kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wah, Warren Buffett malah iri kepada investor kecil


Selasa, 20 Agustus 2019 / 08:30 WIB
Wah, Warren Buffett malah iri kepada investor kecil

Reporter: Tri Adi | Editor: Tri Adi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Warren Buffett  disebut sebagai investor terbaik sepanjang masa. Tetapi, mengapa Buffett berharap dia memiliki lebih sedikit uang untuk diinvestasikan? Mari kita simak maksud dari pernyataan tersebut.

Seni investasi nilai
Warren Buffett telah menyempurnakan seni investasi nilai.  Buffett adalah mahasiswa Benjamin Graham yang setia.  Benjamin Graham terkenal pada 1920-an dengan filosofi investasinya yang sederhana dalam mengukur nilai intrinsik suatu bisnis. Menurut strategi ini, jika harga saham perusahaan diperdagangkan di bawah harga wajar,  ia membelinya.  

Buffett mencari perusahaan yang dikelola dengan baik, dengan model bisnis yang sederhana, mudah dipahami, margin laba tinggi, dan tingkat utang rendah.  Kemudian  Buffett akan  menentukan apa yang dia yakini sebagai prospek pertumbuhan perusahaan selama lima atau 10 tahun ke depan. Jika harga saham perusahaan saat ini dihargai di bawah ekspektasi masa depan ini, biasanya berakhir sebagai kepemilikan jangka panjang dalam portofolio Buffett.

Buffett telah membangun Berkshire Hathaway menjadi bisnis bernilai US$ 200 miliar. Menurut sebuah kertas kerja yang ditulis oleh Gerald Martin dan John Puthenpurackal  (Agustus 2005), strategi investasi Buffett telah mengalahkan Indeks 500 Standard & Poor (S&P 500) selama 20 dari 24 tahun antara 1980 dan 2003, dan melebihi pengembalian tahunan rata-rata S&P 500 yang 12,24%. Pengembalian tinggi ini tidak tercapai karena mengambil risiko tinggi. Portofolio Berkshire Hathaway sebagian besar terdiri dari saham-saham berkapitalisasi besar, seperti Johnson & Johnson (NYSE: JNJ), Anheuser-Busch (NYSE: BUD) dan Kraft Foods (NYSE: KFT).

Tingkat pertumbuhan
Untuk membuat layar radarnya, investasi saham harus memiliki kemungkinan tinggi untuk mencapai setidaknya tingkat pertumbuhan pendapatan tahunan gabungan sebesar 10%. Ketika dia mulai empat dekade lalu, Buffett memiliki berbagai macam saham yang  memenuhi atau melampaui persyaratan pengembalian minimumnya.  Saat itu, ukuran portofolio investasi Buffett jauh lebih mudah dikelola.

Sekarang portofolio itu menjadi begitu besar dan menjadi masalah, bahkan bagi Buffett. Tantangannya terletak pada bagaimana cara mengumpulkan uang dalam jumlah besar dengan yang terus meningkat. Untuk terus menghasilkan pengembalian majemuk tingkat tinggi pada portofolio besar-besaran, Buffett harus mengambil posisi yang lebih besar dan hanya memilih yang terbaik dari saham-saham berkapitalisasi besar. Dengan demikian, saham yang memenuhi ambang batasnya telah menyempit secara dramatis.

Pada pertengahan 2007, misalnya, Buffett menambah kepemilikannya di US Bancorp (NYSE: USB) sebesar 59,1% atau hampir 14 juta saham, tetapi dampak pada portofolionya hanya 0,74%. Dia menambah kepemilikannya di Sanofi-Aventis (NYSE: SNY) sebesar 326% dengan total 3,5 juta saham, tetapi dampaknya terhadap portofolionya hanya 0,18%.

                        Investasi kecil, pengembalian tinggi........

Investasi kecil, pengembalian tinggi
Selama rapat pemegang saham pada 1999, Warren Buffett menyesalkan. Sejatinya dia bisa menghasilkan pengembalian 50% jika hanya memiliki sedikit uang untuk diinvestasikan. Dia tidak bisa menghasilkan US$  100 juta atau US$ 1 miliar, pada tingkat 50%. Itu karena perusahaan yang lebih kecil, lebih cepat berkembang,  yang biasanya menawarkan pengembalian tertinggi. Namun, menurut Investopedia, saham dengan kapitalisasi kecil tidak dapat membantu Warren Buffett. Misalnya, jika Buffett berinvestasi di perusahaan kapitalisasi pasar senilai US$ 240 juta dan nilainya berlipat dua, dampaknya akan meningkatkan portofolio Berkshire Hathaway hanya dengan 0,3%.

Buffett menjauh saham-saham berkapitalisasi kecil, meskipun memiliki potensi pengembalian yang tinggi. Itu karena dia tidak ingin menyebabkan kenaikan harga saham berkapitalisasi kecil, juga tidak menginginkan saham pengendali.  

Buffett bukan satu-satunya yang menjadi korban kesuksesannya sendiri. Banyak reksadana dan portofolio investasi berkinerja terbaik  acap dekat dengan investor baru karena mereka sudah terlalu besar untuk ditangani.  Aset yang membesar mempersulit pencapaian pengembalian superior yang diharapkan investor.

Untuk investor rata-rata, itu merupakan keunggulan nyata  bahwa bisa berinvestasi dengan jumlah uang yang lebih kecil.  Berkat investasi online, menjamurnya perusahaan berkapitalisasi kecil berkinerja tinggi, dan berlimpahnya saham yang dapat dibeli langsung dari perusahaan tanpa perlu broker, seperti dividend reinvestment plans  (DRIP) atau rencana pembelian langsung, menjadi investor kecil tidak pernah lebih mudah atau lebih terjangkau. Investor kecil masih dapat mencapai diversifikasi dengan investasi  dolar terbatas.

Kerjakan pekerjaan rumah Anda, jaga disiplin, pilih perusahaan yang berkualitas dan tahan untuk jangka panjang. Jika Anda melakukannya, uang Anda akan bertambah cepat dan membuat iri  Warren Buffett.♦



TERBARU

[X]
×