kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

5 hal yang perlu diketahui tentang Alibaba setelah Jack Ma menyerahkan kendali


Rabu, 11 September 2019 / 16:19 WIB
5 hal yang perlu diketahui tentang Alibaba setelah Jack Ma menyerahkan kendali
Alibaba executive chairman Jack Ma

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - Jack Ma, pengusaha yang membangun Alibaba Group Holding menjadi pusat perdagangan e-commerce China dua dekade lalu di apartemennya di Hangzhou, China, secara resmi menyerahkan posisi CEO ke Daniel Zhang pada hari Selasa, (10/9). 

Mengutip Asia.nikkei.com, Rabu (11/9), Alibaba yang terdaftar di New York, yang sekarang memiliki kapitalisasi pasar hampir setengah triliun dolar, mengatakan tidak akan ada acara publik untuk menandai kepergian pendiri legendaris perusahaan tersebut. 

Baca Juga: Pemimpin Hong Kong memperingatkan AS untuk tidak ikut campur dalam masalah internal

Sebaliknya, Alibaba akan mengadakan pesta internal untuk merayakan ulang tahun ke 20, yang jatuh pada tanggal yang sama dengan pensiunnya Ma.

Banyak yang diharapkan di era pasca-Ma. Pada perayaan ulang tahun ke-19 Alibaba tahun lalu, Ma menyampaikan pengumuman pensiunnya yang mengejutkan.

Pada perayaan ulang tahun ke-18 perusahaan pada tahun 2017, Ma mengejutkan karyawan Alibaba dengan datang ke acara berpakaian seperti Michael Jackson dan menari bersama dengan catatan pembuka hit 1983-nya, "Billie Jean." 

Masih harus dilihat apakah Ma - atau Zhang - akan membuat pengumuman kejutan lain tahun ini, tetapi di sini ada lima hal yang perlu diketahui karena investor mengamati dengan cermat transisi kepemimpinan Alibaba.

1. Apa rencana Jack Ma setelah mundur dari Alibaba?

Ketika Ma yang berusia 54 tahun mengumumkan rencana pensiunnya September lalu, mantan guru bahasa Inggris itu menjelaskan bahwa ia ingin mengabdikan dirinya untuk pendidikan. 

"Ini yang saya sukai," tulisnya dalam surat publik yang dipublikasikan secara online. 

Miliarder ini, bersama dengan delapan taipan China lainnya, mendirikan Universitas Hupan di Hangzhou pada 2015 - sebuah lembaga pembelajaran yang kini telah tumbuh menjadi salah satu jaringan bisnis paling kuat di negeri ini. Siswa Ma termasuk kepala eksekutif dari puluhan unicorn teknologi China dan daftarnya terus bertambah.

Sementara itu, Yunfeng Capital, sebuah perusahaan ekuitas swasta yang berbasis di Shanghai yang didirikan oleh Ma dan CEO Target Media David Yu, juga berharap untuk menumbuhkan Alibaba berikutnya di sektor kecerdasan buatan, perawatan kesehatan, logistik, dan keuangan. 

Baca Juga: Jack Ma pensiun, bagaimana nasib Alibaba ke depan?

Bagi banyak orang di dunia teknologi China, Ma umumnya dikenal sebagai "Ma Lao Shi," atau "Guru Ma."

2. Bagaimana kinerja Alibaba selama masa transisi?

Meskipun saham Alibaba turun hampir 4% pada September. 10 tahun lalu, hari ketika Ma mengungkapkan niatnya untuk pensiun, perusahaan tersebut masih menjadi kesayangan para investor. 

Harga sahamnya naik sekitar 10% selama 12 bulan terakhir. Konglomerat e-commerce itu juga mengatasi momentum pertumbuhan China yang memudar untuk menghasilkan pendapatan 114,92 miliar yuan (US$ 16,15 miliar) pada kuartal April-Juni, naik 42% dari tahun sebelumnya dan lebih tinggi dari konsensus pasar 111,73 miliar yuan.

"Terlepas dari kekhawatiran makro, pendapatan perdagangan inti yang lebih kuat dari perkiraan membuktikan bahwa ekosistem Alibaba lebih tangguh dari yang kami harapkan," tulis analis dari Daiwa Capital Markets dalam catatan penelitian pada 15 Agustus.

Baca Juga: Seribu karyawan Jeff Bezos mau demo, ada apa?

3. Apa tantangan yang dihadapi perusahaan?

Terlepas dari kinerja keuangan Alibaba yang kuat baru-baru ini, kekhawatiran tetap membayangi kemakmuran jangka panjangnya.

"Tantangan terbesar yang dihadapi Alibaba adalah bagaimana mendapatkan lebih banyak pengguna," kata Vicky Wu, seorang analis di Hong Kong dengan perusahaan pialang ICBC International. 

Sementara dua situs e-commerce China terkemuka lainnya yang didukung oleh Tencent Holdings - JD.com dan Pinduoduo - dapat memanfaatkan aplikasi perpesanan populer Tencent yang WeChat untuk menarik pengguna baru, Alibaba tidak memiliki pengaruh itu, kata Wu.

Untuk memasuki wilayah yang kurang berkembang, Alibaba telah mengintegrasikan layanan e-commerce ke dalam Douyin, aplikasi video singkat untuk orang-orang pedesaan Cina. 

Namun, Douyin dalam beberapa bulan terakhir juga telah mulai bermitra dengan JD.com dan operator e-commerce lainnya. Penjualan dari segmen perdagangan saat ini menyumbang hampir semua pendapatan Alibaba.

Baca Juga: Deflasi produsen China semakin dalam, inflasi konsumen menanjak

4. Apakah ada petinggi  Alibaba yang pensiunan juga?

Maggie Wu, kepala keuangan Alibaba, pada bulan Juni mulai mengawasi investasi strategis bekerja sama dengan Joseph Tsai, wakil ketua perusahaan Alibaba dan tangan kanan Ma. 

"Maggie Wu jelas telah dipersiapkan untuk menggantikan Joe Tsai," kata Jeffrey Towson, seorang profesor investasi di Universitas Peking yang telah mempelajari Alibaba selama bertahun-tahun.  

Towson dan yang lainnya mengatakan perubahan manajemen baru-baru ini mengikuti pola yang sama tentang bagaimana Wu menggantikan Tsai menjadi CFO Alibaba, yang menunjukkan bahwa perusahaan meletakkan dasar untuk kepergian Tsai.

Namun, itu tidak mungkin menjadi jalan keluar langsung, menurut seorang pemodal ventura yang akrab dengan pemikiran perusahaan. "Jika dua orang top semuanya pergi pada saat yang sama, bukankah investor akan khawatir?" kata orang ini.

Baca Juga: Jelang deadline negosiasi dagang, Abe berjuang menghindari ancaman tarif dari Trump

5. Apa rencana global perusahaan saat pemimpin berpangkat tinggi itu akan pergi?

Meskipun sebagian besar pendapatan perusahaan berasal dari pasar domestik, "globalisasi selalu menjadi strategi jangka panjang Alibaba," kata Zhang dalam suratnya tahun 2018 kepada para pemegang saham. 

Memang, perusahaan yang bermarkas di Hangzhou dengan sekitar 103.000 karyawan di seluruh dunia ini mengoperasikan pusat data di 10 negara di luar China dan telah memperluas jaringan logistiknya ke Asia Tenggara dan Eropa. 

Tetapi masih belum jelas bagaimana Alibaba akan menavigasi melalui proteksionisme perdagangan yang berkembang dan ketegangan geopolitik pada saat Ma - wajah publiknya dan duta besar paling terkenal di dunia - meninggalkan jabatannya.

Sementara Alibaba memiliki tim yang "sangat bagus", pensiunnya Ma akan membayangi ambisi perusahaan di luar negeri, kata Shaun Rein, direktur pelaksana konsultasi Shanghai Research Market Research Shanghai. 

Baca Juga: Hindari risiko resesi, Jerman bisa gelontorkan miliaran euro

"Dia mendapat karisma untuk memanggil CEO dari sebuah perusahaan besar di Amerika dan berkata, 'Mari duduk dan bicara.' Saya tidak yakin orang ingin bertemu Daniel Zhang dengan cara yang sama seperti mereka ingin bertemu Jack Ma, "kata Rein.



TERBARU

[X]
×