kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Inflasi Memicu The Fed Kembali Menaikkan Suku Bunga pada Juni 2023


Minggu, 28 Mei 2023 / 16:08 WIB
Inflasi Memicu The Fed Kembali Menaikkan Suku Bunga pada Juni 2023
ILUSTRASI. Inflasi yang Memanas Memicu Fed Kembali menaikan Suku Bunga pada Juni. REUTERS/Erin Scott


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Potensi The Fed menaikkan suku bunga lagi semakin besar. Ini seiring data inflasi April yang mengecewakan. Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, pengukur inflasi pilihan Fed, naik lebih tinggi dari perkiraan sebesar 0,4%.

Indeks tersebut naik 4,4%, dari 4,2% pada bulan sebelumnya. Tidak termasuk makanan dan energi, yang disebut indeks PCE inti yang naik 0,4% dari bulan sebelumnya dan naik 4,7% dari April 2022. Investor pun semakin menaikkan taruhan bahwa Fed anak menaikkan suku bunga pada Juni.

Pejabat Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 5 poin pada awal Mei, persentase selama 14 bulan terakhir untuk mengendalikan inflasi melebihi dua kali lipat dari target 2%. Suku bunga acuan kini berada di kisaran target 5% hingga 5,25% setelah Ketua Fed Jerome Powell menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin awal bulan ini, seminggu setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pembuat kebijakan memiliki kemampuan untuk memperhatikan data dan pandangan yang berubah.

Baca Juga: Indeks Wall Street Menghijau di Akhir Pekan karena Ada Kemajuan Negosiasi Utang AS

Namun, investor menaikkan taruhan pada kenaikan suku bunga bulan depan menjadi lebih dari 50% dari 18% seminggu yang lalu, yang mencerminkan komentar hawkish baru-baru ini dari Federal Reserve dan tanda-tanda kekuatan ekonomi. Laporan hari Jumat menemukan bahwa belanja konsumen naik 0,5% berdasarkan penyesuaian harga, kenaikan terkuat sejak awal tahun. Hasil Treasury AS pun melonjak setelah laporan dirilis.

"Kombinasi kenaikan inflasi dan belanja konsumen yang tetap kuat akan meningkatkan kemungkinan The Fed akan menaikkan suku bunga lagi pada pertengahan Juni," kata Kathy Bostjancic, kepala ekonom di Nationwide Life Insurance Co seperti dikutip dari Bloomberg, Minggu (28/5).

Namun, beberapa pejabat Fed, termasuk Raphael Bostic dari Fed Atlanta dan Patrick Harker dari Fed Philadelphia, telah menekankan bahwa dampak kredit dari kegagalan bank belum terasa dan bahwa kebijakan moneter berjalan lambat, sehingga suku bunga naik.

"Ini akan memakan waktu lebih lama bagi mereka untuk keluar dari jeda Juni, tapi itu meningkatkan peluang kenaikan suku bunga lagi setelah itu," kata Derek Tang, seorang ekonom di LH Meyer/Monetary Policy Analytics.

Ia menaikkan perkiraan suku bunga puncak dari  adalah 5,1 % menjadi 5,6%. "Semakin kuat aliran data, semakin besar kemungkinan kenaikan suku bunga berikutnya akan terjadi pada Juli," tambahnya.

Pembuat kebijakan mengatakan pada pertemuan 2-3 Mei bahwa mereka tidak yakin berapa banyak pengetatan kebijakan tambahan yang mungkin diperlukan, dan menimbang kemajuan yang lebih lambat dari perkiraan inflasi dan pasar tenaga kerja yang tangguh terhadap kemungkinan pengetatan kredit setelah gejolak perbankan baru-baru ini. 

Ekonom di Goldman Sachs mengatakan bahwa mereka terus mengharapkan Fed untuk mempertahankan suku bunga pada bulan Juni. 

Sementara, IMF mengatakan bahwa Fed perlu menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin lagi untuk membawa inflasi kembali ke 2%. IMF juga mengatakan pembuat kebijakan harus menekankan bahwa suku bunga akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lama, untuk menjaga kondisi keuangan sejalan dengan jalur kebijakan yang diharapkan, tetapi juga kebijakan akan bergantung pada data yang masuk.

"Jelas, The Fed berada dalam mode yang bergantung pada data. The Fed kemungkinan akan menunda menaikkan suku bunga di bulan Juni sebelum menaikkannya nanti. Dalam lingkungan yang tidak pasti ini, setiap bank sentral, termasuk The Fed, akan gesit dalam menentukan langkah mereka ke depan," kata kata Ethan Harris, kepala penelitian ekonomi global di Bank of America.

Pengeluaran konsumen AS juga naik lebih dari yang diharapkan pada bulan April, meningkatkan prospek pertumbuhan ekonomi pada kuartal kedua, sementara kenaikan inflasi dapat mendorong Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga lagi bulan depan.

Baca Juga: Ada Kemungkinan Suku Bunga The Fed Telah Mencapai Puncaknya

Prospek pertumbuhan selanjutnya didorong oleh data lain dari Departemen Perdagangan, yang menunjukkan rebound mengejutkan dalam pesanan barang modal non-pertahanan yang diproduksi bulan lalu.

Laporan tersebut menambah ketahanan pasar tenaga kerja, rebound dalam produksi pabrik dan peningkatan aktivitas bisnis menunjukkan ekonomi sedang mengalami pemulihan musim semi setelah mencapai puncaknya pada kuartal pertama. Mereka juga meningkatkan kemungkinan bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada bulan Juni.

Belanja konsumen naik 0,8% bulan lalu setelah naik 0,1% di bulan Maret. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS, akan naik 0,4%.

Pengeluaran untuk jasa naik 0,7%, didorong oleh pengeluaran untuk jasa keuangan dan asuransi, perawatan kesehatan, hiburan, serta perumahan dan utilitas.

Lonjakan belanja konsumen bulan lalu membuat ekspektasi para ekonom akan perlambatan tajam pada kuartal ini. Sementara belanja konsumen naik pada laju tercepat dalam hampir dua tahun pada kuartal pertama, sebagian besar pertumbuhan terjadi pada bulan Januari. Kemerosotan di bulan Februari dan Maret memperlambat pertumbuhan belanja konsumen menuju kuartal kedua.

Sementara itu, pertumbuhan upah yang kuat menopang belanja konsumen di tengah ketatnya pasar tenaga kerja. Upah naik 0,5% setelah naik 0,3% di bulan Maret. Itu membantu pendapatan pribadi naik 0,4% setelah naik 0,3% di bulan Maret.

Menggarisbawahi permintaan yang kuat, laporan terpisah dari Departemen Perdagangan menunjukkan bahwa impor barang naik 1,8% di bulan April, sebagian besar mencerminkan kendaraan bermotor dan barang konsumsi. 

Tetapi impor yang lebih tinggi dan penurunan ekspor sebesar 5,5% menyebabkan pelebaran defisit barang dagangan sebesar 17,0% menjadi $96,8 miliar, suatu perkembangan yang dapat membebani pertumbuhan pada kuartal tersebut.

Namun, laju belanja konsumen saat ini sepertinya tidak akan berlanjut karena orang Amerika lelah dengan inflasi.

Tunjangan sosial pemerintah juga dipotong, dan sebagian besar rumah tangga berpenghasilan rendah telah menghabiskan tabungan yang terakumulasi selama pandemi COVID-19. Tingkat tabungan turun menjadi 4,1% di bulan April dari 4,5% di bulan Maret.

Baca Juga: Bursa Asia Naik, Terdorong Sentimen Kemajuan Pembahasan Utang AS

Kredit juga menjadi lebih mahal setelah Fed menaikkan suku bunga sebesar 500 basis poin sejak Maret 2022, ketika bank sentral memulai pengetatan kebijakan moneter tercepat sejak 1980-an untuk mengekang inflasi.

Bank juga memperketat pinjaman mereka menyusul gejolak pasar keuangan yang dipicu oleh keruntuhan beberapa bank AS baru-baru ini.

Ekonom memperkirakan bahwa layanan inti, yang diawasi ketat oleh pembuat kebijakan, tidak termasuk perumahan, naik 0,4% setelah naik 0,3% di bulan Maret.

Pasar keuangan menghargai peluang hampir 60% bahwa Fed akan menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 25 basis poin lagi pada pertemuan 13-14 Juni, menurut alat FedWatch CME Group. Namun, banyak hal yang akan bergantung pada tercapainya kesepakatan untuk menaikkan pagu pinjaman pemerintah.

"Jika pagu utang diselesaikan tanpa terlalu banyak merusak sentimen pasar, dan masalah perbankan tidak muncul kembali, data luas sejauh ini dapat menyebabkan perdebatan yang menarik pada pertemuan bulan depan, meskipun kami masih yakin Fed akan mempertahankan suku bunga tanpa perubahan," kata Michael Feroli, kepala ekonom AS di JPMorgan di New York.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×