kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ukraina Butuh Rencana Jangka Panjang untuk Ekspor Pangan ke Uni Eropa


Selasa, 05 Maret 2024 / 07:20 WIB
Ukraina Butuh Rencana Jangka Panjang untuk Ekspor Pangan ke Uni Eropa
ILUSTRASI. Pejabat Ukraina mengatakan, UE harus mengizinkan produsen makanan Ukraina mengakses pasar UE dalam jangka panjang. REUTERS/Dado Ruvic


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BRUSSELS. Uni Eropa harus mengizinkan produsen makanan Ukraina mengakses pasar UE dalam jangka panjang, bukan hanya memperluas kebijakannya dari tahun ke tahun, sehingga membuat mereka bergantung pada tekanan politik. Hal tersebut diungkapkan oleh seorang pejabat senior Ukraina pada Senin (4/3/2024).

Mengutip Reuters, Markiyan Dmytrasevych, wakil menteri kebijakan agraria dan pangan mengatakan, Ukraina ingin menghapus secara permanen tarif dan kuota impor pertanian UE dengan memperbarui perjanjian perdagangannya dengan UE, atau setidaknya memperpanjang penangguhan saat ini selama tiga tahun.

“Kami memerlukan sesuatu yang lebih nyaman untuk perencanaan,” katanya kepada Reuters dalam sebuah wawancara selama perjalanan ke Brussels. 

Dia menambahkan, “Banyak sumber daya yang dikerahkan untuk perundingan ini setiap tahun. Lalu kita mendapat tuntutan baru, protes baru di UE dan negara-negara anggotanya.”

Eksportir makanan Ukraina telah menghadapi gelombang protes, termasuk blokade penyeberangan perbatasan, dari para petani Uni Eropa dalam beberapa bulan terakhir, dan banyak yang marah atas apa yang mereka katakan sebagai persaingan tidak sehat dari produk impor Ukraina yang lebih murah.

Komisi Eropa telah mengusulkan bea masuk dan kuota produk pertanian Ukraina – yang awalnya ditangguhkan pada tahun 2022 setelah invasi Rusia, yang berdampak pada pengiriman melalui Laut Hitam – dicabut untuk satu tahun lagi hingga Juni 2025.

Baca Juga: Ukraina Dekati Negara-negara Balkan Demi Pasokan Amunisi

Proposal tersebut memperkenalkan “rem darurat” untuk unggas, telur dan gula, yang memungkinkan tarif diberlakukan jika impor melebihi tingkat rata-rata pada tahun 2022 dan 2023.

Mayoritas pemerintah Uni Eropa mendukung usulan tersebut, namun situasi di kalangan anggota parlemen masih belum jelas. Sebuah komite parlemen akan melakukan pemungutan suara pada proposal tersebut pada hari Kamis, namun dengan sejumlah kemungkinan amandemen.

Langkah-langkah tersebut termasuk memperluas daftar produk rem darurat dan menambahkannya sebagai tahun referensi pada tahun 2021, sebelum invasi Rusia ketika ekspor Ukraina ke UE dibatasi oleh tarif dan kuota.

Baca Juga: Percakapan Rahasia Bocor: Jerman Berniat Beri Ukraina Rudal untuk Hancurkan Krimea

“Itu tidak akan berhasil bagi kami,” kata Dmytrasevych.

Dia mengatakan produk pertanian Ukraina tidak merugikan pasar UE. Gula Ukraina yang diimpor ke UE hanya menyumbang kurang dari 3% dari konsumsi, katanya, dan harga di supermarket masih di atas harga sebelum perang.

Memang Rumania secara khusus meminta impor gula, katanya, sementara Hongaria, dengan larangan impor yang efektif, juga membutuhkan gula Ukraina untuk menyeimbangkan harga.

Selanjutnya: Jadi Dukun di Exhuma, Ini 6 Film Korea Kim Go Eun Lain yang Wajib Ditonton

Menarik Dibaca: Jadi Dukun di Exhuma, Ini 6 Film Korea Kim Go Eun Lain yang Wajib Ditonton




TERBARU

[X]
×