kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,82   1,25   0.16%
  • EMAS1.008.000 0,10%
  • RD.SAHAM 0.17%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China keluarkan aturan baru, Bytedance tak bisa jual TikTok tanpa izin pemerintah


Minggu, 30 Agustus 2020 / 19:55 WIB
China keluarkan aturan baru, Bytedance tak bisa jual TikTok tanpa izin pemerintah
ILUSTRASI. A U.S. flag is displayed in front of Tik Tok logo in this illustration picture taken August 9, 2020. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Reporter: Rizki Caturini | Editor: Rizki Caturini

KONTAN.CO.ID - BEIJING. ByteDance tidak bisa menjual TikTok tanpa persetujuan Pemerintah China. Ini artinya, upaya Pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk menguasai TikTok yang beroperasi di AS akan terganjal. Sejauh, Pemerintah China tidak menyetujui langkah tersebut. 

Pemerintah China memberlakukan langkah tersebut di bawah batasan baru terkait ekspor teknologi kecerdasan buatan (AI) seperti pengenalan teks dan ucapan serta teknologi yang menganalisis data untuk membuat rekomendasi konten yang dipersonalisasi. Batasan itu ditambahkan ke daftar revisi produk pengawasan ekspor yang diterbitkan di situs web Kementerian Perdagangan Jumat malam (28/8).

Baca Juga: TikTok jadi rebutan investor, Centrius dan Triller menawar US$ 20 miliar

"Izin pemerintah akan diperlukan untuk transfer ke luar negeri untuk "menjaga keamanan ekonomi nasional," kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut seperti dikutip Bloomberg, Minggu (20/8). 

Pembatasan baru mencakup teknologi yang digunakan ByteDance di TikTok, akan membuat Bytedance harus meminta persetujuan pemerintah untuk kesepakatan apa pun. Menurut si sumber, aturan baru itu bertujuan untuk menunda penjualan dan bukan larangan langsung.

Baca Juga: Kemenlu China: Konsumen China bisa boikot Apple jika AS larang WeChat!

Pemerintahan Presiden Donald Trump mengatakan ByteDance harus menjual operasional TikTok di AS karena dugaan risiko keamanan nasional. Microsoft Corp dan Oracle Corp. telah mengajukan tawaran  kepada ByteDance untuk mengakuisisi bisnis TikTok di AS. Sementara Centricus Asset Management Ltd. dan Triller Inc. dikatakan telah membuat penawaran pada menit terakhir pada hari Jumat untuk membeli operasi TikTok di beberapa negara seharga US$ 20 miliar.

Cui Fan, pakar perdagangan dan profesor di Universitas Bisnis Internasional dan Ekonomi Beijing, mengatakan kepada Kantor Berita resmi Xinhua, ByteDance harus mempelajari daftar ekspor baru "dengan serius dan hati-hati" serta mempertimbangkan apakah harus menghentikan negosiasi yang tengah berjalan.

Baca Juga: Walmart ikut meramaikan persaingan akuisisi TikTok di Amerika Serikat

Sejauh ini Kementerian luar negeri dan kementerian perdagangan China juga perwakilan ByteDance belum bersedia berkomentar saat dihubungi oleh Bloomberg.



TERBARU

[X]
×