kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Pengamat: Sistem perbankan China sudah bangkrut (2)


Kamis, 08 Agustus 2019 / 12:38 WIB
Pengamat: Sistem perbankan China sudah bangkrut (2)

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Situs The Market memuat wawancara soal perekonomian China dengan Michael Pettis, seorang profesor keuangan di Universitas Peking. Dia memperingatkan akan adanya hutang besar yang membebani perekonomian Tiongkok. Menurutnya, stagnasi panjang pada perekonomian China tidak akan terhindarkan.

Hanya sedikit pengamat western yang mengetahui China sebaik Michael Pettis. Dia telah tinggal di Beijing selama 17 tahun, untuk mengajar keuangan di Guanghua School of Management di Universitas Peking. Di sini, spesialisasinya adalah pasar finansial China.

Baca Juga: Pengamat: Pertumbuhan PDB China yang sebenarnya sudah di bawah 3%

Dalam wawancara mendalam dengan The Market, dia berbicara soal perang dagang antara China dan Amerika Serikat (AS), sekaligus semakin sulitnya mencapai kesepakatan setelah mengalami beberapa kali pertemuan. "Xi Jinping menganggap enteng Trump. Dia salah membaca Trump," kata Pettis.

Menurutnya, konflik perdagangan memukul China pada saat yang buruk. "Perekonomian China saat ini benar-benar rentan. Xi harus cepat melakukan reformasi ekonomi domestik. Semua orang di sini tahu ada masalah utang yang sangat serius di China, berdetik layaknya bom waktu," katanya.

Baca Juga: Demi jegal Trump agar tak terpilih lagi, China rela perekonomiannya merosot

Presiden Xi, Pettis menambahkan, banyak mendapat tentangan, baik dari partai maupun oposisi di level elit. Tak jarang, Xi memenjarakan mereka selama kampanye antikorupsi. "Sehingga, perang dagang sangat penting dari padangan itu. Harapan terhadap Beijing adalah mereka bisa mendapatkan solusi yang diterima banyak pihak tanpa harus mengubah banyak hal. Sebab, semakin sektor ekspor dilemahkan, semakin tinggi utang yang diciptakan," jelasnya.

Dengan kata lain, jika China kehilangan momentum di sektor ekspor, mereka membutuhkan lebih banyak utang untuk mendanai investasi domestik untuk mendongkrak pertumbuhan. Menurut Pettis, hal ini bertentangan dengan kebutuhan Negeri Panda untuk menurunkan utang. "Jadi perang dagang sangat penting. Sangat berisiko bagi Beijing untuk meningkatkan konfrontasi. Karena jika Washington tidak mundur, maka China terpaksa menjadi pendukung dan itu adalah hal yang sangat memalukan, atau mereka akan menghadapi lingkungan perdagangan yang sangat sulit," analisanya.

Baca Juga: Miliarder China yang sukses mengembangkan chip untuk bitcoin (1)

Saat ditanyakan seberapa sehat sistem perbankan China, Pettis memberikan jawaban yang mengejutkan. "Sistem perbankan China bangkrut. Itu bangkrut, tetapi dijamin oleh negara. Ketika saya pertama kali datang ke Tiongkok 17 tahun yang lalu, ada banyak bank yang beroperasi di sini. Tetapi pada 2007, banyak bank yang setop beroperasi karena sistem kredibilitas perbankan meningkat pesat. Ada kepercayaan bahwa pemerintah akan menjamin simpanan. Sekarang jaminan itu eksplisit. Jadi selama orang mempercayai jaminan pemerintah, tidak akan ada bank yang beroperasi," urainya panjang lebar.


Tag


TERBARU

Close [X]
×