CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Kapsul tak berawak SpaceX telah mendarat kembali di Bumi


Minggu, 10 Maret 2019 / 23:06 WIB

Kapsul tak berawak SpaceX telah mendarat kembali di Bumi


Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - CAPE CANAVERAL. Sebuah kapsul tak berawak milik Space Exploration Technologies Corp (SpaceX) mendarat di Bumi dan tercebur ke Samudera Atlantik pada Jumat (8/3).

Lokasi pendaratan kapsul bernama Crew Dragon tersebut berada di 320 kilometer (km) lepas pantai Florida, Amerika Serikat (AS).


Sebelumnya, Crew Dragon diluncurkan ke luar angkasa pada Sabtu (2/2) dari Kennedy Space Center, Florida. Kapsul setinggi 4,9 meter ini tiba di International Space Station (ISS) sehari setelahnya.

Setelah enam hari menjalankan misi di ISS, Crew Dragon meluncur kembali ke Bumi pada sekitar 2:30 pagi EST (0730 GMT) dengan kecepatan hipersonik. Kapsul tak berawak itu tiba di Bumi sebelum pukul 8:45 pagi EST (1345 GMT).

Misi tersebut membawa 180 kilogram alat uji ke stasiun ruang angkasa, termasuk boneka bernama Ripley. Boneka ini lengkapi dengan sensor di sekitar kepala, leher, dan penerbangan yang akan dirasakan manusia.

Pasalnya, pada Juli mendatang, National Aeronautics and Space Administration (NASA) akan melakukan penerbangan uji coba kru pertama SpaceX. Penerbangan itu akan membawa dua astronot asal AS, yaitu Doug Hurley dan Bob Behnken.

NASA telah memberikan SpaceX dan Boeing Co total US$ 6,8 miliar untuk membangun sistem dan kapsul untuk meluncurkan astronot ke orbit dari AS.

Sesuatu yang tidak mungkin sejak pesawat ulang-alik AS, Space Shuttle, pensiun dari layanan pada tahun 2011. Hasil dari misi ini akan menentukan apakah SpaceX dapat mengikuti jadwal tes pada 2019 ini atau tidak.

Sistem peluncuran ini bertujuan untuk mengakhiri ketergantungan AS pada roket Soyuz milik Rusia. Alasannya, AS harus membayar seharga US$ 80 juta per kursi untuk terbang setinggi 400 km di atas Bumi ke laboratorium penelitian orbital senilai US$ 100 miliar.

Maklum, Administrator NASA Jim Bridenstine mengatakan, biaya per kursi pada sistem Boeing atau SpaceX akan lebih rendah daripada untuk pesawat ulang-alik atau Soyuz.

Sebelumnya, NASA mengadakan pembicaraan dengan badan antariksa Rusia Roscosmos pada Februari. NASA mencari dua kursi Soyuz tambahan pada 2020 untuk mempertahankan kehadiran AS di stasiun ruang angkasa.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

Tag
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0015 || diagnostic_api_kanan = 0.0058 || diagnostic_web = 0.1319

Close [X]
×