kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45938,93   0,00   -0.00%
  • EMAS932.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Mulai 8 November, AS akan mencabut pembatasan untuk pelancong asing yang divaksinasi


Jumat, 15 Oktober 2021 / 22:05 WIB
Mulai 8 November, AS akan mencabut pembatasan untuk pelancong asing yang divaksinasi
ILUSTRASI. Ilustrasi corona di Amerika Serikat. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Gedung Putih menyatakan akan mencabut pembatasan perjalanan Covid-19 untuk warga negara asing yang divaksinasi penuh efektif 8 November.

Mengutip Reuters, Jumat (15/10), pembatasan terhadap warga negara non-AS pertama kali diberlakukan pada pelancong udara dari China pada Januari 2020 oleh Presiden Donald Trump saat itu dan kemudian diperluas ke lusinan negara lain, tanpa metrik yang jelas tentang bagaimana dan kapan harus mencabutnya.

Pembatasan terhadap pelancong yang tidak esensial di perbatasan darat dengan Meksiko dan Kanada telah diberlakukan sejak Maret 2020 untuk mengatasi pandemi Covid-19.

Reuters pertama kali melaporkan pengumuman tanggal mulai 8 November pada hari Jumat sebelumnya.

Saham maskapai penerbangan, hotel, dan industri pelayaran AS naik karena berita tersebut, termasuk saham American Airlines, naik 1,9%; Marriott International Inc, naik 2,2%; dan Carnival Corp, naik 1,3%.

Amerika Serikat telah tertinggal dari banyak negara lain dalam mencabut pembatasan tersebut, dan sekutu menyambut baik langkah tersebut. Pembatasan AS telah melarang pelancong dari sebagian besar dunia, termasuk puluhan ribu warga negara asing dengan kerabat atau hubungan bisnis di Amerika Serikat.

Baca Juga: Kabar baik, kasus dan kematian akibat COVID-19 global terus menurun

Gedung Putih pada hari Selasa mengumumkan akan mencabut pembatasan di perbatasan darat dan penyeberangan feri dengan Kanada dan Meksiko untuk warga negara asing yang divaksinasi penuh pada awal November. 

Mereka serupa tetapi tidak identik dengan persyaratan yang diumumkan bulan lalu untuk pelancong udara internasional.

Pengunjung yang tidak divaksinasi masih akan dilarang memasuki Amerika Serikat dari Kanada atau Meksiko di perbatasan darat.

Kanada pada 9 Agustus mulai mengizinkan pengunjung AS yang divaksinasi penuh untuk perjalanan yang tidak penting.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa Amerika Serikat akan menerima penggunaan vaksin COVID-19 oleh pengunjung internasional yang disahkan oleh regulator AS atau Organisasi Kesehatan Dunia.

Gedung Putih, yang mengadakan pertemuan Kamis malam untuk menyelesaikan tanggal 8 November, masih menghadapi beberapa pertanyaan yang tersisa, termasuk bagaimana dan pengecualian apa yang akan diberikan pemerintah Biden untuk persyaratan vaksin. Anak-anak di bawah 18 tahun, misalnya, sebagian besar diharapkan dibebaskan dari persyaratan tersebut, kata seorang pejabat.

Ketua Eksekutif Asosiasi Perjalanan AS Roger Dow mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tanggal 8 November "sangat penting untuk perencanaan - untuk maskapai penerbangan, untuk bisnis yang didukung perjalanan, dan untuk jutaan pelancong di seluruh dunia yang sekarang akan memajukan rencana untuk mengunjungi Amerika Serikat."

Gedung Putih mengumumkan pada 20 September bahwa Amerika Serikat akan mencabut pembatasan pada pelancong udara dari 33 negara pada awal November.

Mulai 8 November, Amerika Serikat akan menerima pelancong udara asing yang divaksinasi penuh dari 26 negara yang disebut Schengen di Eropa, termasuk Prancis, Jerman, Italia, Spanyol, Swiss dan Yunani, serta Inggris, Irlandia, Cina, India, Afrika Selatan, Iran dan Brasil. 
Pembatasan AS yang belum pernah terjadi sebelumnya telah melarang warga negara non-AS yang berada di negara-negara tersebut dalam 14 hari terakhir.

Amerika Serikat telah mengizinkan pelancong udara asing dari lebih dari 150 negara selama pandemi, sebuah kebijakan yang menurut para kritikus tidak masuk akal karena beberapa negara dengan tingkat Covid-19 yang tinggi tidak ada dalam daftar terbatas, sementara beberapa dalam daftar memiliki pandemi lebih banyak di bawah kendali.

Baca Juga: Penelitian, efektivitas vaksin Covid-19 Pfizer turun lebih cepat dari Astrazeneca

Gedung Putih mengatakan bulan lalu akan menerapkan persyaratan vaksin untuk warga negara asing yang bepergian dari semua negara lain.

Non-AS pelancong udara harus menunjukkan bukti vaksinasi sebelum naik ke penerbangan, dan harus menunjukkan bukti tes Covid-19 negatif baru-baru ini. Pengunjung asing yang melintasi perbatasan darat tidak perlu menunjukkan bukti tes Covid-19 negatif baru-baru ini.

Aturan baru tidak mengharuskan pengunjung asing atau orang Amerika yang memasuki negara itu untuk dikarantina.

Orang Amerika yang bepergian ke luar negeri masih harus menunjukkan bukti negatif Covid-19 baru-baru ini, dan orang Amerika yang tidak divaksinasi akan menghadapi persyaratan pengujian Covid-19 yang lebih ketat. Mereka juga akan dikenakan pembatasan di negara-negara yang akan mereka kunjungi, yang mungkin termasuk karantina.

CDC berencana untuk segera mengeluarkan aturan baru tentang pelacakan kontak untuk pelancong udara internasional.

Selanjutnya: Singapura memperluas perjalanan bebas karantina mulai 19 Oktober 2021

 




TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×