kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,30   -2,11   -0.21%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

SpaceX Elon Musk Tunda Peluncuran Pesawat Rahasia X-37B Milik Militer AS, Ada Apa?


Senin, 11 Desember 2023 / 16:45 WIB
SpaceX Elon Musk Tunda Peluncuran Pesawat Rahasia X-37B Milik Militer AS, Ada Apa?
ILUSTRASI. SpaceX is targeting Monday, December 11 at 8:14 p.m. ET for Falcon Heavy’s launch of the USSF-52 mission to orbit from Launch Complex 39A (LC-39A) at NASA’s Kennedy Space Center in Florida. A backup launch opportunity is available during the same time on Tuesday, December 12. (Photo: TwitterX @spacex


Reporter: Syamsul Ashar | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. SpaceX perusahaan luar angkasa milik Elon Musk menargetkan untuk bisa meluncurkan misi USSF-52 menggunakan peluncur Falcon Heavy ke orbit dari Launch Complex 39A (LC-39A) di Kennedy Space Center NASA di Florida Amerika Serikat.

Roket penembus ruang angkasa ini akan membawa pesawat luar angkasa rahasia X-37B milik militer Amerika Serikat.  

Pesawat luar angkasa rahasia X-37B militer Amerika Serikat yang semula siap diluncurkan pada hari Minggu untuk misi ketujuhnya ke orbit, di atas roket SpaceX Falcon Heavy telah mengalami penundaan hingga hari Senin.

Menurut perubahan jadwal terbaru yang dirilis SpaceX melalui laman resminya, peluncuran akan dilaksanakan pada Senin, 11 Desember pukul 20:14. ET (Eastern Time) atau Selasa pagi pukul 08.14 Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB).  

Meskipun demikian Peluang peluncuran waktu cadangan masih tersedia pada waktu yang sama pada hari Selasa, 12 Desember 2023 esok pada jam yang sama.

Space X akan menyiarkan langsung melalui pada misi peluncuran USSF-52 ini akan dimulai di X @SpaceX sekitar 15 menit sebelum lepas landas.

Ini akan menjadi peluncuran dan pendaratan kelima dari booster menggunakan Falcon Heavy, yang sebelumnya mendukung USSF-44, USSF-67, Hughes JUPTER 3, dan misi Psyche NASA. 

Setelah pemisahan booster, dua booster samping Falcon Heavy akan mendarat di Zona Pendaratan 1 dan 2 SpaceX (LZ-1 dan LZ-2) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

Mengutip laman space.com pesawat X-37B merupakan pesawat luar angkasa yang dapat digunakan ulang, mampu terbang selama beratus-ratus hari, membawa eksperimen sipil dan militer di dalamnya. Diluncurkan secara vertikal di atas roket, X-37B meluncur kembali ke Bumi untuk mendarat di landasan pacu.

Pesawat luar angkasa tanpa awak X-37B milik Angkatan Udara Amerika Serikat telah menjalankan empat misi rahasia hingga saat ini, membawa muatan rahasia dalam penerbangan berkepanjangan di orbit Bumi.

Meski menyerupai pesawat ulang-alik luar angkasa terkenal NASA, X-37B jauh lebih kecil. Panjangnya sekitar 29 kaki (8,8 meter) dan tingginya 9,5 kaki (2,9 m), dengan rentang sayap kurang dari 15 kaki (4,6 m). Saat diluncurkan, beratnya mencapai 11.000 lbs. (4.990 kilogram).

Bagian muatan X-37B (tempat di mana kargo dikemas) memiliki panjang 7 kaki dan lebar 4 kaki (2,1 x 1,2 m) — sekitar seukuran bak truk pikap. Namun, apa yang dibawa oleh X-37B di dalamnya tidak jelas, karena setiap muatan dianggap kelasifikasi, menurut pejabat Angkatan Udara.

"Tujuan utama X-37B adalah ganda: teknologi pesawat luar angkasa yang dapat digunakan ulang untuk masa depan Amerika di luar angkasa, dan menjalankan eksperimen yang dapat dikembalikan dan diperiksa di Bumi," demikian dijelaskan dalam lembar fakta X-37B yang diproduksi oleh Angkatan Udara.

Seperti pesawat ulang-alik, X-37B diluncurkan secara vertikal dengan bantuan roket dan kembali ke Bumi untuk mendarat di landasan pacu. Pesawat luar angkasa kecil ini dirancang untuk beroperasi pada ketinggian antara 110 hingga 500 mil (177 hingga 805 km).

Program X-37 dimulai pada tahun 1999 dengan NASA, yang awalnya merencanakan pembangunan dua kendaraan: Kendaraan Uji Pendekatan dan Pendaratan (ALTV) dan Kendaraan Orbital.

Falcon Heavy at Launch Complex 39A ready to launch of USSF-52

NASA mentransfer proyek tersebut ke militer Amerika Serikat pada tahun 2004, tepatnya kepada Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA). Pada saat itu, X-37 menjadi proyek kelasifikasi.

DARPA menyelesaikan bagian ALTV dari program tersebut pada tahun 2006, melakukan serangkaian uji terbang. Kendaraan Orbital yang direncanakan oleh NASA tidak pernah dibangun, tetapi menjadi inspirasi untuk pesawat luar angkasa yang kemudian disebut X-37B.

Program X-37B saat ini dijalankan oleh Kantor Kemampuan Cepat Angkatan Udara, dengan kontrol misi untuk penerbangan orbital berbasis di Eskadron Eksperimen Angkasa ke-3 di Pangkalan Angkatan Udara Schriever di Colorado. Pesawat luar angkasa dibangun oleh divisi Phantom Works milik Boeing.

Pengalaman Orbital

Dua pesawat X-37B yang berbeda telah menjalankan total lima misi, yang dikenal sebagai OTV-1, OTV-2, OTV-3, dan OTV-4 (singkatan dari Orbital Test Vehicle). Empat penerbangan mencapai ruang angkasa dengan bantuan roket Atlas V milik United Launch Alliance. Penerbangan kelima diluncurkan pada September 2017 dengan roket SpaceX Falcon 9.

OTV-1 diluncurkan pada April 2010 dan bertahan di udara selama 224 hari. OTV-2 berada di ruang angkasa lebih dari dua kali lipat lebih lama, diluncurkan pada Maret 2011 dan kembali ke Bumi 468 hari kemudian, pada Juni 2012. OTV-3, menggunakan kendaraan yang sama dengan misi OTV-1, dimulai pada 11 Desember 2012, dan berakhir 674 hari kemudian, pada Oktober 2014.

Misi OTV-4 menandai penerbangan kedua untuk X-37B yang menjalankan OTV-2. Dimulai pada 20 Mei 2015, OTV-4 memecahkan rekor durasi OTV-3 pada 25 Maret 2017. Setelah 718 hari di ruang angkasa, misi OTV-4 berakhir dengan mendarat mulus di landasan pacu pada 7 Mei 2017. Ini adalah pendaratan X-37B pertama di Fasilitas Pendaratan Pesawat Ulang-Alik NASA di Kennedy Space Center, Cape Canaveral, Florida. Tiga misi sebelumnya mendarat di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg.

Misi OTV-5 diluncurkan pada 7 September 2017 dengan roket Falcon 9 milik SpaceX, lepas landas dari Landasan Peluncuran 39A yang bersejarah di Kennedy Space Center NASA di Florida. Misi berlangsung selama 780 hari (rekor lain) membawa Air Force Research Laboratory Advanced Structurally Embedded Thermal Spreader, eksperimen yang dirancang untuk "menguji teknologi elektronik eksperimental dan teknologi pipa panas bergetar dalam lingkungan luar angkasa yang berlangsung lama," menurut pernyataan Angkatan Udara. Misi ini juga membawa beberapa eksperimen dan satelit kecil lainnya, kata pejabat Angkatan Udara. OTV-5 mendarat pada 27 Oktober 2019 di Fasilitas Pendaratan Pesawat Ulang-Alik NASA, menandai kedua kalinya X-27B melakukannya.

"X-37 adalah alat uji teknologi, dan sebagai alat uji, menantang batas adalah misinya," ujar Joan Johnson-Freese, profesor urusan keamanan nasional di Naval War College di Newport, R.I., kepada Space.com, mengacu pada OTV-3. "Daya tahan adalah salah satu parameter profil X-37 yang sedang diuji, bersama dengan lainnya, seperti kemampuan penerbangan dan waktu putar untuk penggunaan."

 Starship milik SpaceX

Semua misi X-37B hingga saat ini diluncurkan dari Pangkalan Angkatan Udara Cape Canaveral di Florida. Sementara tiga misi pertama mendarat di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California, misi-misi di masa depan setelah OTV-4 mungkin akan terus mendarat di Fasilitas Pendaratan Pesawat Ulang-Alik NASA di Florida, tepat di sebelah Pangkalan Angkatan Udara Cape Canaveral, kata pejabat. Boeing menggunakan hanggar bekas pesawat ulang-alik NASA di KSC untuk merawat pesawat luar angkasa X-37B untuk Angkatan Udara AS.

Senjata Antariksa?

Kerahasiaan seputar X-37B dan muatannya telah menimbulkan rumor bahwa pesawat tersebut bisa menjadi senjata antariksa, mungkin ditugaskan untuk menangkap atau merusak satelit negara lain.

Namun, pesawat luar angkasa tersebut kemungkinan terlalu kecil dan kurang dapat manuver untuk tugas semacam itu, kata para ahli. Sebaliknya, misi utamanya kemungkinan besar seperti yang diklaim oleh pejabat Angkatan Udara sejak awal: menguji sensor baru dan teknologi satelit generasi berikutnya, untuk melihat bagaimana kinerjanya dan bertahan di lingkungan luar angkasa.

"Saya benar-benar yakin itu adalah misi utama," kata mantan analis orbital Angkatan Udara Brian Weeden, yang sekarang bekerja sebagai penasehat teknis untuk Yayasan Dunia Aman nirlaba, kepada Space.com tepat sebelum peluncuran OTV-2.

Berbagai aspek desain X-37B membuatnya kurang cocok sebagai senjata antariksa, tambahnya — termasuk pendaratan landasan pacu pesawat ulang-alik, yang membuatnya rentan terhadap serangan oleh kekuatan musuh.

"Ia dapat dilacak, sehingga sulit bagiannya untuk menyelinap ke mana pun," kata Weeden. "Dan ketika turun sendiri, itu adalah glider yang sangat tidak lentur dan bergerak lambat."

Selanjutnya: Bergejolak, Cek Harga Saham GOTO, BELI, dan BUKA di Perdagangan Bursa Senin (11/12)

Menarik Dibaca: Peringatan Dini Cuaca Besok Hujan Deras, Status Siaga & Waspada Bencana Provinsi Ini


Tag


TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×