Persaingan AS dan China Merambah ke Industri Metaverse

Rabu, 16 Februari 2022 | 16:16 WIB   Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Persaingan AS dan China Merambah ke Industri Metaverse

ILUSTRASI. Ilustrasi metaverse. REUTERS/Tyrone Siu


KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Persaingan dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia, Amerika Serikat (AS) versus China, terus berlanjut di berbagai bidang. Terbaru, keduanya mulai bersaing masuk ke bisnis metaverse

Metaverse merupakan dunia virtual yang memungkinkan orang berinteraksi dan melakukan aktivitas seperti di dunia nyata. Melalui metaverse, pengguna bisa mendatangi konser virtual, memesan makanan di restoran, bermain hingga membeli rumah secara daring. 

Diam diam perusahaan China juga banyak meluncurkan bisnis metaverse. Komite Industri Metaverse China telah menerima 17 perusahaan baru dimana tiga diantaranya merupakan emiten. 

Komite Industri Metaverse China berdiri sejak Oktober 2021 lalu yang didukung perusahaan perusahaan telekomunikasi pelat merah yakni China Mobile. Sejumlah analis memperkirakan metaverse negara itu akan tunduk pada kontrol yang lebih besar dibanding negara lain.

Baca Juga: Pacquiao Berjanji Akan Memerangi Narkoba dengan Cara yang Baik Jika Menjadi Presiden

Berdasarkan postingan di website China Mobile Communications Association Metaverse Consensus  seperti dilansir Reuters, Rabu (16/2), Komite itu mengungkapkan telah mengakui perusahaan listed termasuk Inly Media Co Ltd dan dua perusahaan yang terdaftar di bursa Shenzhen Beijing Topnew Info&Tech Co Ltd dan Beijing Quanshi World Online Network Information Co Ltd.

Para ahli mengatakan upaya metaverse China tertinggal dari negara-negara seperti AS dan Korea Selatan, dengan alasan minat raksasa teknologi domestik masuk ke metaverse lebih rendah. 

Namun, belakangan minat sudah mulai melonjak. Tahun lalu, lebih dari 1.000 perusahaan termasuk kelas berat seperti Alibaba Group Holding (9988.HK), dan Tencent Holdings Ltd (0700.HK) telah mengajukan sekitar 10.000 merek dagang terkait metaverse.

Di AS, jumlah korporasi global yang mengadosi platform metaverse semakin banyak sejak Facebook memperkenalkan konsep tersebut pertama kalinya. Misalnya, ada McDonald's, Nike, Samsung, YouTube dan lain-lain. 

McDonald's telah mendaftarkan sejumlah merek dagang untuk layanan restoran virtual yang memungkinkan pengantaran makanan secara daring maupun langsung.  Tak cukup satu, jaringan makan cepat saji bahkan mendaftarkan 10 aplikasi ke Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (AS) pada 4 Februari yang mencakup McDonald's dan McCafe.

Baca Juga: Kasus Son of Omicron Mendaki, Mendominasi di 10 Negara Ini termasuk Brunei

Salah satu merek dagang yang diajukan berupa produk makanan dan minuman virtual, termasuk NFT. Sisanya, pengajuan hak paten untuk pengoperasian restoran virtual online yang menampilkan pengiriman makanan ke rumah.

Kemudian merek dagang untuk layanan hiburan dan acara di bawah McDonald's dan McCafe, termasuk konser aktual dan virtual online. Merek dagang ini akan melindungi gagasan restoran McDonald's di metaverse yang dapat menjual makanan virtual dan dunia nyata.

Tak mau kalah, jaringan toko roti di Amerika, Panera Bread juga mengajukan merek dagang untuk Paneraverse pada 3 Februari lalu yang mencakup NFT, layanan hiburan virtual, dan program hadiah virtual.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru