kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Duh, Korea Selatan gagal tentukan secara akurat daya jelajah rudal Korea Utara


Jumat, 30 April 2021 / 19:51 WIB
Duh, Korea Selatan gagal tentukan secara akurat daya jelajah rudal Korea Utara
ILUSTRASI. Uji coba Korea Utara menembakkan senjata baru, dalam foto tak bertanggal yang dirilis pada 11 Agustus 2019 oleh KCNA.

Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Militer Korea Selatan gagal untuk secara akurat menentukan seberapa jauh Korea Utara menerbangkan rudal balistik bulan lalu.

Kepala Staf Gabungan (JCS) mengatakan pada Kamis (29/4), kegagalan itu akibat "titik buta" yang dimiliki radar Korea Selatan karena kebulatan Bumi.

Menteri Pertahanan Korea Selatan Suh Wook mengatakan pada Rabu (28/4), rudal balistik yang Korea Utara tembakkan pada 25 Maret lalu terbang sekitar 600 kilometer setelah melakukan manuver pull-up.

Sementara JCS menyebutkan pada hari Korea Utara melakukan peluncuran, rudal balistik tersebut hanya terbang sejauh sekitar 450 kilometer.

Baca Juga: Bakal memanas, pembelot Utara di Korea Selatan kembali terbangkan selebaran anti-Kim

Revisi tersebut memicu kekhawatiran atas kemampuan deteksi rudal militer Korea Selatan pada saat Korea Utara bekerja untuk meningkatkan kemampuan rudalnya.

"Ketika aset kami melacak proyektil semacam itu, mungkin ada area titik buta," kata juru bicara JCS Kolonel Kim Jun-rak, seperti dikutip Yonhap.

Dia menambahkan, otoritas intelijen Korea Selatan dan Amerika Serikat melakukan analisis mendalam dan membuat perkiraan baru atas rudal balistik Korea Utara itu.

Sulit untuk dideteksi

Penyebab daerah abu-abu seperti itu adalah lengkungan Bumi, Kim menjelaskan. Dan, Korea Utara menembakkan rudal ke arah Laut Timur, bukan Selatan.

Baca Juga: Korea Utara dikabarkan sedang siapkan serangan siber ke aliansi AS-Korea Selatan




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×