kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.330
  • EMAS679.000 -0,29%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Mantan penasehat Trump: Menyingkirkan Huawei lebih penting dari kesepakatan dagang

Minggu, 26 Mei 2019 / 10:36 WIB

Mantan penasehat Trump: Menyingkirkan Huawei lebih penting dari kesepakatan dagang
ILUSTRASI. Gerai Huawei di Beijing

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Mantan penasehat senior Gedung Putih Steve Bannon menyebut menyingkirkan Huawei jauh lebih penting daripada kesepakatan dagang dengan China. Bannon sendiri dipecat oleh Trump pada Agustus 2017.

Dalam wawancaranya dengan South China Morning post, Bannon bilang mengusir Huawei keluar dari Amerika Serikat dan Eropa sepuluh kali lebih penting daripada kesepakatan dagang dengan China.


Tak cuma itu, ia bahkan punya janji yang garang. Bannon menyebut dirinya akan mencurahkan seluruh waktu yang ia miliki untuk mengusir perusahaan-perusahaan asal China dari pasar modal Amerika Serikat.

Hal ini disebutnya sebagai perang menyeluruh terhadap China. Sebelumnya Presiden AS Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang secara efektif melarang Huawei dari pasar AS dan memutus pasokan komponen dari vendor asal negeri tersebut.

"Huawei adalah masalah keamanan nasional besar bagi Barat. Huawei adalah ancaman keamanan nasional terbesar, tidak hanya bagi AS tetapi ke seluruh dunia. Kami akan mematikannya,” ujar Bannon.

Namun Bannon tidak merinci tentang risiko keamanan dari produk Huawei. 

Namun raksasa teknologi China tersebut secara terbuka menentang klaim AS dan beberapa negara Barat lain soal tuduhan tersebut.

Dan yang pasti, larangan AS terhadap Huawei telah membuat pasar modal dan industri teknologi berguncang.

Bannon bersikeras bahwa Huawei perlu diusir dari pasar Barat, dan menyarankan Trump untuk tak membuat kesalahan yang sama seperti mencabut sanksi bagi perusahaan teknologi China lainnya yakni ZTE pada Juli tahun lalu.

AS sebelumnya memberlakukan larangan pada ZTE dengan alasan bahwa perusahaan tersebut telah melanggar sanksi Amerika terhadap Iran. Tetapi, kemudian sanksi itu dicabut setelah perusahaan China ini menyetujui sejumlah syarat dan ketentuan untuk mempertahankan operasional mereka.

"Selama tahap awal pembicaraan perdagangan, Trump telah mengabaikan ZTE, yang saya pikir merupakan sebuah kesalahan," kata Bannon.


Sumber : South China Morning Post
Editor: Tendi
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0584 || diagnostic_web = 0.3349

Close [X]
×