kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perang Hamas-Israel Kembali Terjadi di Gaza Setelah Gencatan Senjata Berakhir


Jumat, 01 Desember 2023 / 16:32 WIB
Perang Hamas-Israel Kembali Terjadi di Gaza Setelah Gencatan Senjata Berakhir
ILUSTRASI. Militer Israel mengumumkan telah melanjutkan operasi tempur di Gaza. REUTERS/Ronen Zvulun


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - GAZA. Pesawat-pesawat tempur Israel melanjutkan serangan ke Gaza, warga sipil Palestina melarikan diri ke tempat perlindungan, dan sirene roket terdengar di Israel selatan pada Jumat ketika perang kembali terjadi setelah gencatan senjata selama seminggu gagal tanpa ada kesepakatan untuk memperpanjangnya.

Militer Israel mengumumkan telah melanjutkan operasi tempur, menuduh Hamas melanggar gencatan senjata terlebih dahulu dengan menembakkan roket. Dikatakan bahwa pesawat-pesawatnya mengebom sasaran di daerah kantong Hamas.

Hamas mengatakan Israel bertanggung jawab atas berakhirnya gencatan senjata tersebut, dan menuduh Israel menolak semua tawaran untuk membebaskan lebih banyak sandera yang ditahan oleh militan di daerah kantong tersebut.

Baca Juga: Menlu RI dan OKI Bahas Penanganan Krisis Kemanusiaan di Gaza

Ketika tenggat waktu berlalu, jurnalis Reuters di Khan Younis di Gaza selatan melihat wilayah timur menjadi sasaran pemboman intensif, sehingga menimbulkan asap membubung ke langit. Warga turun ke jalan untuk mencari perlindungan di wilayah barat.

Di utara daerah kantong tersebut, zona perang utama sebelum gencatan senjata, gumpalan asap besar membubung di atas reruntuhan, terlihat dari seberang pagar Israel. Deru tembakan dan dentuman ledakan terdengar di atas suara gonggongan anjing.

Hampir dua jam setelah gencatan senjata berakhir, Kementerian Kesehatan Gaza yang dikuasai Hamas melaporkan bahwa 32 orang telah tewas dalam serangan udara.

Baca Juga: China Rilis Pernyataan Sikap Terkait Penyelesaian Konflik Palestina-Israel

“Dengan dimulainya kembali pertempuran, kami menekankan: Pemerintah Israel berkomitmen untuk mencapai tujuan perang membebaskan sandera kami, melenyapkan Hamas, dan memastikan bahwa Gaza tidak akan pernah menjadi ancaman bagi penduduk Israel,” kata kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Hamas juga menentang hal yang sama: "Apa yang tidak dicapai Israel selama lima puluh hari sebelum gencatan senjata, tidak akan bisa dicapai dengan melanjutkan agresinya setelah gencatan senjata," kata Ezzat El Rashq, anggota biro politik Hamas, di situs web kelompok tersebut.




TERBARU

[X]
×