kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Dua kutub berseberangan di tubuh The Fed jelang pengumuman bunga


Selasa, 17 September 2019 / 17:42 WIB

Dua kutub berseberangan di tubuh The Fed jelang pengumuman bunga
ILUSTRASI. Gedung Federal Reserve


KONTAN.CO.ID - SAN FRANCISCO. The Federal Reserve menggelar pertemuan dua hari dimulai sejak Selasa ini (17/9) hingga Rabu (18/9) waktu Amerika Serikat (AS). Bank Sentral AS ini diprediksi akan menggunting suku bunga meski di tubuh The Fed sendiri terjadi perbedaan tajam.

Perbedaan di dalam Federal Reserve menyangkut prospek ekonomi Paman Sam dan bagaimana Bank Sentral AS akan meresponsnya.

Lonjakan harga minyak setelah serangan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi di akhir pekan lalu menambah daftar risiko yang dihadapi ekonomi AS yang sudah melambat akibat perang dagang dengan China dan pelemahan ekonomi global.

Baca Juga: Pergerakan pasar keuangan Indonesia masih bertumpu pada sentimen eksternal

Reuters melaporkan, di salah satu sisi ruang rapat besar The Fed, Presiden Fed St. Louis James Bullard dan Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari berada dipihak yang mendorong perlunya pemotongan tajam biaya pinjaman untuk melawan inflasi rendah dan kurva imbal hasil US Treasury yang terbalik.

Di sisi lain, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester dan Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker berada dalam posisi menentang penurunan suku bunga. Dua orang ini menentang penurunan suku bunga pada bulan Juli 2019 lalu.

Ketua Fed Jerome Powell bakal menghadapi tugas yang sulit untuk menerima pandangan-pandangan tersebut dan argumen yang berbeda dari selusin pembuat kebijakan lainnya untuk menda[atkan konsensus.

Baca Juga: Perang Akibat Minyak Mengancam Pasar Keuangan

Tantangan utamanya adalah memahami data ekonomi yang menunjukkan industri manufaktur AS berkontraksi dan inflasi tetap lemah, bahkan ketika rumah tangga AS sudah getol berbelanja dan pemberi kerja menambah banyak pekerjaan.

"Perselisihan itu sangat terlihat. Jika Anda melihat ekonomi hari ini, Anda melihat ekonomi yang bercabang dua ... Pertanyaan kuncinya adalah apakah kelemahan itu merembes ke dalam ekonomi, dan apakah itu makin parah," kata Gregory Daco, Kepala Ekonom AS di Oxford Economics seperti dikutip Reuters.


Reporter: Khomarul Hidayat
Editor: Komarul Hidayat

Video Pilihan

Terpopuler

Close [X]
×