakan "kesalahan petualangan dan strategis lain oleh Amerika Serikat yang hanya akan menghasilkan peningkatan ketegangan dan ketidakstabilan."

Irak memanggil chargé d'affaires AS di Baghdad untuk menyampaikan protes resmi setelah serangan di negara itu.

Kantor Berita Yaman yang dikelola Houthi (Saba) mengatakan AS dan Inggris melancarkan 14 serangan pada hari Sabtu di provinsi Taiz dan Hodeidah.

Sebelas dari serangan itu ditujukan ke daerah Al-Barah di Distrik Maqbanah dan daerah di Distrik Haifan, kata sumber keamanan kepada kantor berita itu. Tiga serangan lainnya ditujukan ke Jabal Al-Jada' di Distrik Al-Lahiya dan Distrik Al-Salif di Provinsi Al-Hudaydah.

Strategi yang muncul dari Biden terhadap Yaman bertujuan melemahkan militan Houthi tetapi tidak mencoba untuk mengalahkan kelompok tersebut atau secara langsung menangani Iran, sponsor utama Houthi, kata para ahli.

Strategi tersebut mencampurkan serangan militer terbatas dan sanksi, dan tampaknya bertujuan untuk menghukum Houthi sambil membatasi risiko konflik lebih luas di Timur Tengah.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×