kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS934.000 -1,06%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wabah virus corona, begini bunyi peringatan yang dirilis Departemen Luar Negeri AS


Selasa, 28 Januari 2020 / 09:49 WIB
Wabah virus corona, begini bunyi peringatan yang dirilis Departemen Luar Negeri AS
ILUSTRASI. Penumpang di bandara Shanghai. REUTERS/Aly Song

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Departemen Luar Negeri AS mendesak warga Amerika pada Senin untuk mempertimbangkan kembali rencana perjalanannya ke China karena virus corona. Sebelumnya, Deplu AS juga mengeluarkan peringatan untuk tidak melakukan perjalanan ke provinsi Hubei di China, tempat penyakit pernapasan diyakini berasal.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya tidak mencatat kasus penyakit baru yang dikonfirmasi dalam semalam sejak pembaruan terakhir dari lima. Akan tetapi, sebanyak 110 kasus potensial sedang diselidiki. Departemen Luar Negeri mengatakan Amerika harus mempertimbangkan kembali rencana perjalanan ke China selama wabah merebak.

Dalam sebuah peringatan yang diposting pada hari Jumat, Departemen Luar Negeri mengatakan:

Baca Juga: Bikin cemas! Jumlah korban virus corona tembus 100 orang, ada 1.300 kasus baru

“Jangan bepergian ke provinsi Hubei, China karena virus corona baru yang pertama kali diidentifikasi di Wuhan, China.

Dijelaskan pula: "Pihak berwenang China telah memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat di daerah sekitar Wuhan. Wisatawan harus menyadari bahwa pemerintah Tiongkok dapat mencegah mereka memasuki atau keluar dari bagian provinsi Hubei,” kata penasihat itu.

Virus corona, yang menyebabkan gejala pernafasan yang mirip dengan flu atau pilek, telah dikaitkan dengan pasar makanan laut di Wuhan, kota terbesar di China tengah, dengan populasi sekitar 11 juta orang. Pasar itu telah ditutup.

Baca Juga: Ini nomor layanan informasi Kemenkes terkait virus corona

Data terbaru, wabah ini telah menewaskan 106 orang dan menginfeksi lebih dari 2.800 orang di China.

Presiden AS Donald Trump pada hari Senin menawarkan bantuan apa pun yang diperlukan Tiongkok untuk mengendalikan wabah yang sudah menyebabkan puluhan juta orang terdampar selama Tahun Baru Imlek, hari libur terbesar Tiongkok.

Warga mengenakan masker di Lapangan Tiananmen Beijing

CDC mengatakan bahwa dari kasus yang diselidiki di 26 negara bagian AS, 32 orang dinyatakan negatif, kata CDC.

Baca Juga: Bursa Singapura dan Korea Selatan jatuh lebih 2% tertekan virus corona

Nancy Messonnier, direktur Pusat Nasional Imunisasi dan Penyakit Pernafasan CDC mengatakan, tidak ada bukti sejauh ini bahwa virus corona dapat ditularkan melalui barang-barang impor.

CDC kembali mengeluarkan peringatan perjalanan terpisah minggu lalu yang merekomendasikan agar warganya menghindari semua perjalanan tidak penting ke Wuhan.




TERBARU

Close [X]
×