kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45940,52   -22,62   -2.35%
  • EMAS952.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.46%
  • RD.CAMPURAN -0.55%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Singapura kembangkan alat tes virus corona kilat, hasil keluar dalam 36 menit


Senin, 27 Juli 2020 / 14:37 WIB
Singapura kembangkan alat tes virus corona kilat, hasil keluar dalam 36 menit
ILUSTRASI. Peneliti dari NTU menunjukkan alat tes virus corona dengan metode baru yang mereka kembangkan.


Sumber: Channel News Asia | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Peneliti dari Nanyang Technological University (NTU) baru-baru ini menemukan cara untuk memperoleh hasil tes virus corona empat kali lebih cepat.

Channel News Asia melaporkan, metode baru ini bisa menunjukkan hasil tes virus corona hanya dalam waktu 36 menit saja. Sementara pengujian yang ada saat ini membutuhkan staf teknis yang cukup banyak dan memakan waktu beberapa jam sampai hasilnya keluar.

Senin (27/7), NTU mengumumkan, tes dengan metode mereka bisa dilakukan dengan peralatan yang sederhana, dan bisa digunakan sebagai upaya screening virus corona di masyarakat.

Baca Juga: Alat tes corona buatan Israel tunjukkan hasil dalam 30 detik!

Bagi Singapura, saat ini pengujian skala luas adalah prioritas utama untuk bisa segera melakukan isolasi warga yang terjangkit virus corona. Karena itu, semua warga berusia 13 tahun ke atas yang memiliki gejala infeksi pernapasan akan langsung melakukan prosedur tes Covid-19.

Nah, metode pengujian baru temuan NTU, selain lebih cepat mengeluarkan hasil, juga diklaim bisa menghemat biaya tes virus corona yang biasanya dilakukan di laboratorium.

"Metode yang dikembangkan oleh NTU LKC Medicine menggabungkan banyak langkah dan memungkinkan pengujian langsung pada sampel pasien, mengurangi waktu pengujian sampel yang berulang, dan mengurangi ketergantungan pada bahan RNA," kata NTU dalam pernyataannya seperti dikutip Channel News Asia.

Baca Juga: WHO: Secara realistis, vaksin corona baru bisa digunakan tahun 2021

Dalam tes PCR yang umum dilakukan sekarang, sampel dari masing-masing orang harus melalui proses penguatan genetik secara berulang-ulang sampai virus corona terdeteksi.




TERBARU

[X]
×