kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Jaga likuiditas bank, PBOC suntik dana ¥ 250 miliar ke perbankan


Selasa, 22 Oktober 2019 / 18:37 WIB
Jaga likuiditas bank, PBOC suntik dana ¥ 250 miliar ke perbankan
ILUSTRASI. FILE PHOTO: A woman walks past the headquarters of the Peoples Bank of China (PBOC), the central bank, in Beijing, June 21, 2013. REUTERS/Jason Lee/File Photo

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Guna meningkatkan likuiditas perbankan, bank sentral China menggunakan operasi pasar terbuka. Adapun upaya dari The People’s Bank of China (PBOC) ialah menyuntikkan sejumlah uang tunai ke dalam sistem perbankan sejak Mei lalu. 

Langkah ini diambil lantaran adanya lonjakan pembayaran pajak perusahaan yang akan memperketat kondisi likuiditas perbankan.

Baca Juga: Untuk dukung perekonomian yang terdampak demo, Hong Kong umumkan paket kebijakan baru

Mengutip Bloomberg pada Selasa (22/10), PBOC pada Selasa telah menyuntikkan dana senilai ¥ 250 miliar  atau setara dengan US$ 35 miliar melalui perjanjian pembelian kembali tujuh hari, menurut sebuah pernyataan. 

Tidak ada fasilitas yang akan jatuh tempo pada hari Selasa, dan bank sentral mempertahankan suku bunga stabil di level 2,55%. Imbal hasil obligasi 10-tahun China sedikit berubah pada posisi 3,22%.

Bank sentral bertindak untuk menyempurnakan kondisi likuiditas antar bank. Seiring menjaga pengaturan kebijakan moneter yang lebih luas dan tetap stabil. 

PBOC berusaha untuk menjaga pertumbuhan kredit yang tepat mumpuni sambil menghindari penumpukan hutang yang cepat ketika ekonomi melambat. 

Langkah ini diambil sebelum tenggat waktu 24 Oktober bagi perusahaan untuk membayar pajak. Hal ini biasanya meningkatkan permintaan uang tunai dan mengencangkan likuiditas perbankan.

Baca Juga: Meski India boikot CPO Malaysia, Mahathir tidak akan mencabut pernyataan soal Kashmir

Sebelumnya, PBOC juga telah  menyuntikkan ¥ 490 miliar dalam empat hari hingga 25 Oktober tahun lalu. Langkah yang sama juga mulai dilakukan pada pekan lalu untuk menyalurkan ¥ 200 miliar yuan dalam dana satu tahun ke dalam sistem perbankan.

"Kita berada dalam musim pajak, tetapi China ingin memastikan ada banyak likuiditas dalam sistem. Ada banyak pasang surut, mereka ingin menenangkan pasar, dan mereka ingin melakukannya dengan cara yang rumit," kata Gerry Alfonso, direktur eksekutif departemen bisnis internasional di Shenwan Hongyuan Group Co.


Tag

Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×