Produsen Chip Pangkas Produksi Karena Permintaan Global Melemah

Jumat, 30 September 2022 | 14:46 WIB   Reporter: Selvi Mayasari
Produsen Chip Pangkas Produksi Karena Permintaan Global Melemah

ILUSTRASI. Produsen Chip Pangkas Produksi Karena Permintaan Global Melemah.REUTERS/SAVITA KIRLOSKAR/FILES


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonomi global menuju penurunan. Indikator ini dipimpin oleh penurunan permintaan elektronik yang menjadi sumber utama pertumbuhan ekonomi.

Produksi semikonduktor Korea Selatan misalnya, turun untuk pertama kalinya dalam empat tahun sebesar 1,7% pada Agustus dibanding Juli 2022. Padahal Juli masih naik 17,3%. Micron asal AS juga memangkas produksi untuk atasi penurunan permintaan tajam. 

Dilansir dari Bloomberg, persediaan chip Korea Selatan melonjak 67,3% sementara produksi turun untuk pertama kalinya sejak Januari 2018, sebuah tanda bahwa produsen sedang menyesuaikan diri dengan prospek internasional yang memburuk. Pengiriman pabrik juga turun untuk bulan kedua berturut-turut pada Agustus, turun 20,4%, kata biro statistik.

Ketiga indikator ini memberikan bukti terbaru bahwa ekonomi global sedang menuju penurunan, sebagian besar disebabkan oleh menurunnya permintaan untuk elektronik, yang telah menjadi sumber utama pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga: Bisnis Otomotif Grup Astra Mulai Terbebas dari Dampak Krisis Semikonduktor

Pembuat chip adalah sektor industri terbesar pada ekonomi yang bergantung pada perdagangan Korea Selatan, yang berjuang melawan harga energi yang tinggi dan devaluasi mata uang terbesar di Asia tahun ini, selain yen.

Sementara itu, di AS, pembuat chip memori terbesar Micron Technology Inc juga  memangkas produksi sebagai tanggapan atas penurunan tajam dalam permintaan, tanda terbaru bahwa ledakan di industri semikonduktor dengan cepat berubah menjadi krisis.

Setelah memperkirakan penjualan kuartalan pada hari Kamis yang meleset dari ekspektasi Wall Street hampir US$2 miliar, perusahaan mengatakan mengambil langkah signifikan untuk mengendalikan pasokan. Ini termasuk memperlambat produksi di pabrik yang ada dan memotong anggarannya untuk mesin.

Micron dan pembuat chip lainnya telah naik tinggi selama pandemi, ketika tren bekerja dari rumah mendorong permintaan untuk komputer dan teknologi konsumen lainnya. Tapi kekhawatiran tentang inflasi dan resesi, ditambah dengan kembali ke kantor, hal ini pun meredam pembelian. Itu berarti pelanggan Micron menimbun chip yang tidak terpakai.

"Ke depan, ketidakpastian makroekonomi akan tinggi dan visibilitas rendah," kata Chief Financial Officer Mark Murphy setelah perusahaan yang berbasis di Boise, Idaho merilis hasil kuartalan.

Langkah agresif Micron untuk mengatasi masalah ini sudah cukup untuk menenangkan kekhawatiran investor. Saham awalnya turun lebih dari 4% tetapi dengan cepat kembali rebound.

Baca Juga: Bangun Pabrik Chip di Gujarat, Vedanta dan Foxconn Siapkan Investasi US$ 19,5 Miliar

Namun, Micron membutuhkan bantuan dari pesaing untuk mengatasi kelebihan pasokan. Chip memori unik di dunia semikonduktor karena diproduksi dengan standar industri, yang berarti produk dari perusahaan saingan dapat dipertukarkan. Mereka berdagang seperti komoditas, dengan harga yang tersedia untuk umum.

Untuk memulihkan keseimbangan pasokan dan permintaan, pesaing Korea Selatan Samsung Electronics Co. dan SK Hynix Co. telah menunjukkan tanda-tanda pengurangan produksi. Bulan lalu, produksi semikonduktor negara itu turun untuk pertama kalinya dalam lebih dari empat tahun.

Saat ini, Micron sedang mengalami tahun yang sulit. Pihaknya mengharapkan penjualan sekitar US$ 4,25 miliar pada kuartal pertama fiskal, yang berakhir pada November mendatang, dibandingkan dengan perkiraan analis rata-rata sebesar US$6 miliar, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Selain itu, laba per saham diproyeksikan sekitar 4 sen, dibandingkan dengan perkiraan analis 87 sen.

CEO Sanjay Mehrotra mengatakan Micron akan memotong belanja modal sebesar 30% pada tahun fiskal 2023 sebagai bagian dari tanggapannya terhadap resesi.

"Ya, lingkungan pasar kami menantang, tetapi kami merespons nya dengan cepat dengan melakukan tindakan. Tentu saja, fiskal 2023 adalah lingkungan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi pendorong untuk jangka panjang masih ada," kata Sanjay.

Pelanggan di seluruh industri memotong pesanan untuk mengurangi persediaan chip mereka, katanya, dan industri sedang melalui lingkungan penetapan harga yang sulit. Micron mengharapkan kondisi membaik pada paruh kedua tahun fiskal yang dimulai pada kuartalan bulan Mei.

Chip memori Micron menyimpan data dan membantu memproses informasi di telepon, PC, dan server, menjadikan prospeknya sebagai indikator utama permintaan terbesar di industri elektronik. Meskipun telah mendapat manfaat dari penyebaran komputasi dari perangkat rumah tangga hingga mobil, ia masih sangat bergantung pada komputer untuk menghasilkan pendapatan.

Baca Juga: Pemerintah AS Minta Nvidia Hentikan Penjualan Dua Chip Canggih ke China

Sahamnya telah jatuh 46%, bagian dari kemerosotan di industri semikonduktor. Pendapatan Micron juga tercatat turun sekitar 20% menjadi US$6,64 miliar dalam tiga bulan yang berakhir 1 September, penurunan pertama dalam lebih dari dua tahun. Laba bersihnya mencapai US$ 1,49 miliar, atau US$ 1,35 per saham.

Perusahaan mengatakan pada bulan Agustus bahwa kemungkinan akan terjadi di luar perkiraannya sendiri dan profitabilitas juga akan anjlok. Itu menambah paduan peringatan serupa dari perusahaan chip.

Asal tahu saja, perusahaan AS bersaing dengan Samsung dan SK Hynix, serta Kioxia Holdings Jepang, di pasar yang secara historis berbahaya dan tidak dapat diprediksi.

Editor: Handoyo .

Terbaru