kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Xi Jinping Ragu-Ragu Perintahkan Penyatuan Militer dengan Taiwan di 2027?


Senin, 03 Juli 2023 / 06:30 WIB
Xi Jinping Ragu-Ragu Perintahkan Penyatuan Militer dengan Taiwan di 2027?
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping belum membuat keputusan apakah akan memerintahkan penyatuan militer dengan Taiwan pada tahun 2027. MARK R. CRISTINO/Pool via REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

CHINA VERSUS TAIWAN - Presiden China Xi Jinping belum membuat keputusan apakah akan memerintahkan penyatuan militer dengan Taiwan pada tahun 2027. 

Pernyataan tersebut diungkapkan oleh perwira tinggi militer AS, jenderal angkatan darat Mark Milley, saat Beijing merayakan ulang tahun ke-102 Partai Komunis China.

Mengutip The Independent, berbicara dalam audiensi di National Press Club di Washington, Jenderal Milley meminta militer AS untuk meningkatkan modernisasi militer demi mempertahankan keunggulan dan mencegah China menyerang Taiwan.

"Presiden China telah menyatakan secara terbuka bahwa dia telah menantang Tentara Pembebasan Rakyat untuk mengembangkan kemampuan militer guna menyatukan Taiwan dengan China pada tahun 2027. Jadi dia tidak mengatakan, 'Saya telah memutuskan untuk menyerang dan menginvasi'," jelasnya.

Jenderal Milley, Kepala Staf Gabungan AS, mencatat bahwa ada “perbedaan yang sangat halus” dalam memerintahkan sang jenderal untuk mengembangkan kemampuan dan membuat keputusan tegas.

Baca Juga: Biden Sebut Xi Diktator, China: Itu adalah Provokasi Politik Terbuka

“Anda ingin memastikan bahwa setiap hari Presiden Xi bangun tidur dan mengatakan hari ini bukan hari itu, dan keputusan itu tidak pernah datang,” kata Jenderal Milley.

Dia menambahkan, “Semakin cepat kita bergerak [dalam modernisasi militer], semakin cepat kita dapat mempertahankan superioritas militer, maka saya yakin… kita lebih mungkin mencegah perang… dan jika perang benar-benar terjadi, kita akan menang.”

Milley mengeluarkan pernyataan tersebut pada saat China menandai peringatan 102 tahun berdirinya Partai Komunis China (CPC) pada hari Jumat.

Menandai peringatan 100 tahun pada tahun 2021, pemimpin China yang menganggap Taiwan yang diperintah secara demokratis sebagai wilayahnya menyerukan “reunifikasi total China”.

“Menyelesaikan masalah Taiwan dan mewujudkan reunifikasi lengkap China adalah misi bersejarah dan komitmen tak tergoyahkan dari Partai Komunis China,” kata Xi dalam pidatonya pada upacara peringatan seratus tahun CPC.

Baca Juga: Pesawat Bomber H-6K Milik China Terbang Mengitari Taiwan pada Malam Hari

Taiwan telah menolak klaim Beijing atas wilayahnya yang mengakui dirinya sebagai negara de facto, mendapatkan pengakuan dan mitra diplomatik formal di panggung dunia.

Pada bulan Maret, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa penilaian oleh direktur CIA William Burns menemukan bahwa China bertujuan untuk mempersiapkan diri untuk menyerang Taiwan pada tahun 2027, sebuah klaim yang ditolak oleh Beijing.




TERBARU

[X]
×