kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Arab Saudi: Tak Akan Ada Hubungan dengan Israel Tanpa Pengakuan Negara Palestina


Kamis, 08 Februari 2024 / 07:24 WIB
Arab Saudi: Tak Akan Ada Hubungan dengan Israel Tanpa Pengakuan Negara Palestina
ILUSTRASI. Arab Saudi menegaskan kepada Amerika Serikat (AS) bahwa mereka tidak akan membuka hubungan diplomatik dengan Israel, kecuali negara Palestina merdeka diakui. REUTERS/Huseyin Aldemir


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - RIYADH. Arab Saudi menegaskan kepada Amerika Serikat (AS) bahwa mereka tidak akan membuka hubungan diplomatik dengan Israel, kecuali negara Palestina merdeka diakui berdasarkan perbatasan tahun 1967 dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.

Pernyataan resmi tersebut dirilis oleh Kementerian Luar Negeri Arab Saudi pada Rabu (7/2/2024).

Mengutip Reuters, Riyadh mengulangi seruannya agar anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang belum mengakui negara Palestina yang berbatasan dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya pada tahun 1967, untuk melakukan hal yang sama.

Pernyataan tersebut mengacu pada negara yang telah lama ingin dibangun oleh Palestina bersama Israel di wilayah yang diduduki Israel dalam perang tahun 1967: Tepi Barat termasuk Yerusalem Timur, dan Jalur Gaza.

Pernyataan itu menambahkan bahwa “agresi Israel” terhadap Jalur Gaza juga harus dihentikan dan pasukan Israel harus mundur dari wilayah tersebut.

Amerika Serikat telah memimpin diplomasi selama berbulan-bulan untuk membuat Arab Saudi menormalisasi hubungan dengan Israel dan mengakui negara tersebut hingga perang Gaza dimulai pada bulan Oktober. Hal tersebut menyebabkan Riyadh mengesampingkan masalah ini karena kemarahan Arab atas serangan Israel.

Baca Juga: Tuntutan Hamas: Gencatan Senjata 135 Hari, Israel Mundur, dan Akhiri Perang

Reuters melaporkan pekan lalu bahwa Arab Saudi akan bersedia menerima komitmen politik dari Israel untuk membentuk negara Palestina, daripada melakukan apa pun yang lebih mengikat, untuk mencoba mendapatkan persetujuan pakta pertahanan dengan Washington sebelum pemilihan presiden AS tahun ini.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang sedang melakukan tur di wilayah tersebut, mengatakan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman telah menegaskan kembali minat kuat Arab Saudi dalam mengupayakan normalisasi ketika mereka bertemu minggu ini.

“Tetapi dia juga memperjelas apa yang dia katakan kepada saya sebelumnya, yaitu untuk melakukan hal tersebut diperlukan dua hal: diakhirinya konflik di Gaza dan jalan yang jelas, kredibel, dan terikat waktu menuju pembentukan negara Palestina,” kata Blinken.

Baca Juga: Pemimpin Houthi Yaman Tegaskan akan Semakin Meningkatkan Serangannya

Pada hari Selasa, juru bicara Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan bahwa pemerintahan Biden telah menerima tanggapan positif bahwa Arab Saudi dan Israel bersedia untuk terus melakukan diskusi normalisasi.

Perang Gaza telah memberikan fokus baru pada gagasan solusi dua negara terhadap konflik Israel-Palestina, meskipun negosiasi telah menemui jalan buntu selama bertahun-tahun.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia tidak akan berkompromi dengan keamanan penuh Israel di sebelah barat Sungai Yordan dan hal ini bertentangan dengan negara Palestina.

Negara-negara termasuk Amerika Serikat dan Inggris telah menegaskan kembali dukungan mereka terhadap solusi dua negara.

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan pekan lalu akan ada saatnya Inggris akan mengakui negara Palestina, termasuk di PBB.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×