kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Trump siap menandatangan si Monster Besar yang Cantik dengan China


Rabu, 15 Januari 2020 / 14:43 WIB
Trump siap menandatangan si Monster Besar yang Cantik dengan China
ILUSTRASI. Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping. REUTERS/Kevin Lamarque

Sumber: Bloomberg | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden AS Donald Trump siap untuk menandatangani kesepakatan dagang dengan China pada hari Rabu untuk pertama kalinya dan akan menghukum Beijing jika gagal memenuhi janji terkait dengan mata uang, kekayaan intelektual dan neraca perdagangan.

Namun pertanyaan yang diajukan kepada Trump saat tinta mengering adalah apakah pakta itu akan mengubah hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia. Bagi banyak orang di Washington, ikatan ekonomi AS-Cina telah menjadi contoh kejahatan globalisasi, ketegangan teknologi dan geopolitik abad ke-21, dan kesalahan langkah presiden masa lalu.

Melansir Bloomberg, Kesepakatan "fase satu" yang baru-baru ini disebut Trump sebagai "monster besar yang cantik" sama sekali bukan perjanjian perdagangan standar: Perjanjian setebal 86 halaman itu lebih tipis daripada kebanyakan perjanjian substansi dan komitmen.

Baca Juga: Human Rights Watch: China merupakan ancaman global terhadap kebebasan individu

AS setuju untuk memangkas separuh bea masuk 15% atas US$ 120 miliar impor dan menunda penerapan tarif lainnya sebagai imbalan atas janji-janji Tiongkok untuk melakukan reformasi struktural dan membeli barang dan jasa tambahan dari Amerika selama dua tahun ke depan senilai US$ 200 miliar. Isi perjanjian lengkap akan dirilis hari Rabu.

Namun, hal itu masih meninggalkan masalah signifikan di jantung model kapitalisme negara China, seperti menahan subsidi industri dan perusahaan milik negara, ke fase masa depan. Penerapan tarif diperkirakan akan tetap pada hampir dua pertiga barang impor AS dari China senilai US$ 360 miliar setidaknya hingga masa pemilihan umum pada November mendatang. 

Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan Selasa, AS hanya akan mempertimbangkan lebih banyak keringanan tarif jika China menandatangani kesepakatan dagang fase dua.

Baca Juga: Bank sentral China suntikkan pinjaman US$ 58 miliar, suku bunga tetap dipertahankan

"Ini adalah pencapaian luar biasa bagi presiden dan tim ekonomi," kata Mnuchin kepada wartawan di Washington, seraya menambahkan bahwa tidak ada tanggal pasti untuk pembicaraan perdagangan tahap-dua yang akan dimulai. 




TERBARU

Close [X]
×