kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonom: China Mungkin Tak Akan Pernah Menjadi Negara dengan Ekonomi Terbesar Dunia


Senin, 11 September 2023 / 09:13 WIB
Ekonom: China Mungkin Tak Akan Pernah Menjadi Negara dengan Ekonomi Terbesar Dunia
ILUSTRASI. Ekonom menilai, pendekatan Beijing terhadap kemerosotan ekonomi saat ini telah mengurangi pandangan bahwa China akan menyalip Amerika Serikat. REUTERS/Aly Song


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

El-Erian melanjutkan, namun tantangan terhadap pertumbuhan akan tetap ada, dan Tiongkok harus menerapkan langkah-langkah restrukturisasi utang yang lebih besar. Selain itu, Beijing mungkin perlu memikirkan kembali perannya di pasar domestik.

“Pihak berwenang juga perlu mengatasi kecenderungan mereka yang besar terhadap sentralisasi dan, sebaliknya, memungkinkan munculnya mesin pertumbuhan sektor swasta yang kuat. Meski banyak pendapat lain yang Anda dengar, sepertinya China tidak akan menjadi perekonomian terbesar di dunia," kata El-Erian.

Demikian pula, Bloomberg Economics mengatakan pada hari Selasa, bahwa China kemungkinan tidak akan selamanya mengambil posisi teratas. Bloomberg Economics memperkirakan produk domestik bruto akan melampaui AS pada pertengahan tahun 2040an, namun dengan “selisih yang kecil” sebelum akhirnya “tertinggal kembali.”

Para ekonom – yang sebelumnya memperkirakan China akan menyalip Amerika Serikat pada tahun 2030an – percaya bahwa pertumbuhan PDB akan melambat menjadi hanya 1% pada tahun 2050, yang direvisi turun dari prediksi sebelumnya sebesar 1,6%.

Baca Juga: Deflasi China Mereda, Stimulus Lebih Lanjut Diperkirakan Akan Memacu Permintaan

Ekonomi China tetap tangguh

Sebelumnya, pada akhir Agustus 2023 lalu, Presiden China Xi Jinping mengatakan kepada kelompok BRICS bahwa ekonomi China tangguh dan fundamental untuk pertumbuhan jangka panjangnya tetap tidak berubah. 

Mengutip Reuters, Xi yang pada saat itu berada di Afrika Selatan untuk pertemuan puncak Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan (BRICS), membuat pernyataan tersebut dalam pernyataan yang disiapkan yang dibacakan oleh Menteri Perdagangan China Wang Wentao di sebuah forum bisnis.

“Perekonomian China memiliki ketahanan yang kuat, potensi yang luar biasa, dan vitalitas yang besar,” kata Xi melalui Wang. 

Pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah kehilangan tenaga karena kemerosotan sektor properti yang memburuk, belanja konsumen yang lemah dan jatuhnya pertumbuhan kredit. Kondisi ini menambah kasus bagi otoritas untuk merilis lebih banyak stimulus kebijakan. 

Tetapi Xi mengatakan negaranya menikmati keuntungan ekonomi, termasuk "pasar berukuran super", sistem industri yang lengkap, dan tenaga kerja berkaliber tinggi yang melimpah. 

“Kapal raksasa perekonomian Tiongkok akan terus mengarungi angin, membelah gelombang, dan terus maju,” kata Xi.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×