kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45904,79   14,99   1.68%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Iran Sita Kapal Kargo di Selat Hormuz Setelah Ancaman Penutupan


Minggu, 14 April 2024 / 05:30 WIB
Iran Sita Kapal Kargo di Selat Hormuz Setelah Ancaman Penutupan
ILUSTRASI. The Iranian flag waves in front of the International Atomic Energy Agency (IAEA) headquarters, before the beginning of a board of governors meeting, in Vienna, Austria, March 1, 2021. REUTERS/Lisi Niesner


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - DUBAI. Iran mengambil alih sebuah kapal kargo yang terkait dengan Israel di Selat Hormuz pada hari Sabtu, beberapa hari setelah Teheran mengancam untuk menutup jalur air penting tersebut dan memperingatkan akan membalas serangan Israel terhadap konsulatnya di Suriah.

Menurut laporan kantor berita pemerintah Iran, IRNA, sebuah helikopter Garda Iran mendarat di kapal Portugis yang benderanya adalah MSC Aries dan membawanya ke perairan Iran. IRNA menyatakan bahwa helikopter tersebut memiliki keterkaitan dengan Israel.

MSC, operator kapal Aries, mengonfirmasi penyitaan tersebut dan menyatakan kerjasama dengan pihak berwenang untuk mengamankan kembali kapal dan 25 awaknya. Aries disewa oleh MSC dari Gortal Shipping, yang merupakan bagian dari Zodiac Maritime, afiliasi milik Eyal Ofer, seorang pengusaha Israel.

Baca Juga: Harga Minyak Kembali Ditutup Melemah Terseret Perundingan Gencatan Senjata di Gaza

Video yang dirilis oleh saluran berita Iran memperlihatkan detik-detik penyitaan dengan seorang individu turun dari helikopter ke kapal. Reuters memverifikasi kebenaran kapal dalam video tersebut sebagai MSC Aries, meskipun tanggal rekaman tidak dijelaskan.

Insiden ini terjadi dalam konteks ketegangan regional yang semakin meningkat sejak awal kampanye Israel di Gaza pada bulan Oktober. Ketegangan ini mencakup konflik antara Israel atau sekutunya Amerika Serikat dengan kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran di Lebanon, Suriah, Irak, dan Yaman.

Iran telah mengancam untuk membalas serangan udara yang diduga dilakukan oleh Israel terhadap konsulatnya di Damaskus, Suriah, pada 1 April, yang menewaskan tujuh perwira Garda Revolusi, termasuk dua komandan senior.

Presiden AS Joe Biden menyatakan bahwa dia memperkirakan Iran akan menyerang Israel lebih awal daripada yang diperkirakan, sambil memperingatkan Teheran untuk tidak melakukan tindakan tersebut.

Baca Juga: Kenaikan Harga Minyak Tertahan Proyeksi Pertumbuhan Permintaan Global

Juru bicara militer Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, menyatakan bahwa Iran akan bertanggung jawab atas konsekuensi dari peningkatan ketegangan ini, sebagai tanggapan atas laporan penyitaan MSC Aries.

Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz menuduh Iran melakukan tindakan pembajakan.

Eskalasi ketegangan ini semakin terasa ketika kepala angkatan laut Garda Revolusi, Alireza Tangsiri, menyatakan pada hari Selasa bahwa Iran dapat menutup Selat Hormuz, yang merupakan jalur perdagangan penting antara Iran dan Uni Emirat Arab, jika dianggap perlu.

Tangsiri menegaskan bahwa Iran melihat keberadaan Israel di Uni Emirat Arab sebagai ancaman, terutama setelah UEA menjalin hubungan diplomatik dengan Israel pada tahun 2020 sebagai bagian dari "Perjanjian Abraham" yang dimediasi oleh Amerika Serikat.

Baca Juga: Brent Capai US$ 90 Per Barel di Tengah Ketegangan Timur Tengah

Hasan Alhasan, seorang analis dari Institut Internasional untuk Studi Strategis, mengatakan bahwa jika penyitaan MSC Aries ini merupakan bentuk pembalasan atas serangan Israel terhadap konsulat Iran di Damaskus, ini menunjukkan keinginan Iran untuk menegakkan harga diri tanpa memperbesar konflik.

"Iran mungkin mencoba memanfaatkan kekhawatiran akan kemampuannya untuk mengganggu pengiriman melalui Selat Hormuz, yang merupakan jalur penting bagi pasokan minyak dan gas global," katanya.

Namun, dia menambahkan bahwa jika Iran membatasi dirinya hanya pada penyitaan kapal komersial yang terkait dengan Israel, ini dapat mengurangi risiko konflik yang lebih besar namun juga merusak kredibilitasnya sendiri.

Baca Juga: AS Waspada Tinggi Terhadap Ancaman Iran Pasca Serangan Israel di Suriah

Kelompok Houthi yang didukung Iran di Yaman telah mengganggu perdagangan global dengan serangan terhadap kapal di Laut Merah sebagai pembalasan atas kampanye Israel di Gaza. Sebagai tanggapan, Amerika Serikat dan Inggris telah melakukan serangan terhadap sasaran Houthi.

Pusat Informasi Maritim Gabungan, yang dijalankan oleh koalisi angkatan laut Barat, mengingatkan kapal-kapal yang berlayar di Selat Hormuz untuk meningkatkan kewaspadaan, mengingat kepentingan strategis dan risiko potensial di jalur ini bagi perdagangan energi global.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×