Derita Nelayan Sri Lanka: Tidak Ada Minyak Tanah, Tidak Ada Makanan

Rabu, 07 September 2022 | 09:56 WIB Sumber: Reuters
Derita Nelayan Sri Lanka: Tidak Ada Minyak Tanah, Tidak Ada Makanan

ILUSTRASI. anyak nelayan lain di masyarakat yang tidak dapat melaut sama sekali, karena lumpuh oleh krisis ekonomi yang menghancurkan negara itu. REUTERS/Dinuka Liyanawatte


KONTAN.CO.ID - MANNAR. Saat matahari terbit di atas Sri Lanka suatu pagi di akhir Agustus, puluhan nelayan meletakkan jala mereka di pantai di Mannar. Mannar merupakan sebuah pulau kecil di lepas pantai barat laut negara itu.

Melansir Reuters, banyak nelayan lain di masyarakat yang tidak dapat melaut sama sekali, karena lumpuh oleh krisis ekonomi yang menghancurkan negara itu. Krisis tersebut disebut-sebut sebagai yang terburuk yang dihadapi Sri Lanka sejak kemerdekaan pada tahun 1948.

Kekurangan bahan bakar dan inflasi yang tidak terkendali membuat mereka berjuang untuk mendapatkan minyak tanah, yang dibutuhkan untuk menggerakkan kapal sebagai alat transportasi mata pencaharian mereka.

"Semuanya sulit saat ini - tidak ada minyak tanah, tidak ada makanan di rumah," kata Soosaipillai Nicholas, 73 tahun, yang dijuluki Sornam.

"Kami hanya mendapatkan pekerjaan jika kami datang ke laut, jika tidak, kami tidak akan mendapatkan apapun. Kami kelaparan," katanya, berbicara dalam bahasa Tamil.

Karena usianya, Sornam yang sudah berjuang untuk mendapatkan makanan sebelum krisis ekonomi dimulai, tidak lagi melaut tetapi datang ke pantai Thalvapadu untuk membantu mengumpulkan dan menyortir hasil tangkapan para nelayan yang berhasil berangkat.

Baca Juga: Mantan Presiden Terguling Sri Lanka Pulang ke Negaranya

Tetapi kelangkaan minyak tanah membuat nelayan lain yang biasanya berangkat dengan perahu sendiri sekarang telah melakukan pekerjaan serupa. 

Sejak keuntungan didistribusikan, pendapatan Sornam telah jatuh tajam. Sekarang, dia kadang-kadang mendapat 250 rupee Sri Lanka (sekitar 70 sen AS) sehari, dibandingkan sekitar dua kali lipat di waktu yang lebih baik.

Itu tidak jauh dengan inflasi saat ini sekitar 65% dalam basis tahun-ke-tahun dan inflasi makanan hampir 94%.

Selama berbulan-bulan, tidak ada minyak tanah sama sekali di Mannar karena cadangan devisa negara itu mengering dan tidak dapat mengimpor minyak mentah untuk kilangnya. Ketika pasokan kembali masuk beberapa minggu yang lalu, harga minyak tanah hampir empat kali lebih tinggi, karena Sri Lanka mulai mencabut subsidi bahan bakar.

“Kami tidak membutuhkan barang-barang mewah seperti bensin dan solar. Untuk pekerjaan penting kami, yang kami butuhkan hanyalah minyak tanah,” kata Raja Cruz, pemilik perahu Sornam yang datang untuk membantu.

Baca Juga: Negaranya Kacau Balau, di Mana Mantan Presiden Sri Lanka Berada Saat Ini?

Dia mengatakan beberapa keluarga di daerah itu telah melarikan diri ke India - kurang dari 30 km (20 mil) dari titik paling utara pulau Mannar - dengan harapan prospek yang lebih baik.

Minyak tanah sebelumnya dijual dengan harga subsidi 87 rupee per liter, sekitar 92 sen AS per galon, dan sekarang dijual dengan harga 340 rupee per liter, atau US$ 3,62 per galon, sesuai tarif pemerintah. Di pasar gelap, kata Cruz, minyak tanah dijual seharga 1.800 ruppe per liter.

"Penyesuaian harga minyak tanah adalah suatu keharusan selama bertahun-tahun," kata Menteri Tenaga dan Energi Sri Lanka, Kanchana Wijesekera, dalam sebuah tweet bulan lalu. 

Dia menambahkan, "Dengan harga yang sekarang setara dengan biaya, Pemerintah telah mengusulkan subsidi tunai langsung kepada keluarga berpenghasilan rendah, sektor perikanan & perkebunan yang bergantung pada minyak tanah."

Tapi keluarga di Mannar belum menerima bantuan apapun, kata Cruz.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru