Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.493
  • SUN94,17 -0,23%
  • EMAS659.000 0,61%

Patuhi gencatan senjata, China akan impor kedelai dan gas alam cair dari AS

Rabu, 05 Desember 2018 / 18:45 WIB

Patuhi gencatan senjata, China akan impor kedelai dan gas alam cair dari AS
ILUSTRASI. Pertemuan Presiden AS Donald Trump dengan Presiden China Xi Jinping

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pasca gencatan senjata dengan Amerika Serikat (AS) pada akhir pekan lalu, China mulai menunjukkan komitmennya.

"Beijing akan mulai menerapkan item tertentu dengan cepat di mana ada konsensus dengan AS dan akan mendorong negosiasi perdagangan dalam 90-hari mendatang dalam jadwal dan peta jalan," kata Kementerian Perdagangan China pada Rabu (5/12) mengutip Reuters.


Beberapa jam kemudian, Bloomberg News melaporkan bahwa para pejabat China telah mulai mempersiapkan untuk memulai kembali impor kedelai dan gas alam cair AS. Hal ini menandai langkah pertama yang menegaskan klaim Presiden Donald Trump dan Gedung Putih bahwa China telah setuju untuk mulai membeli beberapa produk AS.

Pada sore hari, seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan Cina berharap untuk mempercepat pembicaraan dan dikhususkan untuk mencari solusi untuk menyelesaikan masalah perang dagang.

Pasar global menyambut kesepakatan akhir pekan pada hari Senin, hanya untuk membalikkan arah pada Selasa karena keraguan muncul atas apa yang telah disetujui oleh dua ekonomi terbesar dunia ini.

Sementara ekuitas Asia dan Eropa turun pada Rabu di tengah penurunan terbesar dalam saham di Wall Street sejak downdraft pertengahan Oktober, masa depan AS menguat setelah pernyataan dari China menggemakan optimisme Trump atas pembicaraan perdagangan bilateral.

Pernyataan Kementerian Perdagangan menggambarkan pertemuan dengan AS merupakan pertemuan yang sukses. Kementerian juga mengatakan China percaya diri dapat menerapkan hasil yang disepakati pada pembicaraan ini.

Namun, kementerian tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang hasilnya. Ini adalah konfirmasi resmi pertama dari China bahwa ada wadah selama 90 hari untuk pembicaraan soal perang dagang.

China dan AS mengumumkan gencatan senjata dalam perang dagang mereka setelah pertemuan antara Trump dan Xi Jinping pada Sabtu lalu. Namun beberapa saat kemudian muncul kebingungan. Lantaran kedua belah pihak mengumumkan pernyataan berbeda tentang apa yang disepakati.

Pernyataan Gedung Putih menyebutkan China telah menjanjikan untuk dilakukan hasil kesepakatan. Penjelasan paling rinci tentang apa yang dikatakan China yang mereka sepakati berasal dari Menteri Luar Negeri Wang Yi pada hari Sabtu di Argentina.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa China telah mengatakan pihaknya bersedia untuk memperluas impor sesuai dengan kebutuhan pasar domestik. Termasuk mengimpor produk berharga dari AS untuk secara bertahap mengurangi ketidakseimbangan perdagangan.

"Kedua belah pihak telah sepakat untuk membuka pasar mereka satu sama lain," tambah Yi.

Pejabat Cina telah diberitahu untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk pembelian kedelai dan gas alam cair. Menurut dua pejabat dengan pengetahuan tentang diskusi gencatan senjata. Tidak jelas apakah persiapan itu berarti China akan memotong tarif pembalasan yang dikenakan pada produk tersebut, atau kapan pembelian akan terjadi.

Pembelian barang-barang China runtuh setelah Beijing memberlakukan tarif pada mereka sebagai pembalasan atas pajak impor AS.

China juga mengumumkan serangkaian hukuman yang dapat membatasi akses perusahaan untuk meminjam dan dukungan pendanaan negara atas pencurian kekayaan intelektual. Ini menetapkan total 38 hukuman yang berbeda untuk diterapkan pada pelanggaran IP, mulai bulan ini. 

Dokumen itu, tertanggal 21 November, dirilis Selasa oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional dan ditandatangani oleh berbagai badan pemerintah, termasuk bank sentral dan pengadilan tinggi.

Trump, yang pada hari Selasa menyebut dirinya sebagai "Tarif Man", terus menekan Cina, mengatakan akan ada real deal dengan China, atau tidak ada kesepakatan sama sekali.

Dalam akun twitree @realDonalTrump, Presiden As ini mencuitkan "Kami mungkin akan memiliki real deal dengan China, atau tidak ada kesepakatan sama sekali - pada titik mana kami akan menagih Tarif utama terhadap produk China yang dikirim ke Amerika Serikat. Pada akhirnya, saya percaya, kami akan membuat kesepakatan baik sekarang atau di masa depan."

Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.0575 || diagnostic_web = 0.3496

Close [X]
×