kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45670,77   -28,01   -4.01%
  • EMAS926.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Trump menghambat ambisi Xi membawa China menuju negara superpower 2050


Senin, 12 Agustus 2019 / 09:20 WIB
Trump menghambat ambisi Xi membawa China menuju negara superpower 2050
ILUSTRASI. Pertemuan Presiden AS Donald Trump dengan Presiden China Xi Jinping

Sumber: Bloomberg | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Ambisi Presiden China Xi Jinping membawa Tiongkok menjadi negara dengan perekonomian paling maju di dunia pada tahun 2050 semakin berat. Visi besar Xi tersebut terganjal perang dagang yang dikobarkan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.

Blommberg mencatat visi besar Xi tersebut tampaknya lebih aspiratif dari hari ke hari ketika tekanan dari Trump telah membuat laju ekonomi China senilai US$ 14 triliun makin berat.

Baca Juga: Makin panas, BUMN China diminta untuk menangguhkan impor pertanian dari AS

Hal itu termasuk rekor tingkat utang, polusi yang merajalela, dan populasi penduduk China yang menua. Risikonya adalah bahwa China akan terjebak dalam jebakan negara pendapatan menengah.

Para ekonom mengatakan pemerintah Xi dapat menghindari nasib itu dengan meningkatkan konsumsi domestik, meliberalisasi pasar dan meningkatkan kemajuan teknologi negara itu. Tapi itu tidak mudah.

Hanya lima negara berkembang yang telah melakukan transisi ke status negara maju sambil mempertahankan tingkat pertumbuhan yang tinggi sejak 1960, menurut peraih Nobel Michael Spence, seorang profesor di Stern School of Business Universitas New York.

"Tiongkok berusaha melakukan ini dengan perlawanan aktif dari AS membuat rintangan yang jauh lebih tinggi untuk dilompati," kata Andrew Polk, salah satu pendiri perusahaan riset Trivium China di Beijing.

"Tapi AS jelas telah menyalakan bara di bawah Tiongkok. Jika akhirnya berhasil, kita dapat melihat kembali pada saat ini sebagai katalis yang benar-benar menendang upaya mereka dengan gigih melakukannya," ujarnya seperti dilansir Bloomberg, Minggu (11/8).

Dana Moneter Internasional menyoroti tantangan Presiden Xi pada hari Jumat, dengan mengatakan dalam laporan tahunannya tentang ekonomi China bahwa jika kesepakatan perdagangan yang komprehensif tidak tercapai, itu akan merusak visi jangka panjang negara. "Akses China ke pasar dan teknologi asing mungkin berkurang secara signifikan," kata IMF.

Peluang akan tercapainya kesepakatan perdagangan jangka pendek tampaknya semakin mengecil., setelah Presiden Trump mengeluarkan ancaman kejutan untuk menerapkan tarif baru atas barang-barang China senilai US$ 300 miliar dua minggu lalu.

Baca Juga: Bikin heboh lagi, Donald Trump tidak siap membuat deal perdagangan dengan China

Beijing kemudian merespons dengan menghentikan pembelian produk pertanian  AS dan membiarkan mata uangnya yuan jatuh ke posisi terlemah sejak 2008 pada 5 Agustus.

Administrasi Trump membalas dalam beberapa jam, secara resmi melabeli China sebagai manipulator mata uang.

Gedung Putih juga menunda keputusan tentang pemberian pengecualian kepada perusahaan A.S. yang ingin melakukan bisnis dengan Huawei Technologies Co, raksasa teknologi China yang Trump masukkan ke daftar hitam pada Mei, orang yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan.

Setiap konsesi dari Tiongkok tidak mungkin sampai Oktober paling cepat, kata Jeff Moon, mantan asisten perwakilan perdagangan AS untuk urusan China.

Xi menghadapi tekanan internal yang meningkat untuk memproyeksikan kekuatannya ketika protes anti-pemerintah di Hong Kong meningkat dan China bersiap untuk merayakan peringatan ke-70 berdirinya Republik Rakyat China pada 1 Oktober.

"Tanda-tanda kelemahan tidak dapat diterima oleh para pemimpin Tiongkok," kata Moon.

Baca Juga: Simak sejumlah sentimen global yang memengaruhi pergerakan IHSG bulan Agustus

Dalam satu tanda seberapa cepat hubungan Tiongkok-AS telah memburuk, beberapa media pemerintah di China telah meningkatkan prospek bahwa Beijing dapat mempertimbangkan untuk memutuskan keterlibatan sepenuhnya dalam perdagangan.

Media yang dikelola Partai Komunis telah memicu sikap nasionalisme dalam beberapa pekan terakhir sambil memancarkan kepercayaan terhadap sistem ekonomi China dan fleksibilitasnya untuk mengatasi tantangan eksternal.

Baca Juga: Aksi mogok menolak UU ekstradisi makin menekan perekonomian Hongkong

"Perusahaan-perusahaan China mempercepat penyesuaian, menciptakan pasar ekspor baru," Hu Xijin, pemimpin redaksi Global Times yang dikelola pemerintah China, mentweet pada hari Kamis, setelah data menunjukkan pengiriman luar negeri mengalahkan ekspektasi pada Juli.

Dalam jangka pendek, pemerintah China memiliki daya tembak yang cukup untuk mencegah pertumbuhan ekonominya  jatuh di bawah batas bawah 6% dari kisaran target tahunannya.

Bloomberg Economics memperkirakan bank sentral akan memangkas suku bunga tahun ini, sementara Standard Chartered Plc mengharapkan stimulus fiskal untuk mendorong pemulihan moderat pada paruh kedua 2019.

Xi juga telah membuat beberapa kemajuan dalam mengatasi tantangan jangka panjang Tiongkok. Kampanye deleveraging selama lebih dari dua tahun telah membantu mengatasi beberapa ekses terburuk keluar dari pasar utang negara, sementara regulator telah mengambil garis yang jauh lebih sulit pada industri berpolusi tinggi dalam beberapa tahun terakhir.

Sektor jasa sekarang menyumbang lebih dari setengah dari produk domestik bruto.

Baca Juga: Pengamat: Pertumbuhan PDB China yang sebenarnya sudah di bawah 3% (1)




TERBARU

Close [X]
×