Warren Buffett Punya Nasihat Tokcer Soal Dana Pensiun, Mau Tahu?

Selasa, 29 November 2022 | 08:21 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Warren Buffett Punya Nasihat Tokcer Soal Dana Pensiun, Mau Tahu?

ILUSTRASI. Mempersiapkan tabungan untuk pensiun yang dapat memberikan penghasilan pasif di usia lanjut bukanlah proses yang mudah. REUTERS/Rick Wilking


KONTAN.CO.ID - OMAHA. Mempersiapkan tabungan untuk pensiun yang dapat memberikan penghasilan pasif di usia lanjut bukanlah proses yang mudah. Lagi pula, ada sejumlah besar opsi dalam hal jenis aset yang tersedia untuk dibeli, sehingga sulit menentukan di mana Anda harus menginvestasikan uang tunai Anda.

Melansir The Motley Fool, jika Anda bingung, mungkin bisa menyimak solusi potensial yang diberikan investor sukses Warren Buffett. Jelas, ini tidak berarti bahwa Anda akan menjadi miliarder.

Akan tetapi, pandangannya tentang bidang-bidang seperti siklus pasar, leverage, dan mengidentifikasi bisnis terbaik di industri tertentu dapat membantu Anda membangun portofolio yang cukup untuk masa pensiun.

Karena cakrawala waktu investasi Buffett bersifat jangka panjang, ia mampu menunggu saham untuk diperdagangkan pada penilaian yang menarik. Ini bisa memakan waktu bertahun-tahun dalam beberapa kasus.

Namun, FTSE 100 dan FTSE 250 selalu mengalami bearish setelah periode pertumbuhan mereka. Dengan demikian, tidak pernah ada pasar bullish yang abadi dalam sejarah.

Ini bisa berarti bahwa melakukan sebagian besar pembelian Anda selama periode ketika pasar saham mengalami pasar bearish adalah strategi yang baik. Tentu saja, itu dapat menyebabkan kerugian di atas kertas dalam jangka pendek karena sulit memprediksi secara akurat bagian paling bawah dari penurunan untuk pasar saham.

Baca Juga: Bukan Buffett atau Gates yang paling dermawan, tapi miliarder inilah juaranya

Tetapi, dengan membeli saham saat mereka diperdagangkan dengan valuasi rendah dan dengan harga diskon, Anda mungkin dapat memperoleh peluang risiko/hadiah yang lebih menguntungkan.

Bisnis yang berkualitas

Melansir Yahoo News, sebagai investor handal, Buffett fokus membayar harga rendah untuk bisnis berkualitas tinggi. Kualitas bisnis terkadang merupakan aspek investasi yang diabaikan oleh beberapa investor.

Baca Juga: Gates: Warren Buffet punya ketajaman mental pemuda 30 tahun, pola makan anak 6 tahun

Karena itu, daripada mencari saham termurah, membeli perusahaan terbaik dengan harga wajar bisa menjadi langkah yang cerdas. Ini dapat meningkatkan pengembalian investasi Anda dan meningkatkan peluang Anda untuk pensiun dengan uang yang banyak.

Tentu saja, memilih saham yang tepat dan strategi untuk sukses di pasar saham tidak mudah. Untuk itu dibutuhkan strategi khusus.

Leverage

The Motley Fool menjelaskan, sementara banyak orang telah berusaha merencanakan pensiun dengan menggunakan membeli properti, Buffett selalu terjebak di pasar saham. Salah satu alasannya adalah pandangan negatifnya tentang leverage. Dia telah dikutip mengatakan:

"Jika Anda pintar Anda tidak membutuhkannya ... dan jika Anda bodoh maka Anda tidak punya bisnis untuk menggunakannya," ketika membahas penggunaan leverage dalam berinvestasi.

Baca Juga: Inilah orang terkaya China sekarang, bukan lagi Jack Ma...

Sebagai contoh, meminjam uang untuk berinvestasi di properti dapat menyebabkan risiko yang signifikan bagi investor. Harga properti di Inggris, misalnya, dapat turun selama periode ketidakpastian politik, sementara pajak naik dan potensi kenaikan suku bunga dapat mengurangi pengembalian keseluruhan di tahun-tahun mendatang.

Gagasan yang lebih baik adalah berinvestasi di saham tanpa menggunakan leverage. Ini bisa berarti risiko yang lebih rendah, sementara dampak dari bertambahnya pengembalian dalam jangka panjang bisa terbukti sangat tinggi.

 

 

 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru