Distrik Shenzhen di China Melakukan Penguncian Demi Memerangi Covid-19

Minggu, 04 September 2022 | 05:30 WIB Sumber: Reuters
Distrik Shenzhen di China Melakukan Penguncian Demi Memerangi Covid-19

ILUSTRASI. Sebagian besar penduduk pusat teknologi China di Shenzhen melakukan penguncian akhir pekan ini, Sabtu (3/9). REUTERS/Aly Song


KONTAN.CO.ID - SHENZHEN. Sebagian besar penduduk pusat teknologi China di Shenzhen melakukan penguncian akhir pekan ini, Sabtu (3/9) ketika pengujian massal Covid-19 dimulai di sebagian besar kota berpenduduk 18 juta orang itu.

Mengutip Reuters, penguncian dan penangguhan layanan bus dan kereta bawah tanah mulai berlaku dua hari setelah otoritas kota mengatakan desas desus tentang penguncian didasarkan pada salah tafsir dari langkah-langkah pencegahan dan pengendalian Covid-19 terbaru.

Pemerintah kota dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada Sabtu (3/9) di akun resmi WeChat mengatakan, penduduk di enam distrik yang merupakan mayoritas penduduk kota akan diuji dua kali selama akhir pekan. Hal ini membantu meminimalkan dampak pada kehidupan kerja masyarakat.

Baca Juga: Singapura Laporkan Kasus Virus Zika Pertama Sejak Maret 2020

"Pengguna internet setuju, meninggalkan komentar bahwa memperkuat pencegahan dan pengendalian epidemi pada akhir pekan di beberapa distrik di Shenzhen adalah cara tercepat dan paling efektif untuk memutus rantai penularan virus," jelas pemerintah kota dalam pernyataannya.

Daerah-daerah di enam distrik utama yang telah diklasifikasikan sebagai daerah berisiko tinggi akan tetap terkunci selama tujuh hari, dengan kemungkinan perpanjangan jika lebih banyak kasus positif ditemukan, menurut tinjauan Reuters terhadap pengumuman otoritas distrik yang diterbitkan antara Kamis dan Sabtu.

Lin Hancheng, seorang pejabat kesehatan masyarakat Shenzhen, mengatakan pada konferensi pers pada hari Sabtu bahwa penduduk harus tetap di rumah sebanyak mungkin dan menghindari pertemuan. Dia tidak mengatakan berapa banyak orang yang terkena dampak pembatasan tersebut.

Satu orang dari setiap rumah tangga akan diizinkan keluar dari kompleks mereka sekali selama dua hari untuk membeli makanan, obat-obatan dan kebutuhan, kata enam distrik.

Pembatasan mengikuti laporan media pemerintah pada hari Kamis mengutip otoritas kesehatan kota yang mengatakan pengumuman langkah-langkah COVID-19 baru telah "disalahartikan" sebagai penguncian, menyerukan penduduk untuk "bekerja dan hidup tanpa khawatir".

Di distrik Futian kota, Candice, 28 tahun yang bekerja dengan bisnis headhunting, menyatakan kekecewaannya atas tindakan penguncian terbaru.

"Ketakutan pergi ke suatu tempat, gangguan terus-menerus untuk bekerja, pasti lebih buruk daripada virus itu sendiri," katanya, menolak memberikan nama lengkapnya.

Pejabat melaporkan 87 infeksi Covid baru yang ditularkan secara lokal di Shenzhen pada hari Jumat, sama seperti sehari sebelumnya. Tujuh dari kasus baru berada di luar area karantina.

Nol Covid

Langkah-langkah baru Shenzhen mencerminkan kepatuhan ketat China terhadap kebijakan dinamis zero Covid  untuk meredam setiap gejolak.

Di kota metropolitan Chengdu barat daya, yang menempatkan 21 juta orangnya di bawah penguncian pada hari Kamis, para pejabat mengumumkan penangguhan pembelajaran langsung untuk sekolah dasar dan menengah mulai Senin.

Baca Juga: Shenzhen Perpanjang Pembatasan, Perang Melawan Covid Tak Surut di Banyak Kota

Pabrik Foxconn di kota yang membuat iPad Apple beroperasi secara normal pada Jumat malam, menurut pernyataan yang dikirim ke Reuters pada hari Sabtu.

Pembuat chip AS Intel Corp telah mengambil "langkah-langkah pencegahan" di pabrik chip yang dioperasikannya di Chengdu sebagai tanggapan atas wabah tersebut, kata seorang juru bicara kepada Reuters.

Sementara itu, platform media sosial seperti Weibo dibanjiri komentar marah pada Jumat malam ketika penduduk Chengdu yang menjalani tes Covid wajib mengeluh tentang antrian panjang dan waktu tunggu karena kerusakan pada sistem TI kota.

Otoritas kota Chengdu pada hari Sabtu mengumumkan sedikit pelonggaran rezim penguncian kota saat ini, yang melibatkan bekerja dari rumah dan pengujian massal setiap hari hingga hari Minggu.

Warga dengan tes Covid negatif dalam 48 jam terakhir sekarang dapat meninggalkan kompleks mereka, menggunakan transportasi umum dan memasuki rumah sakit.

Kota itu melaporkan 155 kasus lokal baru untuk Jumat, dibandingkan dengan 150 sehari sebelumnya.

Pemberantasan virus corona telah memakan banyak korban di kota itu.

Sophia Li, yang menjalankan bisnis homestay, mengatakan dia sebelumnya memiliki pendapatan bulanan 12.000-20.000 yuan ($ 1.700-$ 2.900) selama musim puncak pariwisata, tetapi penghasilannya sejak itu merosot.

"Dengan penguncian saat ini, benar-benar tidak ada pendapatan," katanya. 
"Dan saya tidak sendirian, banyak wiraswasta berada di bawah tekanan keuangan yang meningkat." ($ 1 = 6,8985 yuan renminbi Tiongkok)

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru