kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.345.000 -0,88%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

500 Warga Palestina Tewas Akibat Ledakan Rumah Sakit di Gaza, Tepi Barat Memanas


Rabu, 18 Oktober 2023 / 05:24 WIB
500 Warga Palestina Tewas Akibat Ledakan Rumah Sakit di Gaza, Tepi Barat Memanas
ILUSTRASI. Sekitar 500 warga Palestina tewas dalam ledakan di sebuah rumah sakit Gaza pada Selasa (17/10/2023). REUTERS/Anas al-Shareef


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - GAZA. Sekitar 500 warga Palestina tewas dalam ledakan di sebuah rumah sakit Gaza pada Selasa (17/10/2023). Menurut otoritas kesehatan Palestina, ledakan tersebut  disebabkan oleh serangan udara Israel. Akan tetapi, militer Israel menyalahkan kegagalan peluncuran roket yang dilakukan kelompok militan Palestina. 

Melansir Reuters, ledakan tersebut merupakan insiden paling berdarah di Gaza sejak Israel melancarkan kampanye pengeboman tanpa henti terhadap wilayah padat penduduk tersebut sebagai pembalasan atas serangan mematikan lintas perbatasan Hamas terhadap komunitas Israel selatan pada 7 Oktober 2023.

Ledakan tersebut terjadi pada malam kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Israel untuk menunjukkan dukungan bagi negara tersebut dalam perangnya dengan Hamas, kelompok Islam yang menguasai Jalur Gaza, dan untuk mendengarkan bagaimana Israel berencana meminimalkan korban sipil.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen siapa yang bertanggung jawab atas ledakan tersebut.

Menteri Kesehatan di pemerintahan Gaza yang dikelola Hamas, Mai Alkaila, menuduh Israel melakukan pembantaian. Seorang kepala pertahanan sipil Gaza mengatakan 300 orang tewas dan seorang pejabat kementerian kesehatan mengatakan 500 orang tewas.

Baca Juga: Khamenei: Serangan Israel ke Gaza Sebagai Genosida Terhadap Warga Palestina

Sebelum insiden hari Selasa, otoritas kesehatan di Gaza mengatakan setidaknya 3.000 orang telah tewas dalam pemboman Israel selama 11 hari yang dimulai setelah militan Hamas mengamuk di kota-kota Israel dan melakukan penyerangan pada 7 Oktober, sehingga menewaskan lebih dari 1.300 orang, sebagian besar warga sipil.

Namun, militer Israel membantah bertanggung jawab atas ledakan di rumah sakit Al-Ahli al-Arabi di Kota Gaza, dan menyatakan bahwa rumah sakit tersebut terkena serangan roket yang gagal oleh kelompok militer Jihad Islam Palestina di daerah kantong tersebut.

“Analisis sistem operasional IDF menunjukkan bahwa rentetan roket ditembakkan oleh teroris di Gaza, dan melintas di dekat rumah sakit Al Ahli di Gaza pada saat serangan itu terjadi,” kata juru bicara Pasukan Pertahanan Israel.

Baca Juga: Biden Akan Mengunjungi Israel Saat Kondisi Gaza Semakin Memanas

“Intelijen dari berbagai sumber yang kami miliki menunjukkan bahwa Jihad Islam bertanggung jawab atas kegagalan peluncuran roket yang menghantam rumah sakit di Gaza,” tambah juru bicara tersebut.

Daoud Shehab, juru bicara Jihad Islam, mengatakan kepada Reuters: “Ini adalah kebohongan dan rekayasa, sepenuhnya tidak benar. Israel berusaha menutupi kejahatan mengerikan dan pembantaian yang mereka lakukan terhadap warga sipil.”

Selama konflik Israel-Hamas terakhir pada tahun 2021, Israel mengatakan Hamas, Jihad Islam, dan kelompok militan lainnya menembakkan sekitar 4.360 roket dari Gaza, di mana sekitar 680 di antaranya gagal mengenai Israel dan ke Jalur Gaza.




TERBARU

[X]
×