Ribuan ilmuwan dunia memperingatkan planet Bumi dalam darurat iklim

Rabu, 06 November 2019 | 21:30 WIB Sumber: CNBC
Ribuan ilmuwan dunia memperingatkan planet Bumi dalam darurat iklim

ILUSTRASI. Penguin Kaisar mencari makan di atas es laut yang tertutup salju di sekitar pangkalan gunung berapi aktif Gunung Erebus, dekat Stasiun McMurdo, pangkalan Sains AS terbesar di Antartika, 9 Desember 2006.


KONTAN.CO.ID - Lebih dari 11.000 ilmuwan telah menandatangani deklarasi yang menyatakan bahwa Bumi "menghadapi keadaan darurat iklim." 

Deklarasi ini ditulis dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal BioScience. Ditulis oleh sejumlah ilmuwan dari seluruh dunia, mereka melukiskan gambaran gamblang tentang bagaimana nasib planet bumi.

Baca Juga: China menekan Trump menghapus lebih banyak tarif untuk kesepakatan fase satu

"Krisis iklim", mereka menulis, "telah tiba dan semakin cepat dari yang diperkirakan kebanyakan ilmuwan." Ini digambarkan sebagai lebih parah daripada yang diantisipasi, mengancam ekosistem alam dan nasib umat manusia.

Makalah ini, diterbitkan pada hari Selasa, atau 40 tahun setelah Konferensi Iklim Pertama Dunia, yang berlangsung di Jenewa pada tahun 1979. Dalam makalah ini dimuat sejumlah analisis terhadap beberapa dekade perubahan iklim, dilengkapi dengan data seperti konsumsi energi, produksi daging per kapita, populasi manusia dan konsumsi bahan bakar fosil.

"Meskipun 40 tahun negosiasi utama global, kami terus melakukan bisnis seperti biasa dan telah gagal mengatasi krisis ini," kata William J. Ripple dari Universitas Negeri Oregon, co-lead penulis makalah, dalam sebuah pernyataan seperti dilansir CNBC, Rabu (6/11).

Penulis laporan ini menyoroti enam bidang di mana tindakan mendesak diperlukan: energi, polutan berumur pendek, alam, makanan, ekonomi, dan populasi.

Baca Juga: Mendag AS bertemu Jokowi, pemerintah optimistis pembahasan GSP rampung Desember

Mereka berpendapat bahwa bahan bakar fosil harus diganti dengan energi terbarukan dan sumber energi lain yang lebih bersih jika aman bagi manusia dan lingkungan.

Dalam hal makanan, pola makan nabati yang dikombinasikan dengan pengurangan konsumsi produk hewani dianjurkan. Mereka juga menyerukan perlindungan dan pemulihan ekosistem planet Bumi.

Makalah ini tentu saja akan menyusahkan bagi banyak orang, tetapi juga menawarkan beberapa harapan untuk masa depan. "Kami didorong oleh gelombang kekhawatiran baru-baru ini," tulis mereka.

“Badan-badan pemerintah membuat deklarasi darurat iklim. Anak-anak sekolah mencolok. Gugatan Ecocide sedang diproses di pengadilan. Gerakan warga akar rumput menuntut perubahan, dan banyak negara, negara bagian dan provinsi, kota, dan bisnis merespons. 

Baca Juga: Tips sukses dari Miliarder Ray Dalio pendiri hedge fund terbesar di dunia

Editor: Noverius Laoli

Terbaru