kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,39   -1,11   -0.13%
  • EMAS947.000 1,07%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

4 Cara kritis untuk menjadi pemimpin yang lebih baik tahun ini


Minggu, 21 Maret 2021 / 09:13 WIB
4 Cara kritis untuk menjadi pemimpin yang lebih baik tahun ini
ILUSTRASI. 4 cara kritis untuk menjadi pemimpin yang lebih baik tahun ini


Sumber: Inc. | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  Semua pemimpin mengalami tekanan pekerjaan mereka setiap hari. Tetapi pemimpin juga tahu pentingnya pekerjaan strategis. Masalah terbesarnya dan biasanya, pekerjaan sehari-hari lebih banyak menyedot perhatian para pemimpin.

Dengan kata lain, pekerjaan yang paling tidak penting adalah mendapatkan perhatian Anda yang terbaik. Detail mengenai daftar pekerjaan memang penting namun bukan satu-satunya yang terpenting. 

Justru akibat hal itu, pekerjaan yang benar-benar visioner yang harus dilakukan oleh para pemimpin malah tersingkirkan.

Seperti matriks manajemen waktu "urgent versus important" Stephen Covey, yang dijelaskan dalam bukunya The 7 Habits of Highly Effective People, para pemimpin kehilangan hutan demi pepohonan.

Para CEO sebenarnya tahu itu penting, tetapi mereka juga memiliki alasan logis mengapa itu tidak selesai. Alasan sebenarnya adalah pemimpin lebih suka menghindari kegiatan strategis dan fokus pada daftar tugas mereka.

Baca Juga: Melihat lagi nasihat kesuksesan dari Bezos, Gates, Buffett, Jack Ma hingga Oprah

Penghindaran ini biasanya berawal dari rasa takut. Berfokus pada pekerjaan sehari-hari lebih mudah dan lebih dapat diprediksi. Pekerjaan strategis lebih sulit, membawa lebih banyak risiko. Ketakutan itu diperkuat saat perusahaan tumbuh dan risiko keputusan besar meningkat.

Berikut empat ciri untuk mengatasi ketakutan Anda dan mengembangkan kapasitas Anda untuk menjadi strategis:

1. Lepaskan pekerjaan sehari-hari.

Kemampuan untuk mundur dari pekerjaan langsung adalah keterampilan yang belum berkembang. Ada ketakutan bahwa tidak ada yang bisa melakukannya sebaik atau secepat Anda bisa. 

Jebakan ini membuat para pemimpin tetap fokus pada detail dan pembaruan status. Ada seorang klien potensial yang sibuk dengan faktur, namun dia mengeluh tidak punya waktu untuk menjual. Jelas bahwa dia memprioritaskan tugas-tugas kecil dan gagal berkomitmen pada pekerjaan yang akan menumbuhkan perusahaan.

Pemimpin strategis tahu bagaimana melepaskan sebagian besar tugas sehari-hari sehingga mereka dapat memimpin perusahaan dengan melakukan pekerjaan visioner.

Baca Juga: Jembatan bagi pengusaha waralaba

2. Hubungkan titik-titiknya.

Kemampuan untuk menemukan hubungan antara berbagai titik data dan strategi sangat penting untuk kepemimpinan strategis. Kompleksitas organisasi meningkat dengan adanya departemen dalam pemasaran, penjualan, teknologi, operasi, dan keuangan. 

Pemimpin strategis mampu melampaui internal untuk menyertakan mitra eksternal, klien, dan pemangku kepentingan lainnya.

Tugas seorang pemimpin adalah mundur untuk melihat bagaimana berbagai orang dan proyek terhubung satu sama lain. Mereka harus membuat dan menyederhanakan model kontekstual sehingga orang lain dapat melihat bagaimana titik-titik tersebut dihubungkan juga.




TERBARU

[X]
×