kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,58   -19,63   -1.94%
  • EMAS957.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.52%
  • RD.CAMPURAN -0.63%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

UNICEF jadi pembeli vaksin Covid-19 tunggal terbesar di dunia


Senin, 23 November 2020 / 16:49 WIB
UNICEF jadi pembeli vaksin Covid-19 tunggal terbesar di dunia


Sumber: Reuters | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - LONDON. Pada Senin (23/11), UNICEF mengumumkan, mereka akan mengirimkan hampir 2 miliar dosis vaksin COVID-19 ke negara-negara berkembang tahun depan.

Reuters mengabarkan bahwa UNICEF sedang bekerja dengan lebih dari 350 maskapai penerbangan dan perusahaan pengiriman untuk mengirimkan vaksin dan 1 miliar jarum suntik ke negara-negara miskin seperti Burundi, Afghanistan dan Yaman sebagai bagian dari COVAX.

"Kolaborasi yang tak ternilai ini akan berjalan jauh untuk memastikan bahwa kapasitas transportasi yang cukup tersedia untuk operasi bersejarah dan raksasa ini," ungkap Etleva Kadilli, direktur Divisi Pasokan UNICEF.

Baca Juga: AS berharap dapat memulai vaksinasi Covid-19 pertengahan bulan Desember 2020

Inisiasi COVAX yang dipimpin oleh GAVI, WHO dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), bertujuan untuk mencegah adanya pemerintah negara kaya yang berusaha menimbun vaksin COVID-19.

Melalui COVAX, diharapkan semua negara yang bergabung juga bisa segera mendapatkan vaksin secara cepat dan adil, terutama untuk negara-negara yang paling berisiko.

Pada KTT G20 akhir pekan lalu, para pemimpin 20 ekonomi terbesar dunia berjanji untuk memastikan distribusi yang adil dari vaksin, obat-obatan dan tes COVID-19 sehingga negara-negara miskin tidak tersisih.

Baca Juga: Belum terbukti efektif, WHO tak sarankan obat virus corona buatan Gilead




TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×