Ibukota Ukraina Bersiap untuk Serangan Rusia

Jumat, 25 Februari 2022 | 20:41 WIB Sumber: Reuters
Ibukota Ukraina Bersiap untuk Serangan Rusia

ILUSTRASI. Smoke rises from the territory of the Ukrainian Defence Ministry's unit, after Russian President Vladimir Putin authorized a military operation in eastern Ukraine, in Kyiv, Ukraine February 24, 2022. Ibukota Ukraina Bersiap untuk Serangan Rusia.


KONTAN.CO.ID -  KYIV. Rudal Rusia menghantam Kyiv pada hari Jumat, keluarga-keluarga meringkuk di tempat penampungan dan pihak berwenang mengatakan kepada penduduk untuk menyiapkan bom molotov untuk mempertahankan ibukota Ukraina dari serangan yang menurut walikota telah dimulai dengan sabotase di kota itu.

Moskow mengklaim telah merebut lapangan terbang Hostomel di barat laut ibu kota, sebuah pos pementasan penting untuk serangan yang direncanakan di Kyiv, yang telah diperebutkan sejak jam-jam pertama perang. Ini tidak dapat segera dikonfirmasi dan pihak berwenang Ukraina melaporkan pertempuran sengit di sana.

"Kota ini telah memasuki fase pertahanan. Tembakan dan ledakan terdengar di beberapa lingkungan. Penyabot telah memasuki Kyiv," kata walikota Kyiv, mantan juara tinju kelas berat dunia Vitali Klitchko.

Baca Juga: Xi Jinping Desak Putin untuk Bernegosiasi dengan Ukraina Melalui Telepon

"Musuh ingin membuat ibu kota bertekuk lutut dan menghancurkan kita."

Sirene serangan udara meraung di ibu kota berpenduduk tiga juta orang, di mana beberapa penduduk berlindung di stasiun metro bawah tanah, sehari setelah Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi yang mengejutkan dunia.

Pejabat Ukraina mengatakan sebuah pesawat Rusia telah ditembak jatuh dan menabrak sebuah gedung di Kyiv semalam, membakarnya dan melukai delapan orang.

Presiden Volodymyr Zelenskiy mentweet bahwa telah terjadi pertempuran sengit dengan orang-orang yang tewas di pintu masuk ke kota-kota timur Chernihiv dan Melitopol, serta di Hostomel.

Baca Juga: Turki Mengaku Tak Bisa Hentikan Kapal Perang Rusia Mengakses Laut Hitam

Jendela-jendela diledakkan dari blok apartemen 10 lantai di dekat bandara utama Kyiv, di mana kawah setinggi dua meter yang dipenuhi puing-puing menunjukkan di mana sebuah peluru menghantam sebelum fajar.

"Bagaimana kita bisa menjalaninya di zaman kita?... Putin harus dibakar di neraka bersama seluruh keluarganya," kata Oxana Gulenko, menyapu pecahan kaca dari kamarnya.

Ratusan orang memadati tempat perlindungan bom yang sempit di bawah sebuah bangunan setelah peringatan televisi tentang serangan udara.

Baca Juga: Kremlin Mengatakan Rusia Akan Menjatuhkan Sanksi Pembalasan Terhadap Barat

"Kami tidak tahu berapa lama kami harus tinggal di sini. Bagus, setidaknya kami punya kursi," kata Viktoria, 35 tahun, sementara anak-anaknya yang berusia 5 tahun dan 7 tahun tidur tanpa melepas mantel musim dingin mereka. "Kami terkejut... Bagaimana Anda bisa berperang melawan orang-orang yang damai?"

Alla, 40 tahun berkata: "Anak-anak ketakutan, mereka menangis dan bertanya 'Bu, apakah kita semua akan mati?'"

Saksi mata mengatakan ledakan keras juga bisa terdengar di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dekat perbatasan Rusia, dan sirene serangan udara terdengar di atas Lviv di barat. Pihak berwenang melaporkan pertempuran sengit di kota timur Sumy.

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru