kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,11   13,32   1.50%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Microsoft Investasi US$ 1,5 Miliar di Perusahaan AI Asal Uni Emirat Arab G42


Selasa, 16 April 2024 / 22:38 WIB
Microsoft Investasi US$ 1,5 Miliar di Perusahaan AI Asal Uni Emirat Arab G42
ILUSTRASI. Microsoft Corp. akan menginvestasikan US$ 1,5 miliar pada perusahaan kecerdasan buatan terkemuka di Uni Emirat Arab, G42.


Reporter: Aldehead Marinda | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - ABU DHABI. Raksasa teknologi Microsoft Corp. akan menginvestasikan US$ 1,5 miliar pada perusahaan kecerdasan buatan terkemuka di Uni Emirat Arab, G42. Ini setelah perusahaan yang berbasis di Abu Dhabi itu membuat kesepakatan yang tidak biasa dengan Pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk mengakhiri kerja sama apa pun dengan Tiongkok.

Adapun kesepakatan tersebut dibuat menyusul negosiasi di belakang layar antara pemerintah AS dan perusahaan Timur Tengah. Dalam hal ini, G42 setuju untuk melepaskan diri dari Tiongkok dan beralih ke teknologi Amerika.

Dilansir dari Bloomberg, Selasa (16/4), investasi Microsoft ini akan menyelaraskan perusahaan asal Timur Tengah dengan Amerika yang tengah berupaya membatasi akses Tiongkok ke teknologi AI.

Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Presiden Microsoft Brad Smith akan bergabung dengan dewan direksi G42, dan G42 akan menggunakan cloud Azure milik pembuat perangkat lunak AS untuk aplikasi AI-nya.

"Microsoft mendapat dorongan kuat dari pemerintah AS untuk maju dalam proses ini," kata Smith dalam sebuah wawancara dengan Chief Executive Officer G42, Peng Xiao kepada Bloomberg.

Baca Juga: Bill Gates Tempatkan 35% Portofolio Investasinya pada 2 Saham Kecerdasan Buatan (AI)

Menurutnya ,hal tersebut jadi simbol pengakuan dari pemerintah AS akan pentingnya hubungan antara kedua negara dan pentingnya untuk terus mendorong perusahaan-perusahaan sepertiG42 dan Microsoft untuk menjadi yang terdepan. Tidak hanya dalam hal teknologi itu sendiri, tetapi juga dalam hal keamanan dan keselamatan serta standar AI yang bertanggung jawab.

G42 mengadakan pembicaraan dengan Biro Industri dan Keamanan Departemen Perdagangan AS dan mencapai kesepakatan tahun lalu, menurut orang-orang yang mengetahui tentang diskusi tersebut.

Di bawah kesepakatan tersebut, G42 setuju untuk mengurangi kehadirannya di Tiongkok atau menghadapi tindakan yang berpotensi mendapatkan sanksi dari AS.

G24 telah dikritik di Washington, dengan salah satu anggota parlemen utama menyerukan sanksi karena dugaan keterkaitan perusahaan dengan bisnis Tiongkok. Termasuk Huawei Technologies Co. Perusahaan itu dengan tegas membantah bahwa mereka memiliki hubungan dengan pemerintah Tiongkok dan kompleks industri militer mereka.

G42 mengatakan bahwa mereka telah menerapkan strategi komersial sejak tahun 2022 untuk sepenuhnya selaras dengan mitra AS mereka an tidak terlibat dengan perusahaan-perusahaan asal Tiongkok.

Perusahaan asal Abu Dhabi ini memiliki bisnis yang mencakup segala hal, mulai dari komputasi awan hingga mobil tanpa pengemudi. Perusahaan ini merupakan bagian dari dana kerajaan senilai US$ 1,5 triliun milik Penasihat Keamanan Nasional UEA, Sheikh Tahnoon bin Zayed Al Nahyan.

Investasi Microsoft, yang merupakan perluasan dari kemitraan yang sudah ada antara kedua perusahaan, memberikan raksasa teknologi AS ini saham minoritas di G42, kata Xiao. Namun, ia menolak untuk mengungkapkan persyaratan keuangan atau mengatakan berapa banyak yang akan dibelanjakan oleh G42 untuk layanan cloud Microsoft.

Microsoft yang berbasis di Redmond, Washington, dan G42 juga akan menyiapkan dana sebesar US$ 1 miliar untuk para pengembang.

Pada tahap selanjutnya dari kesepakatan ini, Microsoft akan menghosting beberapa aplikasinya sendiri di pusat data G42 dan menggunakan hubungan ini sebagai cara untuk menjangkau pelanggan di Afrika dan Asia Tengah, kata Smith.

"Ada beberapa pasar saat ini di mana Microsoft dan tidak ada perusahaan teknologi Amerika yang memiliki pusat data yang nyata," katanya. "Ini adalah jenis kemitraan yang benar-benar dapat membawa cloud dan AI ke kawasan selatan dunia, mungkin satu dekade lebih cepat dari yang seharusnya." tambahnya.

Perjanjian investasi yang ditandatangani saat Smith mengunjungi Abu Dhabi awal bulan ini, merupakan hasil dari pembicaraan selama setahun yang mencakup koordinasi dengan para pejabat pemerintah di kedua negara.

Pada bulan Februari, Xiao dari G42 mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa perusahaan tersebut akan mengurangi kehadirannya di Tiongkok, dan berjanji untuk berinvestasi di pasar-pasar utama di Barat.

Baca Juga: Warren Buffett, Bill Gates dan Michael Burry Menyukai Satu Jenis Investasi Ini

Perubahan ini terjadi di tengah-tengah tekanan AS yang lebih luas terhadap entitas-entitas yang dianggap memiliki hubungan dekat dengan Beijing. Para pejabat di kabinet Presiden Joseph Biden sedang meninjau lebih dari setengah lusin akuisisi, termasuk penawaran dari Mubadala Investment Co, yang memiliki saham di G42.

Kemitraan G42 termasuk dengan pengembang kecerdasan buatan OpenAI, pencipta ChatGPT, yang bekerja sama dengan perusahaan Teluk sebagai bagian dari ekspansi di UEA dan wilayah yang lebih luas.

OpenAI yang berbasis di San Francisco - yang investor terbesarnya adalah Microsoft - telah mengadakan diskusi dengan G42 untuk mengumpulkan dana untuk usaha chip baru, Bloomberg melaporkan tahun lalu, tetapi status pembicaraan tersebut saat ini tidak jelas.

G42 tidak mencari lebih banyak investasi, tetapi mencari kemitraan tambahan, kata Xiao. "Melalui hubungan jangkar dengan Microsoft ini, kami akan dapat bekerja sama dengan lebih banyak mitra global di bidang AI dan komputasi awan."




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×