Latihan Militer China di Taiwan Tunjukkan Kemampuannya Mendekati AS

Minggu, 07 Agustus 2022 | 21:44 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Latihan Militer China di Taiwan Tunjukkan Kemampuannya Mendekati AS

ILUSTRASI. Helikopter tempur Z-10 milik China. Latihan Militer China di Taiwan Tunjukkan Kemampuannya Hampir Menyamai AS


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kemampuan militer China terlihat meningkat signifikan dibandingkan seperempat abad lalu saat perang besar terakhir atas Taiwan. Hal itu terlihat saat China melakukan latihan militer di sekitar Taiwan merespons kunjungan kontroversial Ketua DPR AC Nancy Pelosi ke Pulau tersebut.

Latihan militer China yang dimulai beberapa jam setelah Pelosi meninggalkan Taiwan pada hari Rabu dan diperkirakan akan berlanjut hingga akhir pekan, berfungsi sebagai pengingat akan seberapa jauh militer China telah berkembang sejak 1995-1996.

Saat itu, Beijing menembakkan salvo rudal di dekat Taiwan dan melakukan serangan angkatan laut. latihan itu termasuk operasi amfibi dari jenis yang akan diperlukan untuk invasi skala penuh ke pulau itu.

Pada saat itu, militer China pada tahun 70-an hingga awal 80-an menunjukkan kemampuan yang tak efektif sebagai kekuatan tempur, kata kata Anthony Cordesman, seorang analis keamanan nasional di Pusat Studi Strategis dan Internasional. 

Baca Juga: China Simulasi Serangan ke Taiwan, Jet Tempur dan Kapal Perang Dekati Garis Pantai

Namun saat ini, kekuatan militer China berkembang signifikan kata para ahli. Angkatan Laut China pada dasarnya telah berubah dari pasukan patroli pantai menjadi armada yang mencakup kapal induk dan kapal selam dan mampu beroperasi jauh dari daratan. Pesawat-pesawat tempurnya, meskipun tidak sehebat model terbaru AS, tidak jauh di belakang AS.

Pesawat tempur generasi China saat ini masih didasarkan pada desain Soviet, terutama Su-27 dan penerusnya, Su-35, dari tahun 1970-an dan 1980-an, kata Robert Haddick, seorang rekan senior tamu di Institut Mitchell untuk Studi Aerospace dan penulis Api di Atas Air: Cina, Amerika, dan Masa Depan Pasifik. 

"Tapi mereka telah ditingkatkan, ditingkatkan, ditingkatkan selama periode waktu ini," katanya seperti dilansir dari npr.org, Minggu (7/8).

“Su-35 secara kasar setara dengan pesawat F-15E Strike Eagle Angkatan Udara AS” dan dapat membawa berbagai senjata anti-kapal dan serangan darat selain kemampuan udara-ke-udara, kata Haddick.

Pesawat-pesawat itu memiliki avionik, radar, dan senjata yang lebih baik daripada pesawat era Soviet, kata Lonnie Henley, pensiunan perwira intelijen dan dosen di Elliot School of International Affairs di Universitas George Washington.

Dia mengatakan sejumlah kecil pesawat yang lebih canggih yang diklaim China memiliki kemampuan siluman, dan juga dilaporkan siap terbang. 

Baca Juga: Di Tengah Ketegangan dengan China, Wakil Kepala Unit Rudal Taiwan Ditemukan Tewas

“Mereka terlihat seperti pesawat tempur siluman,” katanya.

Tetapi mengakui bahwa pada saat ini sulit untuk mengatakan apakah mereka hampir menyamai tanda radar pesawat seperti F-35 NATO.

Sementara itu, rudal jelajah anti-kapal China "lebih mampu daripada Amerika Serikat [dan] lebih banyak," menurut Haddick.

“Sekarang mereka menjadi ancaman besar bagi operasi angkatan laut AS di sebelah barat Guam,” di mana pangkalan angkatan laut utama AS berada, katanya.

Jika terjadi perang penembakan, kapal permukaan AS, termasuk kapal induknya, dapat menemukan diri mereka berada dalam masalah, katanya. Hal yang sama berlaku untuk kapal induk China, dua di antaranya saat ini dianggap "siap tempur" dengan yang ketiga masih dipasang.

"Mereka adalah pembawa yang lebih kecil" dibandingkan dengan raksasa AS, kata Haddick. Namun tidak seperti AS, China tidak mencoba memproyeksikan kekuatan angkatan laut secara global. Setidaknya belum, katanya. 

Kapal induk tidak dirancang untuk menjangkau Amerika Serikat, menurut Haddick, tetapi jika Anda menggabungkannya dengan penyebaran yang dilakukan China di pulau-pulau di Pasifik, mereka pasti mewakili kemampuan yang merupakan ancaman. 

Baca Juga: Taiwan Sebut China Sebagai Tetangga Jahat, Hubungan Kedua Negara Semakin Memanas

Kapal perusak Type 055 Beijing, pejuang permukaan terbesar yang saat ini sedang dibangun di dunia,sedang dibandingkan dengan rekan-rekannya di AS dan Inggris.

Michael O'Hanlon, seorang rekan senior di Brookings Institution, mengatakan kemampuan bawah permukaan China juga menjadi perhatian para perencana perang AS. 

“Armada kapal selam diesel mereka telah menempuh perjalanan jauh,” katanya, mengakui bahwa “tidak sebagus di laut terbuka seperti kemampuan kita karena itu bukan armada bertenaga nuklir.”

"Tetapi untuk perairan Pasifik barat yang bising tidak terlalu jauh dari wilayah asalnya," kata O'Hanlon, kapal selam "pasti akan menjadi salah satu kartu as besar mereka di dalam lubang."

Baca Juga: Latihan Militer Terbesar China, Kerahkan 100 Pesawat dan 10 Kapal Perang

China dekat bahkan dengan AS dalam hal dunia maya dan luar angkasa. Kemampuan luar angkasa dan dunia maya China juga terbukti tangguh jika terjadi perang, kata O'Hanlon. 

"Kemampuan China untuk mengganggu operasi ruang angkasa AS, kemampuan mereka untuk menargetkan menggunakan kemampuan ruang angkasa China sendiri dan tentu saja kemampuan perang cyber China, menurut saya, hanya setengah tingkat di bawah AS  dan mampu menyebabkan beberapa masalah yang cukup serius," imbuhnya.

Namun, China belum terlibat dalam perang penembakan sejak 1979, ketika bentrok dengan Vietnam. Pasukannya tidak diuji dalam pertempuran.

"Orang tidak pernah tahu sampai tindakan benar-benar terjadi apakah program pelatihan itu cukup memadai atau tidak," kata Haddick. 

"Jadi itu tetap menjadi misteri bahkan bagi orang China sendiri, saya yakin," imbuhnya.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru