kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Beijing Mengencam Penyelidikan Uni Eropa Terhadap Mobil Listrik China


Kamis, 14 September 2023 / 16:05 WIB
Beijing Mengencam Penyelidikan Uni Eropa Terhadap Mobil Listrik China
ILUSTRASI. Anggota staf membersihkan mobil di kios pembuat mobil BAIC Group di Pameran Kendaraan Energi Baru IEEV di Beijing, Tiongkok. Beijing Mengencam Penyelidikan Uni Eropa Terhadap Mobil Listrik China.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pemerintah China mengencam keras peluncuran penyelidikan Komisi Eropa terhadap subsidi kendaraan listrik (EV) Tiongkok sebagai tindakan proteksionis dan memperingatkan bahwa tindakan tersebut akan merusak hubungan ekonomi dan perdagangan. 

Apalagi aksi tersebut telah membuat harga saham produsen kendaraan listrik Tiongkok tergelincir.

Sebelumnya, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengumumkan penyelidikan tersebut pada hari Rabu. Ursula menuduh Tiongkok membanjiri pasar global dengan mobil listrik yang memiliki harga rendah karena subsidi negara yang besar.

Baca Juga: Penjualan Mobil Astra (ASII) Melonjak pada Agustus, Cek Rekomendasi Sahamnya

Penyelidikan tersebut, yang dapat berakibat pada penerapan tarif yang bersifat menghukum, telah memicu peringatan para analis mengenai tindakan pembalasan dari Beijing serta penolakan dari para eksekutif industri Tiongkok yang mengatakan bahwa keunggulan kompetitif sektor ini bukan disebabkan oleh subsidi.

Kementerian Perdagangan China dalam sebuah pernyataan mengatakan investigasi tersebut merupakan tindakan proteksionis yang akan secara serius mengganggu dan mendistorsi industri otomotif global dan rantai pasokan, termasuk UE, dan akan berdampak negatif pada hubungan ekonomi dan perdagangan Tiongkok-UE.

“Tiongkok akan sangat memperhatikan kecenderungan proteksionis UE dan tindakan tindak lanjutnya, serta dengan tegas menjaga hak dan kepentingan sah perusahaan-perusahaan Tiongkok,” tambahnya.

Baca Juga: Xiaomi Diprediksi Rilis Produk Mobil Listrik Pertamanya Tahun Ini




TERBARU

[X]
×