CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Xi Jinping: Setelah Angin dan Hujan, Hong Kong Bangkit dari Abu


Jumat, 01 Juli 2022 / 06:37 WIB
Xi Jinping: Setelah Angin dan Hujan, Hong Kong Bangkit dari Abu
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping mengatakan Hong Kong telah dilahirkan kembali setelah menghadapi satu per satu tantangan. REUTERS/Thomas Peter


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Presiden China Xi Jinping mengatakan Hong Kong telah dilahirkan kembali setelah menghadapi satu per satu "tantangan" sejak dia terakhir berkunjung lima tahun lalu. Saat ini, Xi Jinping tengah mengunjungi kembali Hong Kong untuk menandai peringatan 25 tahun pemerintahan China.

Reuters memberitakan, dalam pidato singkat yang disampaikan di Stasiun West Kowloon pada Kamis sore, Pemimpin China itu mengatakan formula pemerintahan "Satu Negara, Dua Sistem" kota itu akan memastikan kemakmuran dan stabilitasnya. Sebab, pusat keuangan berkontribusi pada "penyatuan besar kembali" China.

Xi tiba bersama istrinya, Peng Liyuan, yang disambut oleh kerumunan anak sekolah yang mengibarkan bendera dan barongsai tradisional, setelah mengambil jalur kereta api berkecepatan tinggi kota dari daratan China. 

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam menyambut rombongan tersebut bersama dengan calon penggantinya John Lee, mantan pemimpin kota Leung Chun-ying dan Zheng Yanxiong, kepala badan rahasia yang dibuat China untuk menerapkan undang-undang keamanannya yang kontroversial.

"Hong Kong telah berulang kali menghadapi ujian berat, mengatasi tantangan satu per satu," kata Xi. "Setelah angin dan hujan, Hong Kong bangkit dari abu."

China belum merilis rencana perjalanan Xi. Akan tetapi, dia diperkirakan akan bermalam di pusat teknologi tetangga China, Shenzhen, karena Hong Kong mengalami lonjakan COVID-19 terburuk sejak April dengan sekitar 2.000 kasus pada Rabu. 

Baca Juga: Infeksi COVID-19 di Makau Meningkat, Penyebaran Meluas ke Petugas Medis Hingga Polisi

Surat kabar Sing Tao melaporkan, perjamuan yang diselenggarakan oleh Lam yang diharapkan dihadiri Xi Kamis malam dibatalkan karena masalah virus. Pemimpin China itu akan kembali Jumat untuk mengambil sumpah kepala eksekutif Hong Kong yang baru, John Lee, mantan pejabat polisi dan menteri keamanan.

Perjalanan itu adalah yang pertama bagi Xi ke kota itu sejak mengawasi tindakan keras terhadap perbedaan pendapat politik dan COVID-19 yang mempertaruhkan masa depan bekas jajahan Inggris itu sebagai pusat perdagangan internasional. 

Perjalanan ini juga yang pertama di luar China daratan dalam hampir 900 hari, setelah kebijakan "COVID zero" membatasi perjalanannya ke urusan domestik. 
Keputusan Xi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menginjakkan kaki di sebuah kota yang secara terbuka beroperasi dengan ribuan kasus virus komunitas adalah bukti tekad Xi untuk memberi sinyal kepada Hong Kong atas kendalinya.

Baca Juga: Dituduh Mendukung Militer Rusia, AS Masukkan Lima Perusahaan China ke Daftar Hitam

Perayaan 1 Juli menandai titik tengah dari janji 50 tahun China untuk mempertahankan institusi liberal dan pasar kapitalis Hong Kong hingga setidaknya 2047 di bawah kerangka kerja yang disebut Satu Negara, Dua Sistem. 

Inggris menuduh China melanggar perjanjian penyerahan mereka, klaim yang didukung oleh AS, yang telah menjatuhkan sanksi pada Lam, Lee dan pejabat senior China atas peran mereka dalam menindak oposisi lokal.

“Ini sangat berarti secara simbolis bahwa presiden China akan datang ke Hong Kong untuk merayakan ulang tahun ke 25,” jelas Tommy Wu, ekonom China terkemuka di Oxford Economics. 

Dia menambahkan, “Hong Kong dan China memberi tahu seluruh dunia bahwa Hong Kong adalah sebuah hub internasional utama, pusat keuangan dan bisnis di Asia, dengan dukungan dari Partai Komunis China.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×