Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.515
  • EMAS662.000 -0,15%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Pabrik pembuatan Boeing 787 Dreamliner hadapi masalah produksi dan pengawasan ketat

Senin, 22 April 2019 / 18:44 WIB

Pabrik pembuatan Boeing 787 Dreamliner hadapi masalah produksi dan pengawasan ketat
ILUSTRASI. Pesawat Boeing 737 MAX 8 maskapai Southwest Airlines

KONTAN.CO.ID - CAROLINA UTARA. Pabrik Boeing di Charleston Utara, salah satu dari dua pabrik yang memproduksi 787 Dreamliner tengah menghadapi masalah produksi dan kini dalam pengawasan terkait ancaman keselamatan.

Times mengutip ulasan email internal, dokumen perusahaan dan catatan federal, serta wawancara dengan lebih dari selusin karyawan saat ini dan mantan karyawan.


Bagian yang rusak telah dipasang di beberapa pesawat, dan serutan logam sering tertinggal di dalam mesin pesawat. Seorang teknisi di pabrik itu, Joseph Clayton, mengatakan dia secara rutin menemukan puing-puing yang berbahaya dekat dengan kabel di bawah kokpit.

Mengutip Bloomberg pada Senin (22/4), pemimpin situs Boeing South Carolina Brad Zaback membantah laporan itu dalam email ke timnya. Ia mengatakan operasi pembuatan pesawat sehat dan berkinerja kuat berdasarkan metrik kualitasnya. Surat kabar itu juga menolak undangan Boeing untuk mengunjungi situs itu, katanya.

"Laporan itu melukiskan gambaran miring dan tidak akurat dari program dan tim kami di sini di Boeing South Carolina. Artikel ini menampilkan informasi yang menyimpang, menceritakan kembali kisah-kisah lama dan desas-desus yang telah lama dimatikan," papar Zaback.

John Barnett, mantan manajer yang pensiun pada 2017 setelah hampir tiga dasawarsa di Boeing, mengatakan ia mendapati sekelompok serpihan logam tergantung di atas kabel yang mengendalikan kendali penerbangan.

Juru bicara Administrasi Penerbangan Federal A.S., Lynn Lunsford mengatakan agensi tersebut memeriksa beberapa pesawat yang disertifikasi Boeing sebagai bebas dari puing-puing tersebut dan menemukan potongan logam yang sama.

Kurang dari sebulan setelah jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines 737 Max pada 10 Maret, yang terjadi lima bulan setelah Boeing 737 Max lainnya jatuh di Indonesia, Boeing memanggil karyawan Charleston Utara ke sebuah pertemuan dan memberi tahu mereka bahwa pelanggan menemukan benda acak di pesawat baru.

Pada tahun 2014, Qatar Airways berhenti memesan 787 Dreamliners dari North Charleston setelah mengeluh pekerja telah merusak eksterior pesawat. 

Chief Executive Officer maskapai ini menghukum para pekerja Charleston Utara, mengatakan mereka tidak transparan tentang panjang atau penyebab penundaan.

Qatar Airways sejak itu hanya mengambil Dreamliners yang dibangun di Everett, Washington. Qatar mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada New York Times bahwa terus menjadi pendukung jangka panjang Boeing dan memiliki kepercayaan penuh pada semua pesawat dan fasilitas manufakturnya.

Kepala pesawat komersial Boeing, Kevin McAllister, membela timnya dan mengatakan mereka memproduksi tingkat kualitas tertinggi.

"Saya bangga dengan komitmen tim kami yang luar biasa terhadap kualitas dan berdiri di belakang pekerjaan yang mereka lakukan setiap hari," kata McAllister.

Laporan surat kabar itu muncul ketika Boeing hampir menyerahkan perbaikan perangkat lunaknya terkait dengan dua kecelakaan fatal 737 Max. Setelah perbaikan yang diusulkan Boeing selesai, itu akan ditinjau oleh regulator A.S. Pengujian FAA bisa melampaui Juni.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.6650 || diagnostic_web = 2.9380

Close [X]
×