kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

WHO: 180.000 Petugas kesehatan meninggal akibat COVID-19


Jumat, 22 Oktober 2021 / 14:49 WIB
WHO: 180.000 Petugas kesehatan meninggal akibat COVID-19
ILUSTRASI. Sejumlah tenaga medis Dinkes Kabupaten Bogor memberikan penghormatan terakhir kepada jenazah Kepala Puskesmas Banjarsari, yang meninggal akibat COVID-19.


Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan antara 80.000-180.000 petugas kesehatan telah meninggal di seluruh dunia karena COVID-19. 

“Kematian ini adalah kehilangan yang tragis,” kata WHO pada hari Kamis saat merilis data yang mencakup periode antara Januari 2020-Mei 2021.

Total kematian yang diketahui akibat COVID-19 secara total mencapai 3,45 juta pada periode yang sama. Sekitar 135 juta orang diperkirakan bekerja dalam perawatan kesehatan di seluruh dunia.

Pekerja di klinik dan rumah sakit telah berada di garis depan pandemi sejak kasus COVID-19 pertama muncul di kota Wuhan di China pada akhir 2019.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di Rusia makin memburuk, Moskow lockdown selama sepekan

Petugas kesehatan telah diberikan prioritas dalam program vaksinasi di banyak negara, tetapi distribusi yang tidak merata membuat rata-rata di seluruh dunia, hanya dua dari lima yang divaksinasi penuh, kata WHO.

“Kami memiliki kewajiban moral untuk melindungi semua pekerja kesehatan dan perawatan, memastikan hak-hak mereka dan memberi mereka pekerjaan yang layak di lingkungan praktik yang aman dan memungkinkan. Ini harus mencakup akses ke vaksin”, kata Jim Campbell, Direktur Departemen Tenaga Kesehatan WHO.

Pada September 2021, data yang tersedia dari 119 negara menunjukkan bahwa kurang dari 1 dari 10 petugas layanan kesehatan telah divaksinasi penuh di wilayah Afrika dan Pasifik Barat, sementara 22 negara sebagian besar berpenghasilan tinggi melaporkan bahwa lebih dari 80 persen staf mereka telah divaksinasi penuh. Beberapa negara berpenghasilan tinggi besar belum melaporkan data ke WHO, katanya.

“Yang menggembirakan, tingkat infeksi dan kematian yang dilaporkan di antara petugas kesehatan dan perawatan telah berkurang dari waktu ke waktu: tetapi dunia tidak bisa berpuas diri. Lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk meminimalkan risiko infeksi di tempat kerja,” kata pernyataan WHO.

Badan kesehatan PBB mengatakan pemerintah perlu memperkuat pemantauan dan pelaporan infeksi COVID-19, kesehatan yang buruk dan kematian di antara petugas kesehatan dan perawatan, dan menciptakan lingkungan kerja di mana petugas kesehatan dilindungi.

Selanjutnya: 1 Miliar dosis vaksin COVID-19 telah diberikan kepada warga India

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×