Temuan Baru, Ini Penyebab Legenda Bruce Lee Meninggal Dunia

Rabu, 23 November 2022 | 05:30 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Temuan Baru, Ini Penyebab Legenda Bruce Lee Meninggal Dunia


KONTAN.CO.ID - Sebuah studi baru menunjukkan, ikon film seni bela diri Bruce Lee mungkin meninggal karena minum terlalu banyak air.

Mengutip Evening Standard, bintang Enter The Dragon, yang mendorong Seni Bela Diri ke dunia, meninggal pada Juli 1973 pada usia 32 tahun setelah menderita edema serebral (pembengkakan otak).

Pembengkakan itu dianggap sebagai reaksi terhadap obat penenang meprobamate, yang merupakan bagian dari obat penghilang rasa sakit Lee, diberi nama Equagesic.

Namun, tim peneliti percaya bahwa edema lebih mungkin disebabkan oleh konsumsi air yang terlalu banyak.

"Kami mengusulkan bahwa ketidakmampuan ginjal untuk mengeluarkan kelebihan air membunuh Bruce Lee," tulis para ilmuwan dalam makalah yang diterbitkan dalam Jurnal Ginjal Klinis.

Beberapa faktor menunjukkan bahwa sang bintang mungkin telah mengonsumsi jumlah yang sangat tinggi pada saat itu karena dietnya, yang terdiri dari beberapa jus dan minuman berprotein, dan penggunaan mariyuana, yang dapat menyebabkan rasa haus yang meningkat.

Baca Juga: Edamame, Snack Sehat yang Bisa Membantu Menurunkan Berat Badan

“Singkatnya, Lee memiliki banyak faktor risiko yang menjadi predisposisi hiponatremia akibat gangguan pada mekanisme homeostasis air yang mengatur asupan air dan ekskresi air,” tulis para peneliti.

Hiponatremia adalah suatu kondisi di mana kadar natrium dalam darah seseorang lebih rendah dari biasanya. Dalam banyak kasus, terlalu banyak konsumsi air mengencerkan kadar natrium dan dapat menyebabkan hilangnya terlalu banyak natrium.

“Kami berhipotesis bahwa Bruce Lee meninggal karena bentuk khusus dari disfungsi ginjal: ketidakmampuan mengeluarkan cukup air untuk mempertahankan homeostasis air,” lanjut para peneliti.

"Ironisnya, Lee terkenal dengan kutipan 'Be water my friend', tetapi kelebihan air tampaknya telah membunuhnya."

Pada hari kematiannya, dia dikabarkan mengalami sakit kepala dan pusing di malam hari setelah merokok ganja dan minum air. Dia kemudian mengambil Equagesic dan ditemukan tidak responsif dua jam kemudian.

Baca Juga: 9 Tanaman Herbal yang Mudah Didapat untuk Turunkan Berat Badan, Apa Saja?

Mengutip Variety, sifat mendadak kematian Lee telah menjadi spekulasi panas selama beberapa dekade. Sebagian penggemar selama bertahun-tahun bahkan berhipotesis bahwa bintang itu dibunuh. 

Sebuah buku tahun 2018, “Bruce Lee: A Life,” berhipotesis bahwa dia meninggal karena kelelahan akibat panas. Akan tetapi penelitian saat ini tidak menemukan bahwa suhu sangat tinggi pada hari itu. 

Studi tersebut berhipotesis bahwa meskipun dia tidak mengonsumsi air dalam jumlah besar, ginjalnya berpotensi tidak mampu menangani cairan dalam jumlah normal sekalipun. Selain itu, dia dilaporkan menjalani diet cair, yang kebanyakan adalah jus.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru