kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45774,37   -28,65   -3.57%
  • EMAS1.028.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Makin panas, Turki sudah hancurkan 8 helikopter, 103 tank, 72 peluncur roket Suriah


Senin, 02 Maret 2020 / 05:50 WIB
Makin panas, Turki sudah hancurkan 8 helikopter, 103 tank, 72 peluncur roket Suriah
ILUSTRASI. Kapal perang Rusia. REUTERS/Yoruk Isik

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - ISTANBUL. Turki menembak jatuh dua pesawat tempur Suriah di Idlib pada hari Minggu. Selain itu, Turki juga menyerang bandara militer yang terletak jauh di luar garis depan. Aksi ini merupakan langkah balasan setelah kematian 33 tentara Turki pada pekan lalu oleh Damaskus.

Melansir Reuters, Ankara telah meningkatkan serangannya, termasuk serangan pesawat tak berawak, terhadap pasukan Suriah yang didukung Rusia. Turki telah mengerahkan ribuan tentara dan kendaraan militer di provinsi barat laut Suriah, Idlib pada bulan lalu untuk membendung kemajuan pasukan pemerintah Suriah yang telah memindahkan 1 juta orang di dekat perbatasan selatan Turki.

Setelah menampung 3,6 juta pengungsi Suriah, Ankara bertekad untuk mencegah gelombang masuk lebih jauh dari Suriah. Ia juga membiarkan migran melintasi perbatasannya ke Uni Eropa, dalam upaya nyata untuk mendesak dukungan UE dalam mengatasi krisis Suriah.

Baca Juga: Militer Turki tembak jatuh dua jet tempur Suriah, konflik di Idlib kian panas

Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan, dalam empat hari terakhir pasukan Turki telah menghancurkan delapan helikopter, 103 tank, 72 howitzer, peluncur roket, drone dan enam sistem pertahanan udara. Dia menjuluki operasi Turki, serangan keempat di Suriah dalam empat tahun, "Operation Spring Shield".

Sebagai tanggapan, tentara Suriah mengatakan mereka menembak jatuh tiga drone Turki dan memperingatkan akan menjatuhkan pesawat apa pun yang menembus ruang udara di barat laut, yang telah dikendalikan selama bertahun-tahun oleh sekutu utama Rusia Presiden Bashar al-Assad Rusia.

Baca Juga: Rusia dan Turki saling mengancam dengan pengerahan kekuatan militer di Suriah

Terlepas dari peringatan itu, pesawat-pesawat tempur Turki menjatuhkan dua pesawat tempur Suriah, sementara badan Anadolu milik pemerintah Turki mengatakan militer Turki telah menargetkan dan membuat bandara Nayrab -yang terletak di sebelah barat kota Aleppo- tidak dapat digunakan.

Komandan oposisi yang didukung Turki juga mengatakan bandara Kuweires, sebelah timur Nayrab, telah dibom sejak tengah malam. Kedua bandara berada di dalam wilayah yang dikontrol pemerintah Suriah, menandai perluasan signifikan target Ankara.

Pertempuran itu berisiko mempertaruhkan Rusia dan Turki, yang bekerja sama selama bertahun-tahun untuk menahan pertempuran itu meskipun mendukung pihak lawan dalam perang sembilan tahun Suriah, ke dalam konflik langsung.

“Kami tidak memiliki niat maupun gagasan untuk menghadapi Rusia. Satu-satunya niat kami di sana adalah agar rezim (Suriah) mengakhiri pembantaian dan dengan demikian mencegah ... radikalisasi dan migrasi," kata Akar Turki.

Dia mengatakan bahwa 2.212 anggota pasukan Suriah telah "dinetralkan", sebuah istilah yang digunakan untuk menunjuk tewas, terluka atau ditangkap. Observatorium Suriah, sebuah pemantau perang yang berbasis di Inggris, mengatakan 74 tentara pemerintah Suriah dan pejuang pro-Damaskus telah terbunuh sejak 27 Februari.

Lima puluh lima tentara Turki terbunuh di Idlib pada bulan Februari.

Baca Juga: Rusia dan Turki berhadap-hadapan, ini peringatan dari NATO

Krisis diplomasi 

Upaya diplomatik oleh Ankara dan Moskow untuk meredakan ketegangan telah gagal menyepakati gencatan senjata di Idlib, bagian dari kubu pemberontak utama terakhir Suriah.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pada hari Sabtu bahwa sementara ada kemajuan dalam perundingan antara delegasi Turki dan Rusia, masalah Idlib hanya akan diselesaikan antara presiden Tayyip Erdogan dan Vladimir Putin.

Baca Juga: NATO desak Rusia dan Suriah hentikan serangan militer ke Idlib

Seorang pejabat senior Turki dan seorang pejabat keamanan mengatakan pertemuan itu akan diadakan pada hari Kamis di Moskow. Para pejabat mengatakan kedua pemimpin akan membahas langkah-langkah untuk mengambil Idlib dan bahwa mereka diharapkan untuk mencapai kesepakatan bersama.

Kremlin mengatakan mereka berharap Erdogan dan Putin akan bertemu pada hari Kamis atau Jumat. Cavusoglu dan rekannya dari Rusia Sergei Lavrov sepakat tentang perlunya menciptakan "atmosfer yang menguntungkan" untuk meningkatkan hubungan kerja antara mereka, kata kementerian luar negeri Rusia.

Pertempuran terbaru di Idlib telah menumbangkan 1 juta warga sipil sejak Desember, banyak dari mereka perempuan dan anak-anak melarikan diri ke perbatasan Turki.

Baca Juga: Rusia kirim dua kapal perang ke Suriah untuk merespons Turki

Turki mengatakan akan mengizinkan migran menyeberang ke Eropa untuk mengantisipasi kedatangan migran baru dari Idlib, yang mengangkat pembatasan pergerakan sejak 2016 berdasarkan kesepakatan dengan Uni Eropa.

Menurut keterangan para saksi, polisi Yunani menembakkan gas air mata untuk mengusir ratusan migran pelempar batu yang berusaha memaksa untuk melintasi perbatasan dari Turki pada hari Minggu.

Perbatasan Turki ke Eropa ditutup untuk para migran berdasarkan kesepakatan antara kesepakatan Turki-UE yang menghentikan krisis migrasi 2015-16, ketika lebih dari 1 juta orang menyeberang ke Eropa.



TERBARU

[X]
×