kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,11   -0,67   -0.07%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Proyek vaksin corona Jepang jadi sasaran hacker, diduga berasal dari China


Selasa, 20 Oktober 2020 / 09:20 WIB
Proyek vaksin corona Jepang jadi sasaran hacker, diduga berasal dari China
ILUSTRASI. Sejumlah lembaga penelitian Jepang yang sedang dalam upaya pengembangan vaksin corona menjadi sasaran serangan siber demi mencuri informasi.


Sumber: Kyodo | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - TOKYO. CrowdStrike, perusahaan AS yang bergerak di bidang keamanan siber hari ini, Selasa (20/10), mengumumkan bahwa sejumlah proyek vaksin corona Jepang mengalami serangan peretas atau hacker. China diduga jadi dalang di balik upaya penyerangan ini.

Kyodo mengabarkan bahwa beberapa lembaga penelitian Jepang yang saat ini tengah mengembangkan vaksin virus corona menjadi korban serangan siber. Hal ini juga diyakini sebagai kasus serangan siber pertama di sektor ini.

Menurut CrowdStrike, sejumlah proyek vaksin corona telah menjadi sasaran hacker sejak April tetapi tidak ada laporan kebocoran informasi apapun sejak saat itu.

Pusat Kesiapan dan Strategi Nasional untuk Keamanan Siber (NISC) Jepang saat ini mendesak para produsen obat-obatan serta organisasi penelitian terkait untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap upaya pencurian informasi.

Baca Juga: Studi Cambridge: Milenial mulai tidak puas dengan demokrasi

Masakatsu Morii, pakar keamanan informasi siber dari Kobe University, mengatakan bahwa informasi tentang vaksin corona menjadi sasaran serangan siber karena kelompok peretas cenderung mencuri informasi rahasia yang menjadi pusat perhatian.

Ia menyarankan pemerintah untuk memberikan dukungan lebih terkait keamanan siber pada lembaga-lembaga penelitian tersebut.

"Pemerintah Jepang harus memberikan dukungan yang memadai untuk keamanan siber, tidak hanya dalam hal pengembangan vaksin corona, karena diproyeksikan akan memakan waktu beberapa tahun sebelum vaksin corona tersedia secara stabil," ungkap Morii seperti dikutip Kyodo.

Untuk saat ini CrowdStrike masih belum membocorkan nama-nama lembaga penelitian yang menjadi sasaran hacker, termasuk hacker yang melakukan serangan. Tapi mereka meyakini bahwa hacker berasal dari China jika dilihat dari metode yang digunakan.

Baca Juga: Korea Selatan akan umumkan nama orang tua yang tidak nafkahi anaknya di publik




TERBARU
Corporate Valuation Model Managing Procurement Economies of Scale Batch 5

[X]
×