kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Arab Saudi dan Ukraina Teken Kesepakatan Senilai US$ 400 Juta


Senin, 27 Februari 2023 / 11:26 WIB
Arab Saudi dan Ukraina Teken Kesepakatan Senilai US$ 400 Juta
ILUSTRASI. Arab Saudi dan Ukraina telah menandatangani perjanjian dan nota kesepahaman senilai US$ 400 juta


Sumber: Arab News | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - RIYADH. Arab Saudi dan Ukraina telah menandatangani perjanjian dan nota kesepahaman senilai US$ 400 juta. Ini adalah implementasi dari janji yang dibuat oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman selama panggilan teleponnya dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Oktober 2022 tentang penyediaan paket bantuan kemanusiaan tambahan ke Ukraina.

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan, dan Andriy Yermak, kepala kantor presiden Ukraina, menghadiri upacara penandatanganan tersebut. Perjanjian tersebut mencakup program kerja sama bersama untuk memberikan bantuan kemanusiaan ke Ukraina senilai US$ 100 juta.

Itu ditandatangani bersama oleh Abdullah Al-Rabeeah, penasihat Pengadilan Kerajaan dan pengawas jenderal Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman, dan Oleksandr Kubrakov, wakil perdana menteri Ukraina.

Baca Juga: Rusia Memperbesar Pemangkasan Ekspor, Harga Minyak Naik Tipis

Memorandum tersebut mencakup pembiayaan derivatif minyak senilai US$ 300 juta sebagai hibah yang diajukan oleh pemerintah Arab Saudi melalui Saudi Fund for Development. Perjanjian tersebut ditandatangani oleh CEO SFD Sultan bin Abdulrahman Al-Marshad, dan Menteri Energi Ukraina, German Galushchenko.

Badan Pers Saudi mengatakan penandatanganan perjanjian dan memorandum tersebut mencerminkan dukungan Kerajaan terhadap Ukraina dalam menghadapi tantangan sosial dan ekonomi.

Presiden Ukraina menerima Pangeran Faisal di Kyiv pada hari Minggu. Pangeran Faisal mengatakan Kerajaan sedang bekerja dengan Ukraina untuk mengurangi dampak ekonomi dari konflik di negara tersebut. Dia menambahkan bahwa sedang mendiskusikan peluang untuk melanjutkan kerja sama investasi dengan Ukraina.

Kerajaan akan melanjutkan upayanya untuk berkontribusi mengurangi dampak manusia dari konflik tersebut, kata menteri tersebut. Kedua pihak juga membahas beberapa isu regional dan internasional, serta perkembangan yang menjadi perhatian bersama.

Baca Juga: Di Tengah Ketegangan, Perusahaan Besar AS Gencar Ekspansi ke China

"Kami terus mendiskusikan peluang untuk menyelesaikan krisis dengan semua pihak," kata Pangeran Faisal bin Farhan.

Perdana menteri dan putra mahkota juga melakukan panggilan telepon ke Zelensky pada hari Jumat. Dia menyatakan kesiapan Kerajaan untuk melanjutkan upaya mediasi, dan dukungannya terhadap langkah-langkah yang berkontribusi pada penurunan eskalasi, kata SPA.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×