kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pakar: Satelit Mata-Mata Pertama Korea Utara Hidup dan Dapat Bermanuver


Kamis, 29 Februari 2024 / 07:25 WIB
Pakar: Satelit Mata-Mata Pertama Korea Utara Hidup dan Dapat Bermanuver
ILUSTRASI. Pada Selasa (27/2/2024), para ahli luar angkasa mengatakan, satelit mata-mata pertama Korea Utara hidup. REUTERS/Edgar Su


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Pada Selasa (27/2/2024), para ahli luar angkasa mengatakan, satelit mata-mata pertama Korea Utara "hidup". Hal tersebut mereka ungkapkan setelah mendeteksi perubahan dalam orbitnya yang menunjukkan bahwa Pyongyang berhasil mengendalikan pesawat ruang angkasa tersebut - meskipun kemampuannya masih belum diketahui.

Melansir Reuters, setelah dua kegagalan besar, Korea Utara berhasil meluncurkan satelit Malligyong-1 ke orbit pada bulan November. 

Media pemerintah Pyongyang mengklaim mereka telah memotret situs-situs militer dan politik yang sensitif di Korea Selatan, Amerika Serikat, dan negara lain, namun belum merilis gambar apa pun. Pelacak radio independen belum mendeteksi sinyal dari satelit.

“Tetapi sekarang kami dapat dengan pasti mengatakan bahwa satelit tersebut hidup,” tulis Marco Langbroek, pakar satelit di Universitas Teknologi Delft di Belanda, dalam sebuah postingan blog.

Dari tanggal 19-24 Februari, satelit tersebut melakukan manuver untuk menaikkan perigee, atau titik terendah dalam orbitnya, menjadi 497 km dari 488 km (308,8 mil dari 303,2 mil), kata Langbroek, mengutip data dari Operasi Ruang Angkasa Gabungan yang dipimpin AS.

“Manuver tersebut membuktikan bahwa Malligyong-1 tidak mati, dan bahwa Korea Utara memiliki kendali atas satelit tersebut – sesuatu yang masih diperdebatkan,” katanya.

Baca Juga: Korea Utara Tembak Lagi Rudal Jelajah ke Arah Lepas Pantai Barat

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan pihaknya juga telah menilai bahwa satelit tersebut berada di orbit, namun mengatakan pihaknya tidak akan berkomentar lebih lanjut mengenai analisis individu. 

Pada hari Senin (26/2/2024), Menteri Pertahanan Shin Won-sik mengatakan satelit tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda melakukan tugas lain atau melakukan pengintaian.

“Meskipun saat ini kami tidak dapat memastikan apakah satelit tersebut berhasil mengambil citra, setidaknya satelit tersebut melakukan manuver orbital, sehingga dalam hal ini satelit tersebut berfungsi,” tulis Langbroek mengenai komentar Shin.

Manuver peningkatan orbit ini merupakan kejutan karena kehadiran sistem propulsi di dalamnya tidak terduga dan satelit-satelit Korea Utara sebelumnya tidak pernah bermanuver, katanya.

“Memiliki kapasitas untuk menaikkan orbit satelit adalah suatu masalah besar,” kata Langbroek.

Artinya, selama masih ada bahan bakar di dalam satelit, Korea Utara dapat memperpanjang masa pakai satelit dengan menaikkan ketinggiannya ketika satelit sudah terlalu rendah karena peluruhan orbit, simpulnya.

Baca Juga: Situasi Memanas, Kim Jong Un Sebut Korea Selatan sebagai Musuh Utama

Astronom Harvard dan pelacak orbital Jonathan McDowell mengatakan satelit tersebut tampaknya mengoreksi posisinya di luar angkasa saat bergerak ke tempatnya segera setelah diluncurkan, alih-alih melakukan gerakan bermusuhan terhadap satelit negara lain - suatu kemampuan yang menurutnya terlalu kecil dimiliki oleh satelit tersebut.

Amerika Serikat, Rusia, dan Tiongkok, yang merupakan kekuatan luar angkasa terbesar di dunia, dalam beberapa tahun terakhir telah meluncurkan satelit yang semakin mampu bermanuver dan memeriksa objek orbital lainnya seiring dengan berkembangnya ruang angkasa sebagai arena penting bagi komunikasi, perdagangan, dan aktivitas militer.

Namun perusahaan dan negara sering melakukan manuver satelitnya untuk memperbaiki posisi objek di orbit. Berbagai alasan lain untuk melakukan manuver termasuk menghindari satelit lain atau puing-puing ruang angkasa atau – tergantung pada kemampuan satelit – mengarungi wilayah yang diinginkan di Bumi.

Komando Luar Angkasa AS, yang melacak semua objek aktif di orbit dan terkadang menilai fungsinya, tidak segera mengomentari satelit Korea Utara tersebut.

Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir telah berjanji untuk meluncurkan tiga satelit mata-mata lagi pada tahun 2024.




TERBARU

[X]
×