kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,11   13,32   1.50%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Palestina Mendesak Mahkamah Internasional ICJ Perintahkan Israel Akhiri Penjajahan


Senin, 19 Februari 2024 / 21:09 WIB
Palestina Mendesak Mahkamah Internasional ICJ Perintahkan Israel Akhiri Penjajahan
ILUSTRASI. Palestinian Foreign Minister Riyad al-Maliki gives a statement to the media, next to Palestinian U.N. envoys Riyad Mansour and Ibrahim Khraishi, and senior officials in the Palestinian Foreign Ministry, Omar Awadallah and Ammar Hijazi, on the day of a public hearing held by The International Court of Justice (ICJ) to allow parties to give their views on the legal consequences of Israel's occupation of the Palestinian territories before eventually issuing a non-binding legal opinion in The Hague, Netherlands, February 19, 2024. REUTERS/Piroschka van de Wouw


Reporter: Syamsul Ashar | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - DEN HAAG - Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki menuntut akhir yang segera dari pendudukan Israel di wilayah Palestina pada awal persidangan pada hari Senin mengenai status hukum pendudukan tersebut di pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Lebih dari 50 negara akan menyampaikan argumen mereka di depan Mahkamah Internasional (ICJ) di Den Haag hingga 26 Februari, menyusul permintaan dari Majelis Umum PBB pada tahun 2022 untuk pendapat penasihat, atau non-binding.

Al-Maliki menuduh Israel telah memperlakukan Palestina dengan diskriminasi dan apartheid selama puluhan tahun - tuduhan yang ditolak oleh Israel - dengan mengatakan bahwa mereka hanya dibiarkan dengan pilihan "pengusiran, penindasan, atau kematian".

Baca Juga: Putusan Mahkamah Internasional (ICJ) Tidak Perintahkan Israel Hentikan Perang di Gaza

"Satu-satunya solusi yang konsisten dengan hukum internasional adalah agar pendudukan ilegal ini segera, tanpa syarat, dan total berakhir," katanya.

Panel 15 hakim ICJ diminta untuk meninjau "pendudukan, pemukiman, dan aneksasi Israel ... termasuk langkah-langkah yang bertujuan untuk mengubah komposisi demografis, karakter, dan status Kota Suci Yerusalem, dan dari adopsi Israel terkait undang-undang diskriminatif dan langkah-langkah."

Diperkirakan para hakim akan membutuhkan sekitar enam bulan untuk mengeluarkan pendapat tentang permintaan ini, yang juga meminta mereka untuk mempertimbangkan status hukum pendudukan dan konsekuensinya.

Baca Juga: Netanyahu: Israel to Set Security Limits on Ramadan Prayers at Jerusalem's Al Aqsa

Israel merebut Tepi Barat, Gaza, dan Yerusalem Timur - wilayah Palestina yang ingin mereka jadikan negara - dalam perang 1967 dan sejak itu telah membangun pemukiman di Tepi Barat dan terus memperluasnya.

Pemimpin Israel telah lama membantah bahwa wilayah-wilayah tersebut secara resmi diduduki dengan dasar bahwa mereka direbut dari Yordania dan Mesir selama perang daripada dari Palestina yang berdaulat.

PBB telah merujuk kepada wilayah-wilayah tersebut sebagai diduduki oleh Israel sejak 1967 dan menuntut agar pasukan Israel mundur, dengan mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian. Namun, resolusi 1967 tidak secara khusus menandai resolusi tersebut sebagai ilegal.

Baca Juga: Qatar Criticises Israel's Netanyahu Over Pressure on Hamas to Release Hostages

"Harapan terbaik dan mungkin terakhir bagi solusi dua negara, yang sangat penting bagi kebutuhan kedua bangsa, adalah bagi pengadilan untuk menyatakan ilegal hambatan utama terhadap solusi itu: pendudukan Israel yang terus berlanjut atas Palestina," kata Paul Reichler, seorang pengacara untuk Palestina, kepada para hakim.

Israel tidak akan menghadiri persidangan tetapi telah mengirimkan pengamatan tertulis.

Meskipun Israel telah mengabaikan pendapat hukum di masa lalu, pendapat ini bisa meningkatkan tekanan politik atas perangnya di Gaza, yang telah menewaskan sekitar 29.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan Gaza, sejak Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober.

Israel menarik diri dari Gaza pada tahun 2005, tetapi, bersama dengan Mesir tetangga, masih mengendalikan perbatasannya. Israel juga telah menganeksasi Yerusalem Timur dalam langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar negara.

Imperatif Moral, Politik dan Hukum 

Sidang ini adalah bagian dari upaya Palestina untuk membuat lembaga-lembaga hukum internasional meneliti perilaku Israel. Ini telah meningkat sejak perang Israel di Gaza sebagai respons terhadap serangan Hamas, yang menewaskan 1.200 orang, menurut hitungan Israel.

Al-Maliki mengulangi tuduhan genosida Israel di Gaza yang ditolak oleh Israel pada sidang terpisah di Den Haag bulan lalu di mana Pengadilan Dunia memerintahkan Israel untuk melakukan segala yang dalam kekuasaannya untuk mencegah tindakan genosida.

"Genosida yang sedang berlangsung di Gaza adalah hasil dari puluhan tahun impunitas dan ketidakberdayaan. Mengakhiri impunitas Israel adalah sebuah imperatif moral, politik, dan hukum," kata al-Maliki.

Israel telah mengatakan bahwa mereka menghadapi ancaman eksistensial oleh militan Hamas dan kelompok lainnya dan bertindak dalam bela diri.

Ada kekhawatiran yang meningkat tentang serangan darat Israel terhadap kota Gaza Rafah, tempat perlindungan terakhir untuk lebih dari satu juta warga Palestina setelah mereka melarikan diri ke selatan enklaf tersebut untuk menghindari serangan Israel.

Ini adalah kedua kalinya Majelis Umum PBB meminta ICJ, juga dikenal sebagai Pengadilan Dunia, untuk pendapat penasihat terkait wilayah Palestina yang diduduki.

Pada Juli 2004, pengadilan tersebut menemukan bahwa tembok pemisah Israel di Tepi Barat melanggar hukum internasional dan harus dibongkar, meskipun masih berdiri hingga hari ini.

Selanjutnya: Petrindo Jaya Kreasi (CUAN) Naik Kelas Jadi Large Cap, Simak Rekomendasi Sahamnya

Menarik Dibaca: Kisah Sukses AgenBRILink Bantu Salurkan Pinjaman Ultra Mikro ke Petani di Desanya




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×