kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kekhawatiran Konflik Lebih Luas Meningkat Pasca Serangan Iran ke Israel


Minggu, 14 April 2024 / 14:13 WIB
Kekhawatiran Konflik Lebih Luas Meningkat Pasca Serangan Iran ke Israel
ILUSTRASI. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berbicara dalam konferensi pers setelah pertemuan dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz hari Minggu (17/3/2024) di Yerusalem.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JERUSALEM. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Minggu bersumpah negaranya akan meraih kemenangan setelah militer mengatakan pihaknya menembak jatuh hampir seluruh lebih dari 300 drone dan rudal yang diluncurkan oleh Iran dalam peningkatan tajam konflik Timur Tengah.

Serangan Teheran pada Sabtu malam, yang dilancarkan setelah dugaan serangan udara Israel terhadap kompleks kedutaan besarnya di Damaskus pada 1 April yang menewaskan petugas Korps elit Garda Revolusi Islam, meningkatkan ancaman konflik regional yang lebih luas.

Iran mengandalkan proksinya di seluruh wilayah untuk menyerang sasaran-sasaran Israel dan AS sebagai bentuk dukungan terhadap kelompok militan Palestina Hamas dalam perang Gaza dengan Israel, yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda meskipun ada banyak upaya mediasi.

Baca Juga: Respons China Setelah Iran Luncurkan Serangan Udara Terhadap Israel

“Kami mencegat, kami memukul mundur, bersama-sama kami akan menang,” Netanyahu memposting di X.

Militer Israel mengatakan angkatan bersenjata telah menembak jatuh lebih dari 99% drone dan rudal Iran dan sedang mendiskusikan opsi tindak lanjut.

TV Channel 12 Israel mengutip seorang pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan akan ada “respon signifikan” terhadap serangan itu.

Perang di Gaza, yang diserbu Israel setelah serangan Hamas yang didukung Iran pada 7 Oktober, telah meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut, menyebar ke garis depan yang setara dengan Lebanon dan Suriah dan memicu tembakan jarak jauh ke sasaran-sasaran Israel dari jarak jauh Yaman dan Irak 

Sekutu Iran yang paling kuat di wilayah tersebut, kelompok Syiah Lebanon Hizbullah yang telah terlibat baku tembak dengan Israel sejak perang Gaza dimulai mengatakan pada Minggu pagi bahwa mereka telah menembakkan roket ke pangkalan Israel.

Baca Juga: Sirene dan Ledakan Terdengar di Seluruh Israel Setelah Iran Lancarkan Serangan Udara

Drone juga dilaporkan diluncurkan terhadap Israel oleh kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman, yang menyerang jalur pelayaran di sekitar Laut Merah untuk menunjukkan solidaritas dengan Hamas, kata perusahaan keamanan maritim Inggris, Ambrey, dalam sebuah pernyataan.

Bentrokan tersebut kini mengancam untuk berubah menjadi konflik terbuka langsung yang mempertemukan Iran dan sekutu regionalnya melawan Israel dan pendukung utamanya, Amerika Serikat. Kekuatan regional, Mesir, mendesak agar menahan diri sepenuhnya.

Kepala juru bicara militer Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, menyebut tindakan Iran sangat serius, dan mengatakan dalam jumpa pers di televisi bahwa tindakan tersebut mendorong kawasan menuju eskalasi.

Iran meluncurkan puluhan rudal darat ke Israel, termasuk lebih dari 10 rudal jelajah, dan sebagian besar dicegat di luar perbatasan Israel, kata Hagari.

Baca Juga: Iran Luncurkan Lebih Dari 100 Drone ke Wilayah Israel

Salvo Iran menyebabkan kerusakan ringan pada satu fasilitas militer Israel, katanya.

Militer Israel mengatakan pihaknya tidak menyarankan warga untuk bersiap berlindung, dan merevisi peringatan sebelumnya sebagai tanda nyata berakhirnya ancaman.

Baca Juga: Imbas Serangan Israel, Iran Bakal Ambil Tindakan Lebih Defensif




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×