kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS944.000 2,83%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Biro perjalanan Thomas Cook bangkrut, 600.000 pelancong terlunta di luar negeri


Jumat, 27 September 2019 / 18:38 WIB
Biro perjalanan Thomas Cook bangkrut, 600.000 pelancong terlunta di luar negeri
ILUSTRASI. Wisatawan di Singapura

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - LONDON. Bangkrutnya biro perjalanan Thomas Cook berbuntut panjang. Para pelancong pengguna biro perjalanan ini terlunta-lunta di negeri orang dan dipaksa membayar biaya tambahan di hotel tempat mereka menginap.

Thomas Cook Group plc adalah grup bisnis wisata asal Inggris, didirikan pada 19 Juni 2007 hasil merger Thomas Cook AG dan MyTravel Group. Grup ini beroperasi dalam dua segmen terpisah: operator tur dan maskapai. 

Pada tanggal 23 September 2019 Thomas Cook wajib melikuidasi asetnya karena bangkrut. Thomas Cook terdaftar di London Stock Exchange dan Frankfurt Stock Exchange. 

Saham Thomas Cook Group berhenti diperdagangkan pada 23 September 2019 dan memasuki likuidasi. Sekitar 21.000 karyawan di seluruh dunia kena-PHK. 

Bukan hanya itu, sekitar 600.000 pelanggan yang sedang melancong di luar negeri juga terlantar, memicu repatriasi masa damai terbesar di Inggris.

"Satu-satunya pilihan yang diberikan kepada kami ialah membayar apa yang belum dibayar Thomas Cook, atau membawa barang-barang kami dan pergi,” kata Jess, dilansir dari BBC, Selasa (24/9).

Salah seorang pelancong, Jess Beeton bersama pasangannya, Richard Berrington mengatakan bahwa semua wisatawan yang memesan lewat biro perjalanan tertuang di Inggris ini dilarang masuk ke kamar hotel.

Baca Juga: China bakal luncurkan rudal baru dalam parade militer terbesar pekan depan

Begitu berhasil masuk, ia dan Richard mengunci kamar mereka dari dalam, tapi sejak itu mereka harus membayar sejumlah uang dengan kartu kredit sehingga mereka bisa tinggal di hotel sampai waktu kepulangan mereka dari Spanyol pada hari Minggu.

Pelancong lain juga merasakan hal sama. Hayley Hook dan keluarganya ketika berlibur di Yunani dipaksa untuk memberikan informasi kartu kredit mereka kepada staf hotel dan staf sekuriti. Pegawai hotel juga meminta ongkos tambahan sebesar €50 per orang untuk penyewaan kamar per malam.

Jika para tamu tidak membayar, pihak hotel akan mengusir dan tidak menyediakan makanan dan minuman. Masalahnya, para pelancong seperti Hayley mungkin telah membayar kamar sejak bulan sebelumnya, tapi Thomas baru meneruskannya beberapa pekan setelah wisatawan menginap.

Baca Juga: Negosiasi dagang AS-China bisa lebih progresif, asal...

Beberapa hotel mungkin khawatir Thomas Cook tidak akan membayar layanan hotel. Karena itu mereka menutupi biaya hotel dengan memungutnya dari para tamu. Namun hotel lain mencari solusi berbeda, seperti Rhodes. Maeve Pendlebury mengatakan hotel tempat ia dan pacarnya singgah justru berlaku sangat baik dan ramah.


Tag


TERBARU

Close [X]
×